Thursday, October 11, 2007

Layakkah aku?

Riuh pasar, pusat-pusat membeli belah dan kedai-kedai dengan manusia yang sibuk mencari, memilih barang-barang untuk menyambut hari raya, atau ‘aidil fitri’. Ada yang bersama keluarga, bersama pasangan, pasangan yang sah dan juga pasangan yang tidak sah. Tidak kurang juga yang datang berkawan dan bersendiri. Apapun semuanya membeli-belah, kecuali seorang petugas jakim berkopiah duduk di tengah pusat beli belah yang hingar-bingar menanti orang datang membayar zakat.

Hmm… raya, kata orang Melayu, Arabnya Eid ul Fitr. Jika diteliti maksudnya kembali kepada fitrah. Bagaimana kembali kepada fitrah? Fitrah, suci setelah dibasuh dan disental dengan sabun amal, detergen ikhlas, syampu zikir. Selama sebulan. Ya, bersih suci barulah fitrah umpama bayi yang baru lahir. Setitik dosa pun tiada, terampun semuanya. Barulah layak untuk aku merayakan sesuatu, iaitu usaha dan kejayaan mencapai makna eid ul fitr itu.

Jika kanak-kanak tidak mengapalah, belum mengerti benar apa yang dilakukan. Seronok beraya. Makan kuih, main bunga api, dapat duit raya, bermain dengan kawan-kawan.
Tetapi diri yang makin meningkat usia ini semacam tidak layak je nak ‘beraya’. Macam kotoran degil. Hati tidak terasa bersih. Disental kotor semula, tak terjaga. Silap sendiri, entah apa yang dicari pun tidak tahu... hendak raya apanya, hati tak fitrah... (Y_Y)

Pengajaran

26 Ramadhan, saya sekali lagi ke kota Kuala Lumpur atas dua urusan, yang pertama mengambil seluar yang besar yang dikecilkan saiznya, dan yang kedua membaiki telefon bimbit yang rosak. Setelah selesai urusan pertama, saya terpaksa menunggu hamper setengah jam untuk menyelesaikan urusan kedua. Kaki melangkah mencari tempat duduk. Akhirnya punggung dilabuhkan di bangku dihadapan pusat membeli belah.

Hati pun bermonolog,
“ramadhan semakin berakhir, apa yang aku dah buat sepanjang Ramadhan?” sambil saya hati bermonolog, mata saya melihat orang ramai yang lalu lalang di hadapan kaki lima pusat beli belah tersebut. Pelbagai ragam manusia.

Tiba-tiba dari puluhan manusia yang alalu lalang saya terpandang seorang kanak-kanak sedang memimpin ibunya. Dibelakang ibunya, adalah ayahnya yang menuruti mereka dengan memegang bahu si ibu. Hati sungguh tersentuh, kerana anak yang celik itu memimpin kedua orang tuanya yang cacat penglihatan. Ke mana agaknya destinasi mereka? Membeli belah? Tapi bagaimana mereka hendak membeli belah? Tentunya bukan seperti manusia normal yang boleh melihat corak, warna atau saiz pakaian.

Sungguh besar! Sungguh besar pengorbanan anak pasangan itu. Memimpin orang tuanya. Memilihkan pakaian untuk orang tuanya.
“baju ni cantik ibu. Coraknya berbunga-bunga, warna biru campur kuning. Ada itu dan ini”
“ayah seluar ni sesuai untuk ayah, kainnya lembut. Fesyennya cantik. Warna hitam”

begitulah lebih kurang peranan anaknya. Menceritakan kesemuanya. Dan pastinya bukan hanya sekali tetapi berulang kali. Sahabat tentu faham bagaimana suasana membeli belah.
Mampukah aku berkorban seumpama itu?

Suci Hati

25 Ramadhan, selesai solat isya’, kaki melangkah mencari tempat untuk duduk sambil menanti untuk solat tarawikh. Di sebatang tiang di dalam masjid, kelihatan tiga orang kanak-kanak sedang duduk berbual.

Punggung dilabuhkan di sebalik tiang. Mata difokuskan pada 3 orang kanak-kanak itu. Seorang dalam lingkungan umur 11 ke 12 tahun, memakai jubah putih dan berkopiah merah. Bercermin mata dan agam tembam. Seorang lagi mungkin adiknya kerana memakai pakaian yang sama namun badannya lebih kecil dari abangnya. 9 ke 10 tahun umurnya. Yang paing kecil tubuhnya mungkin umur 7 ke 8 tahun.

Seronok mereka berborak. Sekali sekala tertawa kecil diselangi dengan senyuman yang manis. Jika diteliti perkataan yang digunakan baik dan sopan, sejuk hati mendengarnya. Tentu lebih sejuk perut ibu yang mengandungkan mereka.

Tiba-tiba mereka beredar. Tidak lama selepas itu mereka kembali dengan masing-masing membawa kitab unggul al-quran.

“Nak baca surah apa?”
“Surah an-Naba”
“Surah amma ya tasaaaalun ye?“
“Haah”
“Siapa nak baca dulu?”
“Awak baca dululah”
“Takpelah saya baca dulu”. si adik kecil mula membaca dahulu. Bergilir dengan yang dua orang lagi. Lancar bacaan mereka.

Mereka ini masih suci hatinya. Bersih dari dosa. Berbeza dengan saya yang berat dengan bebanan dosa. Entah bila nak suci hati.

Solat tarawikh sudah mula, kaki melangkah menuju ke barisan saf meninggalkan tiga orang kanak-kanak itu dengan doa, moga mereka kelak menjadi penyejuk hati ibu bapa, pembela agama dan pemimpin ummah.

Tiada untuk direbut

Petang 25 Ramadhan, saya berjalan menuju ke masjid. Langit gelap sarat dengan awan hitam, menanti tiba waktu mencurahkan air ke bumi. Tiba di masjid, saya menapak ke sebelah kanan masjid, untuk meletakkan alas kaki. Lalu saya terserempak dengan seorang lelaki yang memegang dua bekas nasi yang disediakan oleh masjid untuk berbuka. Ah, mungkin ada lebih, tapi masih boleh dikira awal lagi untuk dikatakan ada lebih. Selalunya tidak cukup. Mungkin dia bawakan untuk temannya, mana tahu.
Saya meletakkan selipar di rak, dan menuju ke bahagian bawah masjid tempat berbuka puasa diadakan. Ada lebih kurang lima minit lagi waktu berbuka. Ruang bawah masjid sudah dipenuhi manusia.

Lalu saya terserempak dengan seorang lagi yang membawa dua bekas makanan di tangan. Saya perhatikannya. Eh, bekas nasi yang ditangan disimpan, kemudian dia duduk pula di tempat yang tersedia satu bekas nasi. Tiga bekas nasi, satu makan, dua simpan. Banyak sangatkah nasi yang disediakan sehingga ramai yang ambil lebih? Mata saya pun melilau. Bukan seorang dua, ramai rupanya yang ambil lebih, ada yang ambil lebih satu dan ada yang ambil dua.
Eh, ramai lagi rasanya orang yang hendak berbuka puasa di masjid ni. Kalau ambil lebih tentu tidak cukup.

Saya pun duduk bersandar di dinding, mengadap tempat nasi diagihkan. Orang masih ramai yang datang untuk berbuka. Nasi pula nampaknya tinggal sedikit. Pasti tidak mencukupi. “Allahu akbar Allahu akbar“, azan pun berkumandang. Semua mula menjamu makanan masing-masing. Namun hati saya gundah, apabila melihat orang masih datang untuk mendapatkan makanan. Dan apa yang berlaku, seperti yang dijangkakan. Nasi yang disediakan tidak cukup. Sedih rasanya melihat kerana ketamakan kita, orang lain teraniaya.

Mereka yang mengambil lebih boleh dikira telah mengambil hak orang lain. Tidak cukupkah satu? Ya, tidak cukup jika kita menurut hawa nafsu kita. Kadang-kadang kita risau, kita tidak dapat hak kita, menuntut hak kita sehingga kita lupa yang lebih utama sebenarnya adalah menunaikan hak orang lain.
“kena datang awal masjid, nanti tak dapat makanan”, “orang ramai”. Itu adalah antara alasan yang timbul. Sebenarnya tidak perlu risau akan semua itu. Yang perlu utama difikirkan ialah puasa kita. Kita lupa puasa belum tamat sehingga saat takbir pertama azan. Hakikatnya ibadah kita bukan habis setakat berbuka. Ada kesinambungannya. Saat berbuka itu kita dapat lihat hasil puasa kita selama sehari.
Tidak ada apa yang perlu direbutkan. Sekiranya Rasulullah s.a.w hanya berbuka dengan tamar masakan kita perlu risau andai kita cuma punya tamar untuk berbuka? Atau sekadar air. Berbuka itu bukanlah makan untuk kenyang, menampung makanan untuk sehari. Mengambil lebih dari keperluan sehingga mencabul hak saudara kita. Hakikatnya tidak begitu.

