Saturday, October 6, 2007

6 Hal

Apakah aku sudah bersedia menghadapi hal paling dekat? Ya dekat yang tidak kelihatan dengan mata kasar. Hanya disedari mata hati.


Apakah yang telah aku lakukan pada hal yang paling jauh? Hal yang sering bermain di kepala dan hanya dilalui sekali.

Apakah aku telah mengambil berat akan hal paling ringan?
Bagaimana pula dengan hal paling berat? Sempurnakah? Mampukah aku menanggung beratnya?


Apakah aku telah meninggalkan hal paling besar untuk menghadapi hal paling dekat? Besar yang menjadi beban yang menyusahkan.
Sudahkah aku tumpulkan hal paling tajam? Tajam yang membunuh jika disalahgunakan.
Menurut Imam al-Ghazali;

paling dekat – mati, mati adalah janji benar Allah, kullunafsin zaiqatul maut.


paling jauh – masa lepas, apa cara pun kita tidak akan dapat kembali ke masa dulu. Oleh itu perlu kita jaga hari ini, hari yang akan datang dengan amalan yang sesuai mengikut ajaran agama.


paling ringan – tinggalkan solat, kerana sibuk dengan kerja dunia, kita sering alpa hingga kerap abaikan solat atas alasan sibuk.


paling berat – amanah, semua makhluk di bumi tidak sanggup memegang amanah sebagai khalifah, tapi manusia menerima tawaran Allah. Lantaran itu banyak yang akhirnya masuk neraka kerana gagal pikul amanah itu.


paling tajam – lidah, anggota paling lembut ini menyebabkan manusia berbalah & menyakiti hati & melukai perasaan sesama sendiri.


paling besar – nafsu, berhati-hati dengan nafsu. Jangan sampai nafsu membawa kita ke neraka.

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget