Tuesday, November 1, 2011

BANTAH SEKSUALITI MERDEKA!


MARI KAWAN-KAWAN KITA BANTAH!
JANGAN TUNGGU LAGI!

Wednesday, October 19, 2011

Pengijazahan Graduan Sebagai Suatu Amanah Keilmuan

Pengijazahan bukanlah hanya sekadar suatu kegembiraan dan kemeriahan menyambut tamatnya atau berakhirnya proses belajar oleh mahasiswa. Bukan juga semata-mata tempat meluahkan penghargaan terhadap pengorbanan oleh kedua orang tua, para pensyarah, rakan-rakan dan mereka yang terlibat dalam proses pendidikan graduan di universiti. Pengijazahan sebenarnya adalah suatu permulaan graduan menggalas amanah keilmuan.



Amanah keilmuan untuk graduan berbakti kepada keluarga, masyarakat dan negara. Amanah keilmuan yang memerlukan graduan untuk menjadi golongan pencerah, pembebas dan perubah keadaan masyarakat. Pencerahan kepada erti sebenar sebuah kehidupan yang lurus dari dunia yang menenggelamkan jiwa. Pembebasan dari perhambaan dan penjajahan dunia dalam hati kepada keimanan tauhid terhadap Tuhan yang Esa serta perubahan kepada pembinaan dan penyempurnaan akhlak dari keruntuhan akhlak.


Perspektif dunia selepas belajar harus dilihat oleh graduan sebagai medan sebenar mencurahkan kebaktian ilmu demi mencapai tujuan akhirat. Umat menantikan curahan jasa para graduan dalam usaha membina umat yang terbaik dan negara yang baik yang dirahmati Tuhan Maha Pengampun. Mereka perlu menjadi jurupandu ke arah kemajuan yang bersifat holistik dan membina jiwa-jiwa berhikmah dalam masyarakat. Begitulah seharusnya graduan berperanan apabila terjun dalam dunia sebenar masyarakat selepas era kemahasiswaan. Namun ironinya, meskipun setiap tahun, berpuluh-puluh universiti melahirkan ribuan graduan, masyarakat masih dilihat jauh dari pencerahan menuju kebenaran dengan peningkatan statistik masalah-masalah sosial dan kelunturan agama.


Justeru, sebagai salah satu usaha membina graduan yang berbakti, pesta konvenkesyen yang biasanya dilihat sebagai suatu pesta pengijazahan kepada mahasiswa yang tamat belajar perlu diubah perspektifnya. Kebiasaan daripada hanya keraian menyambut para graduan, gerai-gerai jualan, konsert dan aktiviti kemeriahan kepada suatu pesta keilmuan. Pesta konvokesyen perlu diorientasikan menjadi medan jualan buku-buku, diskusi dan seminar keilmuan yang mencerminkan universiti sebagai medan pendidikan. Pesta yang menghimpunkan para graduan ini seharusnya dimanfaatkan sebaiknya dengan mengadakan siri-siri diskusi mahupun seminar pendidikan graduan. Ini antara lain, membolehkan mereka terarah dan terpandu dalam melayari kehidupan pasca mahasiswa. Kehangatan perbincangan ilmiah ini akan memperlihatkan tahap sebenar para graduan yang lahir menjadi manusia-manusia matang yang cerdik dan terdidik. Mereka diberi ruang membentangkan kertas-kertas kerja yang berkisar topik dalam bidang-bidang yang merangkumi pendidikan, kenegaraan, ekonomi dan sosial.


Oleh yang demikian itu, para graduan kini perlu sedar dan menjalankan tanggungjawab yang digalas terhadap diri serta masyarakat. Golongan ini perlu diangkat menjadi golongan harapan umat. Maka sebagai usaha untuk merealisasikannya, universiti perlu menjadi kembali medan mengacu manusia-manusia matang agar cita-cita pembinaan sebuah masyarakat bertamadun tercapai.

Saturday, October 8, 2011

ERTI

Dalam langkah perlahan

Ku mencari erti

Saat langkah deras

Ku mencari erti

Dalam diam dan kata

Erti dicari

Merenung dan berfikir

Mencari erti

Erti. Tujuan dan sebab.

Kerana apa?

Kerana Tuhankah atau kerana rasa dan jiwa?

Kerana manusiakah atau kerana Tuhan manusia?

Erti...

Saturday, August 20, 2011

Set of Mindset

First Mindset
POSITIVE
Positif (Sangka baik) pada Allah, positif pada diri



Second Mindset
EFFORTS
Usaha gigih kerana Allah melihat usaha bukan hasil.
Sambil teruskan positif



Third Mindset
CONTINUOUS
Usaha yang berterusan itu lebih baik dari yang sekejap-sekejap.
Sambil teruskan Positif dan usaha



Positif -> Usaha -> Istiqamah = ???

Buat dulu baru tahu.... :)


Thursday, August 18, 2011

Api dan Air


Api
panas.
tetapi lembut
meliuk lintuk

Air
sejuk.
juga lembut
mengalir...

Api
jangan biar membakar
tetapi menerangi
mencerahkan gelap

Air
jangan biar mengeras
tetapi meresap
menumbuhkan kesuburan

Api jika membakar
Air kawal api
curah pada pangkal
bukan pada lidah

Air jika mengeras
Api cairkan air
cukup hanya melembutkan
bukan sampai menggelegak

Api dan Air...

Thursday, July 21, 2011

Seminar Siyasah Syar'iyyah

Seminar Siyasah Syar'iyyah: Demokrasi dan Pluraliti
Sempena Ijtima' Harakiy Ke-2
PKPIM-ABIM-WADAH

23 Julai 2011, Sabtu
Dewan D,
Taman Ekspo Pertanian Malaysia Serdang (MAEPS)

Yuran:
Individu dan Organisasi (seorang): RM100
WADAH-ABIM-PKPIM: RM 80
Pelajar: RM50

Tentatif Ijtimak Harakiy Kedua (WADAH-ABIM-PKPIM) & Seminar Siyasah Shar‛iyyah: Demokrasi Dan Pluraliti

07:30-08:00 pagi Pendaftaran
08:10-08:45 pagi Minum pagi

08:50 pagi Peserta dan Tetamu mengambil tempat
08:55 pagi Ketibaan Saf Pimpinan WADAH-ABIM-PKPIM
09:00-09:03 pagi Alunan Asmaa`ul Husna
09:03-09:10 pagi Bacaan ayat-ayat suci Al-Quran

09.10-09.15 pagi Ucapan Aluan oleh Pengerusi Majlis

09.15 – 09.20 pagi Ucapan Sambutan Y. Bhg. Prof. Dr. Mohamad Redzuan Othman
Pengerusi Majlis Syura Kebangsaan (MSK)

09.20 – 09.25 pagi Ucapan Sambutan
Y. Bhg. Sdr. Mohd Halimi Ab. Hamid
Pengerusi Jawatankuasa Induk Ijtimak Harakiy Kedua

09.25 – 10.05 pagi Ucapan Dasar Y. Bhg. Saudara Mohd Faisal Abdul Aziz
Presiden PKPIM

10.05 – 10.50 pagi Ucapan Dasar Y. Bhg. Dr Muhamad Razak Idris Presiden ABIM

10.50 - 11.30 pagi Ucaptama Seminar Oleh Dr Muhamad Nur Manuty, Timbalan Presiden
Wadah.


11.30 - 12.30 tengahari Majlis Menandatangani Memorandum Usahasama Dakwah Di Antara

Dewan Dakwah Islamiah Indonesia dan Angkatan Belia Islam Malaysia

(ABIM)

12.30-2.15 Makan tengahari / Solat


02:15 – 3.30 ptg Sesi 2 ISLAM, PLURALISME & PLURALITI

Oleh Prof Madya Dr Ghazali Basri
Kolej Universiti Perguruan Ugama Seri Begawan, Brunei

Pembicara ; YB Dr Mujahid Yusuf Rawa (PAS), Dr Hassan Bahrom (UiTM)

03:30 – 4.45 ptg Sesi 3
DEMOKRASI DAN PILIHANRAYA: PERSPEKTIF SIYASAH SHAR’IYYAH
Oleh Prof Madya Dr Muhammad Nur Manuty, Timbalan Presiden WADAH

Pembicara ; Prof Madya Shaharuddin Badaruddin (UiTM) & Prof Dr Ashraf Md Hashim

(ISRA)

4.45 – 5.00 ptg Penutup

5.00 ptg Minum petang

Tuesday, July 12, 2011

Berbahagialah!


Nikmat Allah itu sangat besar,
Rahmat Allah itu sangat luas,
Kasih sayang Allah sangat dalam,
Berbahagialah!
Besarlah jiwa!
Lapanglah dada!
Baiklah sangkanya!

Nikmat mana lagi yang mahu didustakan?
Dunia ini sementara...
Terpenjara untuk bebas di hari pengakhiran!

(Mengenang betapa besarnya jiwa Nabi Muhammad s.a.w pada ujian Allah, tingginya sangka baik terhadap umatnya, betapa positifnya baginda pada penduduk Toif!)

Aku rindu...

Monday, July 11, 2011

Bahasa Terindah Tuhan


Apabila pagar dilihat setinggi langit

Namun rahmat dan kasihNya melangit tinggi,

Tiada tertanding


Apabila kapas dirasa seberat gunung

Zikrullah meringankan dan menenangkan

Tiada tertimbang


Apabila dunia terasa sempit

Hakikatnya pengampunanNya lebih luas dari angkasa

Tiada terbatas


Apabila nafas terasa sesak

Hakikatnya nikmatNya lebih dari cukup

Untuk melapangkan


(Apabila hati gelisah

Jiwa resah

Semangat mengalah

Tanda jauh dari Allah


Allah…

Terasa sangat jauh dari Mu


Allah…

Aku tidak mahu menjadi

Orang yang menambah kayu api

Namun tidak berdaya mengangkatnya…)

Friday, May 20, 2011

Mengabdi

Suatu hari, seorang teman bertanya khabar pada saya.

“Salam, sihat?” soalnya.

“Sihat” jawab saya ringkas.

“Abang Wan, buat apa ya sekarang?” Tanya teman ini lagi. Selepas selesai pengajian, agak lama juga tidak berbual dengan dia.

“Tengah “chat” dan melayari internet”. Saya berseloroh. Sememang saya sedang melayari internet dan “chatting” dengannya.

“Lama rasa tak berborak dengan abang Wan”, katanya tanpa peduli pada seloroh saya. Teman ini sudah biasa dengan perangai saya.

“Ya kah? Hendak borak apa?”. Teman saya ini memang rajin bercerita dengan saya.

“tak ada apa lah”, jawabnya pendek.

“Ustaz Pahrol Mohd Juoi ada menulis buku baru dah sudah diterbitkan oleh Telaga Biru. Tajuknya Apabila Beduk Diketuk”, pantas saya bercerita bagi memulakan topic perbualan. Namun teman ini hanya tersenyum dan bertanya semula soalan yang tadinya.

“Abang Wan buat apa ya sekarang”, dia benar-benar mahu tahu apa yang saya lakukan.

“Maksud saya, kerja?”, jolok beliau agar saya tidak berseloroh.

“Ya, kerja. Berusaha untuk mengabdi”. Sengaja saya menjawab begitu.

“Hah? Tak faham”

“Berusaha untuk menjadi hamba pada setiap tindakan dan amal. Berusaha untuk ber”ibadah”. "Ibadah" itu ertinya "mengabdi". Mengabdi ertinya memperhambakan diri”. Saya memberi penjelasan.

“Oh, okey”, dia tersenyum.

“Setiap kali hendak berbuat sesuatu, berfikir kerana apa aku berbuat semua ini. Jadi perkara pertama betulkan niat. Mari kita sama-sama berusaha mengabdi ya!” Saya menambah.

“Mmm!”

“Mengabdi hanya pada Yang Satu!”, tegas saya.

Sejak mula bekerja, terasa lain dalam kehidupan. Saya banyak merenung… sebab apa. Sentiasa meyakinkan dan menguatkan hati untuk ikhlas. Setiap saat mesti dijadikan pengabdian pada Allahu Ahad. Berhenti dari mengeluh dan mula banyak berfikir positif.