Teringat saya akan satu episod siri rancangan Bersamamu yang betul-betul memberi impak dan kesan pada saya. Sering saya teringat akan kisah sebuah keluarga di Felda jengka yang dipaparkan pada hari Jumaat malam Khamis. Begitu sedihnya kerana keadaan mereka yang begitu berbeza dengan kita. Tiada makanan pun untuk direbutkan. Tiada makanan pun untuk dibazirkan. Yang ada hanyalah pisang rebus yang dimakan oleh anak-anak dan ibu, tanpa dijamah oleh ayah. Itulah lauknya hampir setiap hari.

Hanya pelita minyak kelapa pengganti arus elektrik. Rumah pula hanya sebahagian berdinding. Lebih menambah sebak apabila si anak kecil tidak mahu bersekolah kerana diejek miskin oleh kawan-kawan. Sedih hati ayah yang berusaha mencari duit bagi menyekolahkan anaknya. “biarlah apa orang nak kata kakak, biarlah, selagi ayah hidup ayah akan jaga kita sekeluarga”.

Mereka inilah harus kita berikan makanan yang kita makan sehingga senak perut lebih dari keperluan. Mereka inilah yang harus kita bela. Mengikut hawa nafsu tidak akan pernah puas. Kata luqman al-hakim, “adalah lebih baik makanan yang dimakan sehingga kenyang itu diberikan kepada anjing yang lapar”

What did you do?

24 Ramadhan, selepas pulang dari Bandar Kuala Lumpur yang dibanjiri manusia yang sibuk membeli belah untuk persiapan raya. Keadaan cukup sesak, sesak di jalan raya, sesak di dalam pusat beli belah, mata pun sesak, membuatkan hati sesak ingin segera pulang.

Sampai sahaja di UIA, terus menuju ke musolla, solat ‘asar perlu segera ditunaikan. Sebelum mendirikan solat, kelihatan berdiri di hadapan musolla, seorang lelaki bekulit gelap, berumur dalam lingkungan 50-an, menyampaikan tazkirah. Selesai solat, kaki disilangkan, duduk bersila, mata memandang ke depan memerhati lelaki tadi. Telinga dipekakan mendengar setiap patah perkataan.

“We only care with our nafsi. We never put our brothers first, it is ok brother you first. It is ok take it, don’t mind with me”. Dia lalu memberikan contoh seorang Ansar yang menjamu tetamu meskipun makanan yang ada tidak mencukupi. Hanya cukup untuk menjamu tetamu itu. Membuat helah berpura-pura makan semasa ketiadaan cahaya. Begitu juga keadaan yang berlaku di suatu medan perang. Air yang hendak diberikan kepada seorang yang cedera, tatkala itu ada pula seorang lagi yang meminta air. Orang yang pertama katanya “berikan pada dia, kerana dia lebih memerlukan”. Setibanya pada orang kedua, terdengar seorang lagi meminta air. Yang kedua juga menyuruh diberikan pada yang ketiga. Tatkala tiba pada orang ketiga, dia sudah syahid. Hendak diberikan kepada orang yang kedua, juga syahid, begitu juga yang yang pertama.

Meskipun dalam saat hampi ajal, mereka sanggup berkorban demi kepentingan orang lain. Adakah kita begitu dalam kehidupan kita?
Ya, banyak lagi yang perlu saya belajar dan baiki diri ini.

Lelaki itu menyambung lagi.
“Ramadhan almost come to the end, what did you do?
what did we plan to do with the remaining days? Are we sure that we are going to meet Ramadhan again? Grab it, while we still have the chance”

what did I do?

Saturday, October 6, 2007

6 Hal

Apakah aku sudah bersedia menghadapi hal paling dekat? Ya dekat yang tidak kelihatan dengan mata kasar. Hanya disedari mata hati.


Apakah yang telah aku lakukan pada hal yang paling jauh? Hal yang sering bermain di kepala dan hanya dilalui sekali.

Apakah aku telah mengambil berat akan hal paling ringan?
Bagaimana pula dengan hal paling berat? Sempurnakah? Mampukah aku menanggung beratnya?


Apakah aku telah meninggalkan hal paling besar untuk menghadapi hal paling dekat? Besar yang menjadi beban yang menyusahkan.
Sudahkah aku tumpulkan hal paling tajam? Tajam yang membunuh jika disalahgunakan.
Menurut Imam al-Ghazali;

paling dekat – mati, mati adalah janji benar Allah, kullunafsin zaiqatul maut.


paling jauh – masa lepas, apa cara pun kita tidak akan dapat kembali ke masa dulu. Oleh itu perlu kita jaga hari ini, hari yang akan datang dengan amalan yang sesuai mengikut ajaran agama.


paling ringan – tinggalkan solat, kerana sibuk dengan kerja dunia, kita sering alpa hingga kerap abaikan solat atas alasan sibuk.


paling berat – amanah, semua makhluk di bumi tidak sanggup memegang amanah sebagai khalifah, tapi manusia menerima tawaran Allah. Lantaran itu banyak yang akhirnya masuk neraka kerana gagal pikul amanah itu.


paling tajam – lidah, anggota paling lembut ini menyebabkan manusia berbalah & menyakiti hati & melukai perasaan sesama sendiri.


paling besar – nafsu, berhati-hati dengan nafsu. Jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka.

Sesungguhnya

Jam berdetik, tik tik, sudah 2.30 pagi, hari ini sudah 16 Ramadhan 1428 H. Sudah separuh bulan yang mulia. Namun saya masih belum melelapkan mata, mata tegar, bulat mengadap skrin komputer. Entah apa yang dibuat pun saya tak tahu. Mengelamun jauh... jauh ke mana? Entahlah. Sesungguhnya saya tak mengerti... tiba-tiba telefon bimbit berbunyi...

Pagi itu saya menerima panggilan yang sarat dengan nasihat, juga teguran yang lama saya nantikan. Mengapa pagi-pagi begini? Entahlah... saya merasakan apa yang pernah saya ucapkan adalah dusta, tipu. Saya terperangkap dengan nafsu, tenggelam dalam keseronokan dunia, jauh dari ingatan dan zikir kepada Tuhan, jauh dari nasihat dan pesanan. Mulut menyemburkan kata-kata yang saya sendiri tak tunaikan, manis dibibir.

Tiap hari bersama amalan sering terselit riya’, ujub di hati. Betapa ternodanya jiwa dengan dosa. Kehidupan yang dilalui, nafas setiap detik berlalu sekelip mata dengan sia-sia. Sedar-sedar mata terbuka keesokan harinya, jiwa menanggung dosa semalam yang belum terampun dan bakal bertambah lagi hari ini. Termenung... sampai bilakah aku begini? Sampai saat hampir mati? Saat nyawa di kerongkong? Atau tanpa sedar nyawa sudah bercerai dari jasad? Saat itu tiada apa yang dapat dilakukan. Hanya orang menangis, dan aku juga menangis kerana ajal tanpa taubat.

Bersihkan hati, ihklaskan hati, amal kerana Allah, solat taubat, baca dan fahami Quran.... pesanan dari insan yang menelefon saya pagi itu. Banyak lagi pesanannya. Saya terkedu... sesungguhnya... sesungguhnya...

Sebenarnya Hati Ini Cinta KepadaMu
Sebenarnya Diri Ini Rindu KepadaMu
Tapi Aku Tidak Mengerti
Mengapa Cinta Masih Tak Hadir
Tapi Aku Tidak Mengerti
Mengapa Rindu Belum Berbunga

Sesungguhnya Walau Kukutip
Semua Permata Di Dasar Lautan
Sesungguhnya Walau Kusiram
Dengan Air Hujan Dari Tujuh Langit Mu
Namun Cinta Takkan Hadir
Namun Rindu Tak Akan Berbunga

Kucuba Menghulurkan
Sebuah Hadiah KepadaMu
Tapi Mungkin Kerana Isinya
Tidak Sempurna Tiada Seri

Ku Cuba Menyiramnya
Agar Tumbuh Dan Berbunga
Tapi Mungkin Kerana Airnya
Tidak Sesegar Telaga Kauthar

Sesungguhnya Walau Kukutip
Semua Permata Di Dasar Lautan
Sesungguhnya Walau Kusiram
Dengan Air Hujan Dari Tujuh LangitMu
Namun Cinta Takkan Hadir
Namun Rindu Tak Akan Berbunga

Jika Tidak Mengharap RahmatMu
Jika Tidak Menagih Simpati
PadaMu Ya Allah

Tuhan Hadiahkanlah KasihMu Kepadaku
Tuhan Kurniakanlah Rinduku KepadaMu
Moga Kutahu
Syukurku Adalah MilikMu

(Sesungguhnya, Raihan)

Sebelum Terlena

Sebelum Mata Terlena
Di Buaian Malam Gelita
Tafakurku Di Pembaringan
Mengenangkan Nasib Diri

Yang Kerdil Lemah Dan Bersalut Dosa
Mampukah Ku Mengharungi Titian Sirat Nanti
Membawa Dosa Yang Menggunung Tinggi
Terkapai Ku Mencari Limpahan Hidayah Mu

Agar Terlerai Kesangsian Hati Ini
Sekadar Air Mata Tak Mampu
Membasuhi Dosa Ini

Sebelum Mata Terlena
Dengarlah Rintihan Hati Ini
Tuhan Beratnya Dosaku
Tak Daya Ku Pikul Sendiri

Hanyalah Rahmat Dan Kasih Sayang Mu
Yang Dapat Meringankan Hulurkan Maghfirah Mu
Andainya Esok Bukan Milikku Lagi
Dan Mata Pun Ku Tak Pasti Akan Terbuka Lagi

Sebelum Berangkat Pergi Ke Daerah Sana
Lepaskan Beban Ini
Yang Mencengkam Jiwa Dan Raga Ku

Selimuti Diriku
Dengan Sutra Kasih Sayang Mu
Agar Lena Nanti Ku Mimpikan
Syurga Yang Indah Abadi

Pabila Ku Terjaga
Dapat Lagi Kurasai
Betapa Harumnya
Wangian Syurga Firdausi.. Oh Ilahi

Di Sepertiga Malam
Sujudku Menghambakan Diri
Akan Ku Teruskan Pengabdianku Pada Mu

(Sebelum Terlena, Hijjaz)

Tatkala mendengar alunan sebelum terlena, menitis air mata insan, tanpa henti mengalir. Meratap hiba. Terlalu kerdil di hadapan Tuhan. Apakah akhirnya hidup insan? Perasaan ini hanya Tuhan yang tahu, saat itu tak seorang pun faham perasaan insan, berlarilah! Berlarilah! Berlarilah! padaNya. Sujudlah! Sujudlah! Sujudlah! Berserah, menyembahNya. Allah suka pada taubat insan. Ya Tuhanku, ampuni daku! Ampuni daku! Ampuni daku!

Moga terampun dosa yang silam, moga hidup mendatang penuh redha...

Wednesday, October 3, 2007

Di Mana Jua


Bila tiba masa,

Di mana jua,

Tunaikannya,

Sebelum jasad,

Hilang nyawa,




Saturday, September 22, 2007

Iman pa khabar tek?

Iman : Assalamualaikum, bos

Diri : Waalaikumussalam wbt.lama sik nanggah kitak.kitak cuti kah?

Iman : sik eh, jabatan kamek rasa kitak sik maok kamek gik..

Diri : Laa..kenak kitak madah camya? pentadbiran diri kamek
berterabur nek tok bila jabatan kitak sikda..

Iman : sikdalah, kamek liat banyak pekerja tambahan kitak
ambik.VCD,SMS, TV..jadi kamek rasa terpinggir

Diri : sik tauk eh, waktu cuti sebulan tok kamek sik pernah nggaji
sidak.Tapi sidak rajin gilak molah kerja, kerja sikda gaji,tapi
banyak juak duit kamek habis...ne tauk eh

Iman : ya la pasal, kamek agak rasa kitak lupak kamek. Al Quran,
Zikir, ma'thurat, solat Malam sik leh kerja ngan sidak..kamek
nang sik boleh campur ngan sidak..

Diri : kamek sik pernah minta kitak cuti

Iman : giney kamek maok kerja sedangkan kitak udah ada 'pekerja
tambahan'? kamek liat sidak molah kitak gembira..

Diri : Argh, gembira apa ya..Berterabur kerja d pejabat ya!!Tolonglah,
kerjalah ngan kamek balit

Iman : Kami nang udah berkhidmat ngan kitak dari kitak lam rahim
ibu kitak gik. Tapi, kitak kadang-kadang ngabeikan kamek.
kitak sediakan makanan pakei bos pekerja tambahan, En Dosa,
tapi kamek, kitak sik sediakan makanan. Kebajikan kamek sik
terjaga...

Diri : Maafkan kamek. kerja balit ngan kamek. kamek janji kebajikan
kitak semua kamek jaga,En Iman.

Iman : kitak boleh berjanji, tapi CEO kita akan mantau kitak, Dialah
Allah.kitak sikkan sik takut nabur janji tapi lupakannya?

Diri : ibohlah nyalahkan kamek.

Iman : kitak perlu sedar, kamek orang hanya bekerja lam syarikat nok
bersih, dan amanah..Bukanlah kamek maok mandang rendah
ngan jabatan baru En Dosa, tp kamek orang sik suka cara
sidak bekerja. sidak minggirkan mek orang

Diri : Dah ya kitak sik melawan?

Iman : Tuan, giney mek orang maok menang? mek orang terlalu
lemah, sikit gik ya, kebajikan mek orang langsung kitak sik
jaga..Sedangkan mek orang sik pernah minta gaji dari
kitak.Cuma mek orang
minta disedia ruang nok bersih dan amanah pakei mek orang
kerja. salahkah mek minta sikit
tok?

Diri : sidak kadang-kadang lebih menggembirakan kamek

Iman : mun camya maafkan mek orang. sik dapat rasa mek orang
kerja ngan kitak gik.kitak perlu beri kebajikan pada
sidak.Siapalah mek orang tok..

Diri : Ehh, iboh cam ya..kerja ngan kamek

Iman : Buanglah pekerja ya..sik minta-minta dari kitak.kitak perlu
berhabis jutaan ringgit pakei sidak. Sedangkan mek orang,
khidmat percuma

Diri : Aduh, sidak pekerja nok menggembirakan kamek.nang tak orang
percuma, tapi tak orang kadang-kadang gago, tok sik boleh, ya
sik boleh..kamek rimas

Iman : (senyum sinis)..Maafkan mek orang tuan..mek minta diri
lok..sik perlulah mek orang berkhidmat ngan kitak mun cam
ya..mun perlukan kamek, mek orang sentiasa di sisi..kitak iboh
riso, mek maafkan kitak..

Diri : iboh pergi..kamek sanggup pecat En Dosa..ngan ahli
jawatankuasanya, vcd, majalah nok melalaikan, semua kali

Iman : kitak benar-benar sanggup?

Diri : aok, kamek kelam kabut nek tok..sik tenang,management
berterabur..

Iman : Alhamdulillah. .mek orang free of charge..kitak sikkan rugi,
tapi kitak beroleh besar..Silap hari bulan, CEO, Allah kita akan
naikkan kitak ke pangkat nok lebih tinggi

Diri : ma kasih..=)tunggah ajk tak orang bekerja balit. En Iman,
kamek akan jaga kebajikan kitak, tunggah En ma'thurat, En
Zikir, En Solat,dan semua ahli jabatan kitak ok?

Iman : Alhamdulillah. Moga keuntungan tuan bergada-ganda tahun
tok dan seterusnya

Diri : Terima kasih pegawai kewanganku ..


Ini sekadar analogi mudah.. Begitulah diri kita.. Kitalah bos dalam syarikat kita. Jabatan dalam diri kita hanya ada dua. Jabatan Iman dan jabatan dosa.Kitalah yang perlu mengurus sebaik mungkin pekerja-pekerja kita. Memang susah untuk kita memenuhi setiap kehendak pekerja kita, memang susah untuk memastikan pekerja kita berbaik..Kerana antara iman dan yang dosa tidak mungkin bercampur. Bagai air sungai yang jernih, dimasukkan ke dalam gelas, segar
dan nyaman air itu..Namun apabila bercampur dengan lumut, selut dan kekotoran lain, maka begitu sukarlah untuk membersihkan kembali. Begitu juga dengan pekerja kita, andai terlalu 'diternak'
satu jabatan, maka jabatan lain akan terpinggir.

Friday, September 21, 2007

Antara sedar dan tidak...

Dustaku,
Tipuku pada kamu,
Kata-kataku semua sekadar di bibir,
Mengundang murka Tuhan,
Membibitkan kebencian manusia,
Aku tahu aku tipu,
Aku tahu aku berdusta,
Tapi...

Ah aku hanya mencari alasan!
Diusik syaitan, lari... lari...
Mereka datang, pergi... pergi...
Jauhkan diri...

Tenggelam lemas dalam mimpi,
Hidup dalam khayal,
Kering hati, bersendiri,
Hakikatnya, aku langsung tak mengerti,

Antara sedar dan tidak...

Tuesday, September 11, 2007

Bunga api dan bunga api

Pada 2 september 2007, saya menemani umi membawa sekumpulan guru agama Islam bersiar-siar di putrajaya melihat hari terakhir acara letupan bunga api. Guru-guru ini datang dari Thailand dan berkunjung ke Malaysia untuk menghadiri kursus di sebuah maktab di bangi. Sempat saya berkenalan dan berborak dengan beberapa orang guru Thailand tersebut. Banyak ceritanya, seronok dan sedih saya mendengarnya.

Kami bertolak ke putrajaya selepas maghrib dan tiba kira-kira jam 930 malam. Jalan cukup sesak, maklumlah hari terakhir acara bunga api ini. Ada yang datang dengan keluarga tak kurang juga dengan pasangan dan ‘pasangan’. Ada yang datang dari jauh, semata-mata untuk melihat bunga api. Tak lupa juga golongan muda mudi motoran. Sememang cukup ramai orang yang berkumpul di dataran masjid putrajaya.

Sejurus tiba saya dan umi segera menunaikan solat isya’ di masjid berwarna merun, yang tersergam indah, cantik di luar, tapi.... hanya ada seorang dua yang solat dan mengaji al-Quran. sayu hati apabila berada di dalam masjid. Sebak di dada, tapi tak tahu mengapa. Timbul pelbagai persoalan dalam minda. Apa yang aku perolehi dengan melihat bunga api ini? Berdiri mendongak ke langit mata melihat percikan api dari belerang yang terbakar kemudian habis, itu saja?

Melangkah saja keluar masjid umi sudah menunggu, dan bunga api pun mula meletup-letup di udara... dalam keasyikan manusia menonton bunga api, saya masih tertanya-tanya dan berfikir akan persoalan-persoalan yang timbul tadi... lalu Allah memberi Ilham...

kita menanti saat dan waktu muncul bunga api,
mereka menanti saat bunga api hilang untuk menyelamatkan diri

kita lari berpusu-pusu mendekati bunga api,
mereka lari lintang pukang menyelamatkan diri dari percikan bunga api

Anak-anak dan keluarga kita bawa melihat bunga api,
mereka membawa anak-anak dan keluarga lari bersembunyi dari bunga api

kita tertanya-tanya bunga api ini dari negara mana? Kanada? Jepun? Malaysia?
Tetapi mereka hilang nyawa kerana bunga api tanpa sempat bertanya,

Kita sebut wah! Wow! Cantik! Apabila muncul bunga api, mereka sebut Argh! Argh! Sakit! terkena bunga api!

Kita gembira tatkala bunga api terpancar dan meletup di udara, mereka gerun dan gentar, gelisah dan ketakutan saat bunga api meletup depan mata

Langit kita dipenuhi bunga api,
langit mereka dipenuhi pesawat melancarkan bunga berapi,

Di langit kita bertalu-talu bunga api memancar, meletup-letup tanpa henti,
tetapi mereka bertalu-talu menerima bunga api yang pasti meletup mengundang mati,

kita lihat banyak percikan bunga api, berwarna-warni, hijau, merah, kuning, biru, ungu,
tapi mereka lihat banyak percikan darah angkara bunga api dan warnanya cuma satu, merah!

Bersyukur kita hidup hari ini dalam suasana aman, namun dalam aman jangan kita lupa pada mereka yang dahagakan keamanan dan berjuang demi keamanan dan keadilan. Malaysia sudah 50 tahun merdeka, api perjuangan tetap menyala berterusan di mana-mana sahaja, tak kira masa, tak kira bangsa apa, tak kira agama apa. Yang haq akan berdiri, yang batil akan tumbang. Ya Allah letakkanlah aku dalam golongan pejuang agamaMu!

Friday, August 31, 2007

Generasi merdeka

Beberapa hari sebelum tanggal 31 Ogos 2007, saya telah menyertai rehearsal perbarisan menyambut hari kemerdekaan. Setibanya di tempat rehearsal, sudah banyak kontinjen yang sudah berbaris bersedia untuk berjalan lalu. Pelbagai badan menyertainya, dan pelbagai juga ragam manusia. Sepanjang rehearsal, saya lebih banyak memerhati dari menyertai. Saya lebih banyak menggeleng. Menggeleng bersama tersirat kesedihan di hati. Seolah-olah semua ini adalah lakonan semata-mata. Aduhai generasi merdeka ini! Aduhai generasi muda!

Terfikir di benak fikiran, andai saya boleh turut merasa kepahitan, perit jerih perjuangan 50 tahun dahulu, pasti saya akan lebih menghayati erti merdeka, pasti saya akan lebih menghargai merdeka ini! Tetapi tidak ada ‘andainya’ kerana hakikatnya saya lahir dalam suasana negara sudah merdeka.

Bersorak-sorai generasi merdeka menyambut merdeka, melaung ‘merdeka’, mengibar jalur gemilang, bergembira bergelak ketawa. Namun sebenarnya tiada apa yang dirasakan, tidak terkesan di hati, tidak berfikir menghayati.

Meskipun kita lahir dalam suasana sudah merdeka, merasa nikmat, tetapi itu bukan alas an untuk kita lalai dan tidak menghormati peruangan 50 tahun dahulu. Apakah kita telah khianat kepada perjuangan dahulu dengan merosakkan diri dan masyarakat, memundurkan dan mendoktrin, merosakkan minda. Apakah agaknya perasaan tokoh-tokoh perjuangan dahulu andainya melihat generasi pewaris mereka berkeadaan seperti ini?


Kita lalai dan lupa untuk bersyukur kepada yang memberi kemerdekaan ini, kerana kita sebenarnya terbelenggu jiwa, terjajah minda kepada nafsu dan syaitan. Suasana kebejatan akhlak, kehilangan jati diri, kekaburan agama dalam hati terlihat jelas sekali.


Generasi muda inilah, ya kitalah yang akan mencorakkan merdeka 50 tahun akan datang. Apakah merdeka yang akan datang lebih baik atau kita akan menyaksikan keruntuhan akhlak muda-mudi? Pejuang dahulu telah membuat pilihan untuk kita merasa merdeka seperti ini, kini tiba masa kita untuk membuat pilihan, merdeka bagaimanakah yang akan kita sediakan dan berikan kepada generasi mendatang?


Kulit tanpa isi tiada nilai, maka generasi muda sebagai isi yang akan membentuk imej negara. Bentuk generasi merdeka mendatang yang berkualiti dengan membentuk diri!

Ramadhan bakal mendatang, inilah peluang memerdekakan diri dari nafsu, dari noda-noda, menyucikan hati! Inilah merdeka yang sebenarnya, terhapus perhambaan kepada makhluk, nafsu, dunia. Mengabdi pada Tuhan, meski dijajah fizikal, namun jiwa tidak gentar menentang kerana perjuangan demi redha Allahu Ahad!

Zikir Beralun di Vientiane

Subhanallah,
Wa alhamdulillah,
Wa la ila ha illallah,
Wa allahu akbar,
Begitu gemanya, begitu alunnya,
‘met thom’ begini bunyinya,
‘pi ta’ hayati alunnya,
Zikir munajat meniti di bibir mereka
Diulang-ulang, disebut-sebut,
Khusyu’ menghayati,
Meskipun tidak mengerti,
Moga kekal zikir di hati,
Diberi hidayah ilahi,
Dengan zikir munajat penerang hati,
Dalam syahdu rintihan pohonan,


“Ya Tuhan, pertemukan aku dengan saudara segamaku,Aku ingin bertemu, beramah mesra dan belajar daripada mereka”

*met thom = semua ikut
pi ta = tutup mata

Merasa bertuhan

Tika diri diberi nafas,
Jauh di lubuk sanubari,
Terasa lompong di jiwa,
Tandus merasa diri bertuhan,

Apa erti aku hidup,
Apa erti aku beramal,
Nyawa sia-sia kerana dunia,
Mencari cinta Tuhan,
Mencari kasih Tuhan,
Apakah telah ditarik nikmat,
Cinta Agung dari hati?
Apakah kerana dunia mula menerobos jiwa?
Meminggir Tuhan yang harus tegar bertapak,
Di ruangan hati,

Melaksana suruhanNya hanya sekadar,
Tanpa merasa nikmat beramal,
Tanpa merasa diri bertuhan,


Anda pernah rasa nikmat beramal? Jauh sekali untuk diri ini mengapai nikmat itu. Terasa sedih benar di hati. Saya tidak tahu apakah pernah saya merasa khusyu’ beramal. Saya juga khuatir saya tidak pernah merasa diri bertuhan. Ya, saya mencari punca, mungkin silap hati, meminggir Tuhan, mencari dunia, tanpa sedar. Mengharung hidup tanpa iman didada. Melangkah setiap hari makin jauh dari Allah...

Tuesday, August 28, 2007

Ketahuilah olehmu...

Jika kau merasa lelah dan tak berdaya dari usaha yang sepertinya sia-sia.. Allah SWT tahu betapa keras engkau sudah berusaha.

Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih.. Allah SWT sudah menghitung airmatamu.

Jika kau pikir bahwa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu serasa berlalu begitu saja... Allah SWT sedang menunggu bersama denganmu.

Ketika kau merasa sendirian dan teman-temanmu terlalu sibuk untuk menelepon... Allah SWT selalu berada disampingmu.

Ketika kau pikir bahwa kau sudah mencoba segalanya dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi... Allah SWT punya jawabannya.

