Monday, November 3, 2008

Mesyuarat dengan Alam 1


Di suatu tempat yang indah menghijau terkandung udara bersih menyegarkan. Berlaku pertemuan antara manusia dan alam:

Manusia: Salam sejahtera, wahai alam. Bagaimanakah keadaan mu? Aku sungguh senang hati melihat keindahan mu. Cukup menenangkan dan mendamaikan. Sungai mengalir dengan jernih bersama hidupan yang riang ria berenang. Udara juga terasa segar. Alhamdulillah syukur pada Tuhan.

Pohon: Selamat wahai manusia. Kami disini masih hidup dengan nikmat Tuhan. Segar dan selamat. Kami berharap pertemuan kita kali ini mampu mendatangkan kebaikan kepada kedua-dua pihak terutamanya pihak kami.

Sungai: Wahai manusia, adakah kamu sedar terhadap apa yang berlaku pada kami?

Manusia: Ya, mohon maaf wahai sungai, pohon, dan yang lain-lain. Kami sedar apa yang telah terjadi. Kerana itu diadakan sua muka antara kita pada hari ini. Sekali lagi mohon maaf. Kerana kebongkakan dan kerakusan sebahagian kami menyebabkan kalian sengsara.

Tanah: sudahlah wahai manusia, sudah beribu kali memohon maaf, namun, dari dahulu hingga kini masih tiada perubahan. Malah kamu menjadi lebih dahsyat lagi.

Rerumput: Bukankah kamu khalifah di muka bumi ini?

Manusia: ya, kami khalifah di bumi ini. Tanggungjawab kami memakmurkannya dengan baik. Menyebarkan kebenaran, menghapus kebatilan. Ya, itu tugas kami sebagai umat yang terbaik. Tanggungjawab yang seharusnya menjadikan kami beriman. Meraikan hubungan mendatar bersama sekalian makhluk, memegang teguh pertalian lurus menegak dengan Tuhan Maha Esa.

Pohon: ya itu benar, tetapi mengapa kamu tidak menjalankan amanah kamu?

Manusia: apabila sebab hidup sudah jauh dari menuju kepada Tuhan, ramai kalangan kami tewas dengan kenikmatan sementara dan kepura-puraan dunia. Islam, ’sejahtera’ itu sudah tidak lagi menjadi keutamaan.
Bersambung
There was an error in this gadget