Sunday, May 15, 2011

KENAPA MAKAN, BAGAIMANA MAKAN DAN MAKAN APA?


Suatu hari semasa berada di rumah, bersiaranlah satu rancangan makan-makan. Macam-macam makanan ditunjukkan. Semuanya dikatakan sedap oleh pengacara. Makan itu makan ini. Tiba-tiba akal berfikir, asalnya makan dan makanan itu adalah keperluan. Mahupun bagi manusia ataupun haiwan. Namun, kini kelihatannya makan dan makanan bukan lagi keperluan bagi manusia. Hanya kekal menjadi keperluan bagi haiwan. Makan dan makanan seakan sudah menjadi perkara kehendak. Dari daruriyat menjadi hajiyat. Zaman ini orang bertanya, nak makan apa? Apa yang sedap? Nak makan di mana? Nak makan bila?

Waktu makan juga sudah tiada hadnya. Setiap masa boleh makan asalkan perut rasa nak makan. Atau sekadar nak makan saja-saja. Pernah sekali saya dengar dari radio IKIM, tetamu jemputan slot radio itu berkata, “antara faktor ramai manusia sakit ialah makanan yang boleh didapati 24 jam”. Saya tambah pula, termasuklah jenis makanan tertentu yang boleh didapati 24 jam. Ha! Ha! Ha!

Dahulu dan Sekarang

Dulu, lepas makan malam dah takde orang masak atau makan jam 2 3 pagi. Tapi sekarang lebih dari 2 3 pagi pun ada. Dulu nasi lemak atau roti canai jumpa pagi-pagi je, jam 8 pagi ke 10 pagi. Tapi zaman ni, pagi-pagi buta pun ada, jam 2-3 pagi. Makanan yang berkalori tinggi yang orang makan sebelum pergi kerja ni, sekarang orang makan sebelum nak tidur. Mana tak kadar obesiti tinggi dan penyakit pun banyak.

Tahap kesihatan manusia era moden ni rendah. Akhirnya, makanan itu yang disalahkan. Walhal manusia yang ada akal ni yang silap. Kenapa makan roti canai malam-malam atau pagi-pagi buta? Esok harinya makan lagi. Senamannya tak ada. Kalori dalam badan tak terbako! Ada juga yang minum air sejuk (minuman berais) pagi-pagi buta 2 3 pagi! Aduh! Rosak badan! Kasihan paru-paru! Sudahlah ais itu memang tak elok untuk diambil, ambil pula waktu yang sangat-sangat tidak kena!

Zaman nenek moyang kita dulu, mereka makan juga nasi lemak, pisang goreng, nasi goreng dan macam-macam lagi yang sekarang orang kategorikan sebagai ‘tak sihat’. Tapi kenapa mereka jarang-jarang sakit? Sebab mereka makan kemudian mereka berkerja kuat yang tinggi metabolismenya. Sekarang kita kita makan makanan yang sama kemudian kerja dalam tempat yang berhawa dingin. Banyak mana sangatlah metabolism badan kita? Sebab itu banyak penyakit yang berlumba-lumba datang ke dalam badan kita.

Atuk nenek kita juga makan makanan yang orang sekarang tak nak makan dah. Mereka juga kaya dengan petua-petua yang orang sekarang tak ikut dah. Perubahan zaman mendatangkan makanan yang sudah diubah genetiknya juga gaya hidup yang berubah, ‘diubah’ dan ‘paksa ubah’.

Pemilihan makanan

Orang-orang di Eskimo makan daging binatang yang berlemak sebab tempat mereka sejuk. Jadi mereka perlukan ‘penebat’ dalam badan. Keperluan mereka berbeza dengan kita di Malaysia. Pekerja binaan pemilihan makanan mereka tak sama dengan pekerja pejabat. Kita ni harus bijak pilih makanan yang sesuai dengan keperluan badan mengikut ‘gaya hidup keperluan’ dan bukan ‘gaya hidup kehendak dan nafsu’. Kita sendiri kena ‘faham’ biologi badan kita.