Ketika segala sesuatu menjadi tidak masuk akal dan kau merasa tertekan... Allah SWT dapat menenangkanmu.

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan... Allah SWT sedang berbisik kepadamu.

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau merasa ingin mengucap syukur... Allah SWT telah memberkatimu.

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban... Allah SWT telah tersenyum padamu.

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi... Allah SWT sudah membuka matamu dan memanggilmu dengan namamu.

Ingat bahwa dimanapun kau atau kemanapun kau menghadap... Allah SWT TAHU
... .....

Apabila bermula satu hari

‘Allahu akbar! Allahu akbar!’ saat subuh menjelang, bergema deruan azan, gelombang takbir memecah ruang angkasa, membelah dingin subuh, menyelusup setiap celah, mencari pendengaran insan yang lena. Tiba saat muazin menyeru ‘assolatu khoirum minan naum! assolatu khoirum minan naum!’ bangunlah insan yang sedar amanah diri, insan yang tahu dan faham betapa penting dan baiknya solat berbanding lelap. Dalam gelap, ada yang lelap tanpa sedar, ada yang jaga tanpa sedar, ada yang bangun tanpa sedar, ada yang solat tanpa sedar.

Berjalan ke masjid dalam dingin dinihari, sujud merendah diri bersama mereka yang mencari redha Tuhan di pagi hari. Selesai solat subuh berjemaah, ucapkanlah dan dengarkanlah

“sesungguhnya kami terjaga (di pagi hari) dengan (kesedaran bahawa) kerajaan (bumi dan segala isinya) ini seluruhnya milik Allah, Dan segala puji bagi Allah, tiada sekutu bagi-Nya, tiada Tuhan selain Dia dan kepada-Nya kami akan dibangkitkan“

“kami terjaga dalam fitrah Islam, dan kalimat ikhlas dan dalam agama nabi kami, Muhammad saw, dan dalam ajaran bapa kami Ibrahim yang lurus sedang dia bukan seorang musyrik“

Naiklah matahari mengikut sunnatullah, tidak lambat, tidak cepat, tepat, memancar sinar terang bersama nur, memberi kemudahan, bagi yang bersyukur. Namun indah sinar mengganggu bagi yang lalai dan alpa, tanpa sedar bangkitnya di tengah rezeki melimpah.

Bersedekah dan beramal insan, bekerja penuh amanah, menjadi ibadah. Moga hari ini lebih baik dan barakah dari semalam. Hidup hari ini perlu penuh keihklasan dan tekad, ada tujuan yang perlu dilaksanakan. Sedang yang lain khianat, mengejar dunia, hari ini lebih buruk dari semalam. Hidup hari ini terumbang-ambing, tidak tahu mengapa hidup, tanpa sedar usia sia-sia.

Berlalu hari hingga tiba saat lenanya kembali. Ada yang masih lalai dan berterusan tenggelam lemas dengan kemaksiatan dan kezaliman ketika muslimin berdoa dan berzikir sebelum menutup mata untuk berehat seketika atau selamanya.

Apakah hari ini kita terjaga dalam kenikmatan iman dan Islam dan akhiri dengan redha Tuhan, setiap saat penuh amal? Atau kita bangkit hari ini dengan keingkaran dan kekufuran dan diakhiri dengan murka Tuhan, setiap saat penuh dosa?

Sunday, August 5, 2007

Menanti Ramadhan

Tidak lama lagi Ramadhan akan kita hadapi. Timbul di benak fikiran, apakah yang akan aku fikirkan dan utamakan? Persiapan untuk raya? Balik kampung? Masa untuk berniaga? Apakah aku benar-benar telah bersedia menghadapi Ramadhan? Apakah aku benar-benar tekad membersihkan diri? Layakkah aku berhari raya dalam erti kata sebenar andai sebulan puasa hanya sekadar lapar dan dahaga?

Berlalu Ramadhan, hati masih penuh noda, hitam legam dengan dosa. Apakah bagiku Ramadhan kali ini lebih teruk dari yang lepas, sama saja atau lebih baik? Apakah aku mahu dan berpeluang bermunajat di malam yang lebih baik dari seribu bulan, Laillatul Qadar? Mampukah aku istiqamah membaca dan tadabbur isi Kalamullah, al-Quran?

Terbentukkah dan terdidikkah akhlak mulia dalam diri ku sepanjang sebulan? Andai aku masih hidup akhir ramadhan, apakah aku akan berasa sedih kerana risau tidak berpeluang bertemu lagi Ramadhan atau aku akan gembira berhari raya sedangkan aku tidak ‘kembali kepada fitrah’ (aidil fitri) lalu lenyap segala azam dan hasil didikan sebulan? Apakah puasa dan amalku semasa Ramadhan akan memberi kesan pada hidupku yang bakal dilalui?

Untuk semua ini, apakah persiapan ku? Banyak lagi persoalan, namun yang penting jawapannya perlu disahkan dengan tindakan. Berakhir monolog hati dengan lelehan air mata tanpa saya sedar...

Kesibukan Dunia

Permulaan bulan Ogos agak huru hara bagi saya. Kesibukan dunia dan kelalaian kepada Tuhan. Perlu kembali kepada jalan yang benar!

"Ya Allah ya Tuhanku, letakkanlah dunia di dalam genggaman tanganku... jangan biarkan dunia melekat di hatiku..."

Sunday, July 29, 2007

Lambakan janji

“I am sick of promises” tersentak saya membacanya. Berfikir sejenak. Ligat otak berputar, mengapa timbul ayat seperti ini? Setelah bermuhasabah sebentar, ya, ayat ini tepat mengena pada saya.

Mengapa? Kerana banyak janji-janji yang ditabur tidak dijaga, ditinggalkan tanpa tindakan yang sewajarnya. Tindakan yang setanding dengan ungkapan dan kata-kata yang terpacul dari mulut. Semakin banyak semakin terlupakan. Bertimbun-timbun janji menanti untuk ditepati. Yang ingat belum tentu terlarat dipenuhi, apatah lagi yang hilang dari ingatan. Ya Allah, betapa aku lalai!

Memungkiri janji, itulah sifat munafiqun. Apakah saya mahu sifat itu tertanam dalam diri? Sudah tentu tidak mahu, tetapi tanpa sedar saya membiarkan sifat memungkiri janji ini mengakar di hati.

Dalam gerakan kita menabur janji kepada yang dinaikkan, “jangan risau, kamu boleh. Kami akan bantu. Kami yakin kamu boleh” kita kata dia boleh, tapi dia kata? Kita kata kita akan bantu, tapi dia dapat? Lalu kita berjanji lagi tanpa ditepati, akhirnya, orang yang dijanji tawar hati, fed up. Terus timbul keraguan dan hilang kepercayaan terhadap apa yang kita kata mahupun janjikan. Ah, sudahlah kau, manis mulut lempar janji, tak pernah sampai padaku. “Aku akan sentiasa berada di sisi kau“ kononnya, tapi rupanya tak ke sisi, menyepi.

Sejak mendapat mesej ‚aku bosan dengan janji’, saya semakin risau dan berfikir berkali-kali sebelum berjanji. Mungkin tak nak pun buat janji. Fokus kepada mengotakan yang sudah dilafazkan. Jangan lupa janji roh manusia semasa di Lauh Mahfuz.

Harus diteliti semula surah al-Kahfi ayat 23 dan 24. Manusia sering memungkiri janji, tetapi Allah pasti akan mengotakan janjiNya pada orang yang menjaga kata-kata dan janjinya! Kadang kala kita terlalu melihat kepada sesuatu yang dirasakan penting, tapi lupa dan lalai kepada perkara semacam ini.

Saya terlupa

Dalam saya berfikiran kritikal terhadap orang, seringkali saya terlupa untuk kritikal terhadap diri. Saya juga lupa melihat dan mencari kesalahan diri tatkala saya cenderung menilai dan mengungkit salah orang. Ketika saya memperbetulkan orang, saya lalai membetulkan dan muhasabah diri.

Saat saya petah berkata, berapi-api, bersemangat, akhirnya saya lupa melaksanakan, lalu terpadam kata-kata berapi dengan hujan alasan, lenyap semangat ditelan masa. Saya turut alpa mengamalkan ilmu yang disampaikan kepada orang yang saya beria-ria suruh orang beramal.

Saya lupa pada amanah dan tanggungjawab sebagai hamba, anak, abang, adik, sahabat, pelajar, jiran dan lain-lain. Saya lupa menepati janji dengan Tuhan, tatkala bersungguh dengan janji manusia. Saya membaca dan mengangkat tinggi buku-buku dan idealisma manusia hingga lupa al-Quran dan perintah Tuhan.

Saya lalai dengan program yang disuruh Tuhan seperti bangun malam, tapi tak pula saya lupa dengan program diri sendiri tidur siang dan malam. Lupa hidup penuh tujuan seolah-olah hidup untuk rehat dan bersantai. Cukup! Memang banyak saya lupa. Apakah semasa menulis ini saya ada terlupa? Sebenarnya, saya lupa pada Tuhan! Maka perlu untuk kembali padaNya sebagaimana yang disuruh Allah dalam surah al-Kahfi ayat 24.

Saturday, July 21, 2007

Semalu

Pada suatu hari, Rasulullah s.a.w berjalan-jalan bersama puteri baginda, Saidatina Fatimah r.a. Setibanya mereka berdua di bawah sebatang pohon tamar, Fatimah terpijak pohon semalu, kakinya berdarah lalu mengadu kesakitan. Fatimah mengatakan kepada bapanya apalah gunanya pohon semalu itu berada di situ dengan nada yang sedikit marah. Rasulullah dengan tenang berkata kepada puteri kesayangannya itu bahawasanya pohon semalu itu amat berkait rapat dengan wanita. Fatimah terkejut.Rasulullah menyambung kata-katanya lagi. Para wanita hendaklah mengambil pengajaran daripada pohon semalu ini dari 4 aspek.

Pertama, pohon semalu akan kuncup apabila disentuh. Ini boleh diibaratkan bahawa wanita perlu mempunyai perasaan malu (pada tempatnya).

Kedua, semalu mempunyai duri yang tajam untuk mempertahankan dirinya.Oleh itu, wanita perlu tahu mempertahankan diri dan maruah sebagai seorang wanita muslim.

Ketiga, semalu juga mempunyai akar tunjang yang sangat kuat dan mencengkam bumi. Ini bermakna wanita solehah hendaklah mempunyai keterikatan yang sangat kuat dengan Allah Rabbul Alamin.

Dan akhir sekali, semalu akan kuncup dengan sendirinya apabila senja menjelang. Oleh itu, para wanita sekalian, kembalilah ke rumahmu apabila waktu

Friday, July 20, 2007

Usia Persahabatan Mempengaruhi Kemesraan

pakai tandas
6 minggu: tak apa, kau dulu aje lah, aku tak buru2 .
6 bulan: masih lama tak nih?
6 tahun: brug! brug! brug! (suara pintu digegar), kalau nak bertapa pi lah gunung ledang sana !!

Balas SMS:
6 minggu: iye, takpe aku tolong, jap g aku datang bilik kau,
6 bulan: jap ye..
6 tahun: k..

Memaafkan:
6 minggu: Sudahlah, tak apa, dah pecah pun, nanti beli yang lain
6 bulan: huh, nasib baik mood tengah baik.
6 tahun: jangan harap!

pinjam baca buku:
6 minggu: nak pinjam? takpe ambillah.
6 bulan : Sekejap eh, aku tengah baca.
6 tahun: nak, beli la sendiri!

makan
6 minggu: tak de duit? takpe, aku belanja.
6 bulan: sorilah aku pun cukup-cukup je.
6 tahun: aku lapar ni! aku tengah makan, jangan kacau!

pergi kelas
6 minggu: kelas kau kol berapa? jom gerak sekali.
6 bulan: wei, aku g dulu.
6 tahun: lambatlah kau! tap tap tap (bunyi tapak kaki)

Telefon:
6 minggu: ada orang nak cakap dengan kau!
6 bulan : Eh...tepon kau bunyi...
6 tahun : WOOIII TELFON BUNYI TUUUHHH....ANGKAT AH!!!

birthday:
6 minggu : suprise, selamat hari jadi! ni kek kau
6 bulan : aku mampu bg kad je..
6 tahun : birthday kau? bila? lupa la..

benarkah perkara ini berlaku? moga-moga tidak...

Jawapan pada anda

Anda tonton kartun? Anda tonton filem? Drama? Jenis apa yang anda suka tonton? Fiksyen? Agama? Seram? Komedi? Komik pula? Dapat manfaat daripadanya? Apa dia? Seronok? Sedih? Pengajaran? Atau tiada? Sejauh mana memberi kebaikan atau manfaat pada anda? Bahagian mana diri atau kehidupan anda mendapat manfaat darinya? Benarkah? Ada impak yang baik atau buruk? Bagaimana pula dengan adik-adik kita? Keluarga kita? Adakah mereka juga turut mendapat natijah yang baik? Ke buruk?

Adik-adik anda arif tentang kartun atau super hero kegemarannya? Sejauh mana pengetahuannya terhadap perkara itu? Banyakkah atau ketarakah nilai-nilai insani yang ditonjolkan? Adakah mereka mempelajari sesuatu dan mengamalkannya dari kartun yang diminati dan ditontonnya hampir setiap hari? Apa dia? Pelajaran bagaimana berlawan? Atau pelajaran bagaimana memperolehi kuasa ajaib atau sihir? Ke bersikap kurang sopan terhadap ibu bapa, keluarga dan sahabat?
Ada mereka belajar nilai yang baik? Apa dia? Bersemangat kental dan tidak putus asa? Yakin pada diri? Benarkah mereka belajar amal baik itu? Anda yakin? Pernahkah anda beritahu atau bercerita tentang pengajaran yang terkandung dalam cerita kartun yang ditonton kepada adik-adik agar mereka mendapat mendapat manfaatnya? Pernahkah anda mengajarkan kepada mereka apa yang betul dan apa yang salah selepas mereka menontonnya?

Bagaimana pula tentang asas-asas fardhu ain? Al-quran? Adakah mereka diajar ilmu al-Quran dan menghafaz surah-surah? Sudahkah sebati dalam diri mereka? Boleh cerita dan amal dengan baik? Adakah mereka sudah diajarkan sebaik mungkin mengenai Allah, Tuhan kita? Mereka tahu kisah Nabi Muhammad, nabi-nabi, para sahabat, tokoh agung islam? Tahu sebaik mereka tahu mengenai kartun dan super hero atau ‘games’? bukankah agama, sejarah dan kisah tersebut punya lebih banyak nilainya? Bukankah banyak prinsip islam terkandung dalamnya? Adakah anda memainkan peranan memberitahu mereka mengenai perkara ini pada mereka?

Sekarang, anda nilai, yang mana sebenarnya yang utama, yang lebih penting, yang mana lebih bernilai, yang mana yang haq, yang mana yang berada dalam kebenaran. Apa pendirian anda? Bagaimana dan di mana kita letakkan dan sesuaikan dengan prinsip-prinsip Islam dalam menerima perkara dunia? Kita harus bijak dalam hal ini. Kita tidak mesti menolak, tetapi kita apa yang perlu kita buat ialah menapis dan menyaring yang batil, tinggalkan yang haq. Tontonlah kartun, filem, drama dan sebagainya, tetapi tontonlah secara bijak. Bacalah komik, majalah atau sebagainya, tetapi bacalah secara bijak. Be smart! Akhir sekali, saya nak tanya, perlu kita ulas panjang atau kita sudah faham?

Nikah lagi!!!

Cerita ini saya dapat dari seseorang, memang menarik

"Abang, minta izin untuk nikah sorang lagi,"

Aliyah yang sedang melipat kain, terdiam seketika. Mungkin terkedu. Adakah pendengarannya kian kabur lantaran usianya yang kian beranjak. Adakah dialog tadi hanya dilafazkan di dalam TV, sementelah TV juga dipasang. Tapi, ahh bukanlah. TV sedang menayangkan iklan Sunsilk, mustahil sudah ada siri baru iklan Sunsilk? Dia menghela nafas panjang. Dia memandang sekali imbas wajah Asraf Mukmin, kemudian tersenyum. Meletakkan kain yang telah siap dilipat di tepi, bangun lantas menuju ke dapur.

Langkahnya diatur tenang. Segelas air sejuk diteguk perlahan. Kemudian dia ke bilik Balqis, Sumayyah, Fatimah. Rutin hariannya, mencium puteri-puterinya sebelum dia masuk tidur. Dahulu, semasa puterinya kecil lagi, rutin itu dilakukan dengan suaminya. Kini, anak-anak kian beranjak remaja. Kemudian, dia menjenguk bilik putera bujangnya yang berdua, si kembar, Solehin dan Farihin. Pengabisannya dia kembali kepada suaminya.

Asraf Mukmin hanya diam, membatu diri. Dia amat mengenali isterinya. Jodoh yang diatur keluarga hampir 16tahun yang lepas menghadiahkan dia sebuah keluarga yang bahagia, Aliyah adalah ikon isteri solehah. Namun, kehadiran Qistina, gadis genit yang menjawat jawatan pembantu tadbir kesetiausahaan di jabatannya benar-benar membuatkan dia lemah.

"Kau mampu Asraf, dengan gaji kau, aku rasa kau mampu untuk beri makan 2
keluarga," sokongan Hanif, teman sepejabat menguatkan lagi hujah apabila dia berdepan dengan Aliyah.