Metabolisma badan rendah, tapi nak melantak makanan yang berkalori tinggi, kan tak kena tu. Jadi kalau nak beli produk kesihatan, pilih yang sesuai dengan badan sendiri. Bukan semua orang sama. Sesetengah yang mempromosi produk-produk kesihatan, beri nasihat sama pada semua orang. Jika doktor atau pakar pemakanan, pasti beri nasihat yang berbeza bagi orang yang berbeza berdasarkan keperluan badan dan sejarah kesihatan seseorang itu.

Tatacara Makan

Oleh kerana nak menyelesaikan masalah-masalah kesihatan, antaranya datang pula makanan-makanan kesihatan itu dan ini. Menjadi fenomena sekarang ini. Secara jujurnya saya merasakan pada fenomena ini ada sesuatu yang tidak kena. Ada perkara yang tertinggal. Antara sunnah Nabi Muhammad s.a.w yang utama adalah tatacara makan. Tapi hal tatacara makan jarang sekali dibicarakan. Barangkali kerana tatacara makan itu adalah perkara yang patut ada dalam diri individu itu sendiri. Dengan kata lain, tatacara makan itu mesti menjadi akhlak diri.

Apa dia tatacara makan berdasarkan Islam? Carilah dalam kitab-kitab yang telah ditulis oleh ulama-ulama (Ilmuwan dan pakar-pakar termasuklah pakar yang ada zaman ini). Cadangan: cari, baca dan faham dahulu tatacara makan ajaran Rasulullah s.a.w. (kerana prinsipnya asas ada pada apa yang diajar Nabi). Kemudian baru cari yang lain-lain.

Saya bukannya pakar pemakanan. Jadi tak layak nak tulis macam-macam walaupun sebenarnya banyak nak kongsi tapi risau terkena balik pada diri sendiri (Ya, Allah aku berlindung pada-Mu dari hal itu). Kesimpulannya:

1. Sebelum nak makan, betulkan niat dahulu. Makan kerana keperluan dan perintah Allah serta rasul. Bila niat kita betul, perkara yang kita buat berkaitan dengan makan pun akan lurus menurut tuntutan Islam (Barulah ‘makan’ itu jadi suatu ‘pengabdian’)

2. Ingat dan buat tatacara makan yang diajarkan Rasulullah s.a.w.

3. Walaupun keperluan dan pemilihan makanan berbeza antara individu, tapi tetap ada garis panduan makanan yang baik dan sihat. Jangan pula tiba-tiba kata “badan aku memang perlukan minuman sejuk”. Nak tipu la tu… (Nabi melarang makan makanan atau minuman yang sejuk)

4. Selain faham biologi badan kita, kita juga kena tahu biologi, sifat-sifat dan nutrien makanan. Baharulah kita boleh pilih makanan itu sebaik-baiknya.

5. Nabi Muhammad s.a.w beri peringatan pada kita bahawa “PERUT PUNCA PENYAKIT”.

Banyak lagi kesimpulan, pelajaran dan perkara-perkara yang berkaitan, tapi saya fikir elok pembaca cari dan fikir sendiri. Tulisan ini sekadar untuk mencetuskan. Kepada pakar-pakar berkenaan perkara ini, mohon betulkan saya jika saya silap. Sekian saja, terima kasih.

(Apabila orang selalu bertanya tentang sedap atau tidak sesuatu makanan itu di sesuatu tempat, hati pasti tertanya, sebab aku makan ni? Menangis dalam hati…)

Thursday, May 12, 2011

Puisi Al-Amin

Puisi Al-Amin. Puisi paling panjang yang pernah diketahui. Puisi tentang Rasulullah s.a.w. Puisi yang sekian lama dicari. Akhirnya PTS menerbitkan puisi ini dan aku membelinya sewaktu Hari Terbuka Kolej Dar al-Hikmah. Puisi yang pernah aku tonton di televisyen, dibaca oleh Pak Samad sambil menitiskan air mata. Puisi yang menggambarkan kecintaan dan kerinduan pada Nabi Muhammad s.a.w. Aku juga ingin sekali menitiskan air mata tatkala membacanya lantaran kecintaan dan kerinduan pada baginda...

Ya, Allah! Kurniakanlah kepada kami cinta-Mu, mencintai sesiapa yang mencintai-Mu, mencintai apa yang mendekatkan kami kepada cinta-Mu, jadikanlah kecintaan kepada-Mu lebih kami cintai dari air yang dingin...

Rasulullah adalah orang yang paling mencintai Allah, maka cintailah baginda!

Ya, Allah! Datangkanlah kerinduan dan kecintaan kami kepada rasul-Mu,

Wednesday, May 11, 2011

BERFIKIR POSITIF


"APA YANG ANDA KATAKAN TERHADAP DIRI SENDIRI JAUH LEBIH PENTING DARIPADA APA YANG ORANG LAIN KATAKAN TERHADAP ANDA. OLEH ITU, KATAKAN SESUATU YANG POSITIF KEPADA DIRI SELALU, ITU PETANDA ANDA TELAH BERSANGKA BAIK TERHADAP DIRI SENDIRI…

INGATLAH, BERSANGKA BAIK TERHADAP DIRI SENDIRI ADALAH MODAL UNTUK BERSANGKA BAIK KEPADA ORANG LAIN!"

Petikan dari artikel Ust. Pahrol Mohd Juoi di sini

Sunday, May 1, 2011

Wahai Kekasih (Kaulah Segalanya)

Wahai seorang kekasih,
Telah lama kau dirindui,
Pilu sedih dalam kerinduan,
Menangis pun tak berair mata,
Namunhati tetap gembira,
Syafaatmu menanti di sana.

Sungguh tabahnya hatimu,
Menanggung derita yang melanda,
Biarpun perit pedih tersiksa,
Kerana umat kautempuhi jua.

Wahai Rasul kaulah segalanya,
Contoh terbaik umat akhir zaman,
Akhlakmu tinggi kan kami jejaki,
Sifatmu sempurna pelengkap peribadi.

Wahai Rasul kami merindui,
Sinaran wajahmu mendamaikan jiwa,
Manis senyuman mu penawar hiba,
Di hati kami kaulah segalanya.

Lagu: Wahai Kekasih (Kaulah Segalanya)
Penasyid: Nazrey Johani

Wednesday, April 27, 2011

Kerinduan

Kerinduan itu…

Kerinduan itu bersalingan

besama tangisan. Kerinduan itu tanpa pertemuan


Kerinduan itu

Cinta yang bertaut dari kepercayaan

Kepercayaan atas kekuatan keperibadian,

Kepercayaan kerana kehebatan dan kebaikan,


Kerinduan itu

teramat mendalam

berbaur kerisauan. Kerinduan kerana betapa kasih dan sayang,

Kerinduan itu sangat menakjubkan…

Tidak terbayangkan…


Kerinduan itu

Terlerai setelah penantian panjang,

Usai dunia berakhir…

(Gombak, April 2011)

Monday, April 11, 2011

Ya Sattar! Oh, Concealer!

"Wahai Yang Maha Menyembunyikan, sembunyikan rahsia kami, sembunyikanlah aib kami, sembunyikanlah hal kami yang bisa membawa fitnah, sembunyikanlah cacat cela dan kekurangan kami! Ya, Sattar, usah biarkan kami membuka aib kami! Cukuplah hanya Engkau yang mengetahuinya..."

"Ya Mujib, perkenankanlah..."

"Ya Ghaffar, ampunilah kami..."

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
La Ilaaha Illahu, Al Malikul Quddoos
(God is Greater, God is Greater
There is no god but Him, the King, the Most Holy)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Rahmanu irham dha'fana
(O Most Compassionate! Have compassion on our weakness)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Ghaffaaru ighfir thunoubana
(O Forgiver! Forgive our sins)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Sattaaru ostour 'ouyoubana
(O Concealer! Conceal our defects)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mu'izzu a'izza ummatana
(O Bestower of honour! Bestow honour on our Ummah)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Mujeebu ajib duýaa'ana
(O Responsive One! Answer our prayers)

Allahu Akbar, Allahu Akbar,
Ya Lateefu oltof binaa (x3)
(O Gentle One! Show gentleness to us)

Oltof binaa
(Show gentleness to us)

(...)