"Abang Asraf, Qis tak kisah. Qis sanggup bermadu jika itu yang ditakdirkan. Bimbinglah Qis, Qis perlukan seseorang yang mampu memimpin Qis," masih terngiang-ngiang bicara lunak Qis.
]
Akhir-akhir ini, panas rasanya punggung dia di rumah. Pagi-pagi, selesai solat subuh, cepat-cepat dia bersiap untuk ke pejabat. Tidak seperti kelaziman, dia akan bersarapan berjemaah bersama isteri dan anak-anak. Aduhai, penangan Qis gadis kelahiran Bumi Kenyalang benar-benar menjerat hatinya.

"Abang, Aliyah setuju dengan permintaan Abg. Tapi, Aliyah nak berjumpa dengan wanita tu," Lembut dan tenang sayup-sayup suara isterinya.
Dia tahu, Aliyah bukan seorang yang panas baran. Aliyah terlalu sempurna, baik tetapi ahh hatinya kini sedang mengilai wanita yang jauh lebih muda.

"Bawa dia ke sini, tinggalkan dia bersama Aliyah selama 1 hari saja, boleh?" pelik benar permintaan isterinya.

Hendak dipengapakan apakah buah hatinya itu? Namun, tanpa sedar dia menganguk, tanda setuju. Sebab, dia yakin isterinya tidak akan melakukan perkara yang bukan-bukan. Dan hakikatnya dia seharusnya bersyukur. Terlalu bersyukur. Kalaulah isterinya itu wanita lain, alamatnya perang dunia meletus lah jawabnya. Melayanglah periuk belanga. Ehhh, itu zaman dulu-dulu. Zaman sekarang ni, isteri-isteri lebih bijak.. Dan dia, hanya mendapat senyuman daripada Aliyah.

"Apa, nak suruh Qis jumpa dengan isteri Abg," terjegil bulat mata Qis yang berwarna hijau.

"Kak Aliyah yang minta," masih lembut dia memujuk Qis.

"Biar betul, apa dia nak buat dengan Qis?" "Takutlah Qis, silap haribulan dia bunuh Qis!" terkejut Asraf Mukmin.

"Percayalah Qis, Aliyah bukan macam tu orangnya. Abg dah lama hidup
dengannya. Abg faham,"

Qistina mengalih pandangannya. Mahu apakah bakal madunya berjumpa dengannya? Dia sering disogokkan dengan pelbagai cerita isteri pertama membuli isteri kedua. Heh, ini Qistina lah. Jangan haraplah jika nak membuli aku. Desis hati kecil Qistina.

Hari ini genap seminggu Qistina bercuti seminggu. Seminggu jugalah dia merindu. Puas dicuba untuk menghubungi Qistina, namun tidak berjaya. Rakan serumah menyatakan mereka sendiri tidak mengetahui ke mana Qistina pergi. Genap seminggu juga peristiwa dia menghantar Qistina untuk ditemuduga oleh Aliyah. Sedangkan dia diminta oleh Aliyah bermunajat di Masjid
Putra.

Di masjid itu, hatinya benar-benar terusik. Sekian lamanya dia tidak menyibukkan dirinya dengan aktiviti keagamaan di masjid Putra. Dulu, sebelum dia mengenali Qistina, saban malam dia akan bersama dengan Aliyah serta anak-anaknya, berjemaah dengan kariah masjid. Kemudian menghadiri majlis kuliah agama. Membaca AlQuran secara bertaranum itu adalah kesukaannya. Namun, lenggok Qistina melalaikannya. Haruman Qistina memudarkan bacaan taranumnya.

Hatinya benar-benar sunyi. Sunyi dengan tasbih, tasmid yang sering dilagukan. Seharian di Masjid Putra, dia cuba mencari dirinya, Asraf Mukmin yang dulu. Asraf Mukmin anak Imam Kampung Seputih. Asraf Mukmin yang asyik dengan berzanji. Menitis air matanya. Hatinya masih tertanya-tanya, apakah yang telah terjadi pada hari itu.

Aliyah menunaikan tanggungjawabnya seperti biasa. Tiada kurangnya layanan Aliyah. Mulutnya seolah-olah terkunci untuk bertanya hal calon madu Aliyah.
Tit tit... sms menjengah masuk ke kantung inbox hensetnya.
"Qis minta maaf. Qis bukan pilihan terbaik utk Abg jadikan isteri. Qis tidak
sehebat kak Aliyah. Qis perlu jadikan diri Qis sehebatnya utk bersama Abg," Dibawah hensetnya, ada sekeping sampul besar.

**********************************************************************
Kepada:
Asraf Mukmin,
Suami yang tersayang...

**********************************************************************

Asraf Mukmin diburu kehairanan. Sampul berwarna cokelat yang hampir saiz dengan A4 itu dibuka perlahan.

**********************************************************************
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani, Salam sejahtera buat suami yang tercinta, moga redhaNya sentiasa mengiringi jejak langkahmu.

Abg yang dikasihi,
Genap seminggu sesi temuduga yang Aliyah jalankan pada Qistina. Terima kasih kerana Abg membawakan Aliyah seorang calon madu yang begitu cantik. Di sini Aliyah kemukakan penilaian Aliyah.

1. Dengan ukuran badan ala-ala model, dia memang mengalahkan Aliyah yang sudah tidak nampak bentuk badan. Baju-bajunya memang mengikut peredaran zaman. Tapi, Aliyah sayangkan Abg. Aliyah tak sanggup Abg diheret ke neraka kerana menanggung dosa. Sedangkan dosa Abg sendiri pun, masih belum termampu untuk dijawab di akhirat sana, apatah lagi
Abg nak menggalas dosa org lain. Aliyah sayangkan Abg...

2. Aliyah ada mengajak dia memasak. Memang pandai dia masak, apatah lagi western food. Tapi, Aliyah sayangkan Abg. Aliyah tahu selera Abg hanya pada lauk pauk kampung. Tapi tak tahulah pula Aliyah kalau-kalau selera Abg sudah berubah. Tapi, Aliyah masih ingat lagi, masa kita sekeluarga singgah di sebuah restoran western food, Abg muntahkan semua makanan western food tu. Lagi satu, anak-anak kita semuanya ikut selera ayah mereka. Kesian nanti, tak makan la pula anak-anak kita. Aliyah sayangkan Abg...

3. Aliyah ada mengajak dia solat berjemaah. Kelam kabut dibuatnya. Aliyah minta dia jadi Imam. Yelah, nanti dia akan menjadi ibu pada zuriat Abg yang lahir, jadinya Aliyah harapkan dia mampu untuk mengajar anak-anak Abg nanti untuk menjadi imam dan imamah yang beriman. Tapi, kalau dia sendiri pun kelam kabut memakai telekung... Aliyah sayangkan Abg...

Abg yang disayangi,
Cukuplah rasanya penilaian Aliyah. Kalau diungkap satu persatu, Aliyah tak terdaya. Abg lebih memahaminya. Ini penilaian selama 1 hari, Abg mungkin dapat membuat penilaian yang jauh lebih baik memandangkan Abg mengenalinya lebih dari Aliyah mengenalinya.

Abg yang dicintai,
Di dalam sampul ini ada borang keizinan berpoligami. Telah siap Aliyah tandatangan. Juga sekeping tiket penerbangan MAS ke Sarawak. Jika munajat Abg di Masjid Putra mengiayakan tindakan Abg ini, ambillah borang ini, isi dan pergilah kepada Qistina. Oh ya, lupa nak cakap, Qistina telah berada di sawarak. Menunggu Abg...Aliyah sayangkan Abg...
Tetapi jika Abg merasakan Qistina masih belum cukup hebat untuk dijadikan isteri Abg, pergilah cari wanita yang setanding dengan Aliyah... Aliyah sayangkan Abg.

Tetapi, jika Abg merasakan Aliyah adalah isteri yang hebat untuk Abg..tolonglah bukakan pintu bilik ni. Aliyah bawakan sarapan kegemaran Abg, roti canai..air tangan Aliyah.

Salam sayang,
Aliyah Najihah binti Mohd Hazery

Tangannya pantas membuka pintu biliknya. Di situ berdiri Aliyah Najihah bersama-sama hidangan sarapan pagi kegemarannya. Dia tersenyum! Benar, tiada isteri sehebat Aliyah isterinya!!!!!

****************************************************

MORAL OF THE STORY : Bersyukurlah dengan apa yg kita ada. Cinta pada kecantikan tidak akan kekal selamanya.. You would only appreciate things when you lost it..

Sunday, July 1, 2007

Hak Sahabat


Tit! Tit! Telefon bimbit saya berbunyi. Mesej baru masuk (begitulah lebih kurang bunyinya, walaupun sebenarnya adalah lagu jejak rasul). Saya mencapai telefon bimbit pemberian abah, dan dengan pantas menekan butang ”show”. Lalu terpampanglah mesej berikut yang dihantar oleh seorang sahabat saya yang kecil molek:

”Macamana kita nak puaskan hati sahabat-sahabat?” Hmm... saya pun mula berfikir, lalu saya pun menaip ayat-ayat ini:

”Antara sahabat ada hak yang perlu ditunaikan. Maka hak mereka ini yang harus diambil kira. Kita tunaikan hak mereka, seperti disayangi, diziarahi dan lain-lain”.