Saturday, April 2, 2011

Tatkala Kesunyian

Andai kesunyian, carilah Dia,

Kesunyian itu memberi ruang untuk kita lebih dekat dengan Dia,

Berkhalwat dengan Dia,

Hanya diri sendiri dan Dia, tiada yang mengganggu,

Begitulah Rabiatul Adawiyah,

Sendiriannya itu bersama dengan Tuhan,

Bangkit di sepertiga malam yang sunyi,

Kerana saat yang sunyi menenangkan,

Kerana saat yang sunyi itulah peluang kita bersama Dia,

Tanpa gangguan,

Peluang untuk hati merasakan kehadiranNya

Jadikan kesunyian itu peluang kita lebih dekat,

Lebih dekat kepada Yang Sentiasa Menemani,

Maka, bersabarlah dengan kesunyian itu,

Manfaatnya akan tiba kelak…

Friday, March 18, 2011

Motivasi?

Motivasi perlu datang dengan keyakinan. Jika keyakinan tidak hadir, maka ragu-ragu akan mengambil tempat. Apabila ragu-ragu mula mengisi, hilanglah motivasi dan hadirlah resah, risau dan gelisah. Ragu-ragu juga akan membuka lubang bagi syaitan mecucuk jarum.

Lintang dalam Laskar Pelangi kata, "Pelangi terbentuk dari pancaran sinar matahari yang terbias pada titisan air hujan".

Matahari pasti muncul!


Motivasi Zikir



Jiwa bergelora? Hati resah dan gelisah? Bermuram dan bersedih? Berzikrlah kepada Allah.

“Hanya dengan mengingati Allah itu hati-hati akan menjadi tenang”

Sudah? Tidak jadi? Masih gelisah? Masih tidak tenang?Zikir itu adalah ungkapan-ungkapan motivasi yang sangat hebat. Jika kita menghayatinya. Merasakan ruhnya. Mendalami keluasan dan kehebatan semangatnya!

SubhanAllah, Maha Suci Allah atas keagunganNya. Maha Suci Allah atas kasih sayangnya kepada kita.

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah atas nikmatnya, nyawa, tubuh badan, hati, akal, kehidupan ini.

Allahu akbar, Allah Maha besar sentiasa menanti pengampunan hambanya, pertolonganNya sentiasa ada, Yang tidak pernah meninggalkan kita. Sentiasa berada di sisi kita, sangat dekat…

Tidakkah ini mampu memotivasikan kita? Berzikirlah dengan penghayatan yang mendalam, fikir yang dalam.


Motivasi melalui Asma Ul Husna



Betapa beruntungnya menjadi umat islam yang seharusnya sentiasa termotivasi kerana di hatinya meyakini adanya Allah, rasa bertuhankan Allah.

Tuhan Yang Maha Pengasih (Ar-Rahman), Maha Penyayang (Ar-Rahim) di waktu kita kehausan kasih dan sayang,

Maha Menyelamatkan(As-Salam), Maha Memelihara (Al-Muhaimin) di saat berada dalam bahaya atau terancam,

Maha Pengampun (Al-Ghaffar), di saat kita merasa berdosa atau bertaubat,

Maha Pemberi (Al-Wahhab) tatkala sangat memerlukan sesuatu,

Maha Memuliakan (Al-Mu’izz), ketika dihina atau merasa terhina,

Maha Mencukupkan (Al-Muqit), apabila terasa kekurangan atau merasa rezeki, duit atau keperluan tidak cukup,

Maha Mengabulkan (Al-Mujib), saat berhajat terhadap sesuatu hal,Ada 99 semuanya. Atas alas an apa lagi kita bermuram? Resah dan gelisah? Tidakkah Asma Allah ini sangat memotivasikan?

Wahai insan kita ada Tuhan Yang Maha Agung! Ingatlah (berzikir) Asma’ Allah dengan penghayatan dan pemahaman!
There was an error in this gadget