Hmm... bolehlah agaknya. Lalu saya terus hantar mesej tersebut. Setelah beberapa saat (agaknya) saya hantar lagi mesej.

”Seringkali kita menuntut hak kita tapi kita lupa menunaikan hak sahabat kita. Jangan risau tentang hak kita yang tidak ditunaikan, tetapi fikirkan tentang hak sahabat kita yang perlu kita tunaikan. Itu lebih baik. Apabila masing-masing saling menunaikan hak jadi tidak akan timbul rasa ketidakpuasan hati”

Setelah beberapa lama, sahabat saya membalas. ”kalau kita dah tunaikan hak, tapi dia masih tak puas hati?”

Hmmm... saya diam berfikir. Pandangan anda?

Pada saya konsepnya mudah – seperti pipit mahu memadamkan api yang membakar nabi Ibrahim – buat dulu kerja kita. Dalam persahabatan yang sebenar, kita akan menghadapi suka dan duka. Suka dan duka seharusnya diharungi bersama, baru boleh rasa erti persahabatan.

Tak Terdaya Kita

Selepas habis rekrut pada 9 jun 2007, saya bercuti lebih kurang sebulan lebih. Dalam jangka masa itu, saya berada di rumah menjadi ’suri rumah’. Suri rumah? Ya, menggantikan umi saya menguruskan rumah, memandangkan umi sudah mula bekerja semula setelah dua tahun menyambung pengajiannya di UKM.

Sepanjang sebulan, banyak kerja (banyak pada saya, tetapi tidak bagi umi)yang perlu dibuat. Bermula seawal jam 5 pagi, kejutkan adik perempuan, bersiap untuk sekolah. Kemudian jam 7 pagi pula menghantar dua orang adik lelaki ke sekolah agama. Seterusnya membasuh baju (beruntung sudah moden, ada mesin basuh) sambil masak sarapan pagi. Siap memasak dan membasuh baju, sidai baju. Selesai sekitar jam 10 lebih. Kemudian bersedia untuk menyediakan makan tengahari dan bekal untuk adik-adik lelaki saya. Seterusnya rehat dan solat.

Petangnya pula, angkat baju dan lipat. Kemudian siapkan makan malam. Jam 6 petang pergi ambil adik di sekolah. Sesudah itu, mandi, makan malam dan solat maghrib. Selanjutnya, tadarus Al-Quran, solat isya’. Selesai solat, bantu adik-adik siapkan kerja rumah. Akhir sekali, waktu yang ditunggu, tidur.

Begitulah rutin hampir sebulan. Penat? Anda rasa? Huh, boleh tahan! Kadang-kadang terasa, ’ai, kenapa aku kena buat kerja ni?’ ’kan sedap kalau aku, pergi program ke atau rehlah ke’.

Tapi apabila bertafakur selepas solat, terfikir dek akal, terdetik di hati, ’kenapa ya aku diatur melakukan tugas-tugas ni?’. Ya Allah, tunjukkanlah aku akan hikmahnya. Bertafakur lagi, ’hmm... aku sebahagian daripada keluarga ni. Jadi memang dah tanggungjawab aku melaksanakan tugas-tugas yang diberi. Kalau tak nak buat, jangan duduk dalam keluarga. Aku ada peranan dalam keluarga. Aku seharunya memainkan peranan sebagai anak, adik dan abang sebaiknya. Aku harus bersama ahli keluarga yang lain wujudkan biah solehah dalam keluarga. Ya, aku ada peranan yang perlu dimainkan! Jadi jangan merungut!’

Hmmm... ya betul, jangan merungut nanti sia-sia. Saya termenung sejenak, cuba mengingat kembali apa yang telah difikirkan sebentar tadi, ayat ’jangan merungut’ terngiang-ngiang berulang-ulang kali. Merungut? ’Ai, aku baru buat kerja sikit dah merungut? Yang selama ni buat kerja-kerja tu siapa? Umilah!’ astaghfirullah! Ridhwan, Ridhwan... tak pernah dia merungut. Dah berpuluh tahun, umi tak merungut pun.

Umi memainkan peranan sebagai ibu, ikhlas, tidak minta dibalas, demi anak-anak. Ramai mana pun anak dia, banyak mana pun kerja yang perlu dibuat, tambah lagi bekerja, tetap dia laksanakan. Tanpa banyak bicara. Hakikatnya kita tak mampu berkorban seperti berkorbannya seorang ibu. Tak terdaya kita. Tak larat kita. Seorang ibu boleh menjaga ramai anak, tetapi ramai anak belum tentu boleh menjaga seorang ibu. Moga-moga usia yang ada digunakan semaksimanya untuk berbakti pada wanita bernama ibu!

Wednesday, June 13, 2007

Sekilas Coretan

Dengan nama Allah yang Mencipta manusia, permulaan bicara…

Wanitalah yang melahirkan manusia agung Muhammad Rasulullah. Wanita juga yang melahirkan para rasul dan nabi, tabi’in dan ulama’. Begitu tinggi kemuliaan seorang wanita, betapa besar pengorbanan wanita dalam perit, dengan derita, penuh sengsara yang bersulam kasih sayang, beserta belaian lembut, halus penuh rasa, melahirkan, mendidik manusia-manusia hebat, pejuang agama.


Wanita juga yang menjadi syahidah pertama dalam permulaan pengembaraan pengembalian manusia kepada Tuhan yang Esa oleh Rasulullah s.a.w. Juga disisi Rasul terakhir kekasih Allah, sentiasa ada wanita yang memberi sepenuh jiwa raga pengorbanan. Begitu Allah mengurniakan nikmat pada manusia perempuan.


Ada erti yang mendalam dalam kata pepatah syurga di bawah tapak kaki ibu. Wanita ibu, menjadi antara penentu syurga neraka manusia lelaki, redha ibu juga redha Allah, begitu makbul doa, rasa hati, seorang wanita ibu.


Jadilah wanita yang taat seperti Maryam, patuh pada Tuhan dikala dikhabarkan akan bertanggungjawab melahirkan dan mendidik Nabi Isa. Contohilah Sumayyah teguh iman dan tekad pada Tuhan Allah dalam sengsara yang perit. Jadilah seperti Khadijah yang berkorban jiwa dan raga, sentiasa disisi suaminya Muhammad Al Amin hingga akhir hayatnya. Jadilah seperti Fatimah yang zuhud hingga menitiskan air mata kekasih Allah melihatkan keadaannya yang tidak memikirkan dunia.


Wanita jaga dirimu dikala manusia lelaki rakus meragut kehormatanmu, mohon perlindungan daripada Tuhan yang Satu. Jangan pernah membenarkan kejahiliyahan menjatuhkan martabat wanita sesudah penat lelah Rasulullah menyebar Islam, mengangkat wanita ke darjat yang tinggi. Jangan pernah membuka peluang kepada nafsu dan syaitan merobek keimananmu. Petanda akhir dunia, kebanjiran wanita bukan hanya menjadi peringatan kepada lelaki, tetapi juga kepada wanita. Apakah bilangan itu dipenuhi dengan muslimah solehah? Atau redhakah kita jika bilangan itu mengecewakan?

Bersama pohonan kemaafan, sekian terima kasih.

Tuesday, June 12, 2007

Solatlah Insan

Bermula seruan azan diperangkap gegendang telinga,
Halus menusuk ke qalbu, Agungnya Tuhanku,
Tuhanku satu, Muhammad itu utusan Tuhanku,
Wahai insan, solatlah! Berjayalah!
Dia maha Agung, Dia itu Esa!
Telah datang seruan perintah Tuhan,
Solatlah insan!

Berwudhu’lah insan, membasuh anggota tubuh, zahirnya,
Mensucikan diri, batinnya,
Melerai dosa-dosa kecil,
Menanti waktu pembersihan dosa-dosa besar,
Bersama hati yang gentar kepada Tuhannya

Berdirilah insan, tegak, tenang, menghadirkan hati,
Mengadap kiblat, kaabah, zahirnya,
Mengadap Rabbul Izzati, batinnya,
Bertakbirlah insan, mengagungkan Pencipta,
Lantas ditumpukan inteleknya, akalnya,
Difokuskan emosinya beserta ruhnya, hatinya,
Kepada Tuhan yang satu,

Memerhati gerak ruku’ dan sujud,
Menjaga tumpuan, khusyu’nya…
Fanalah insan dalam keghairahan,
Cintanya kepada Ar-Rahim, Al-Ghofar,
Mengharap hadirnya cinta agung dan nur,
Merintih ampunan dosa, mendamba redha,

Bertasbihlah insan, bertahmidlah insan, bertahlillah insan,
Sucikanlah hati, memujilah hati, mengakulah hati Tuhan itu satu,Tempat kembali insan, destinasi yang pasti dan kekal.
There was an error in this gadget