Wednesday, August 18, 2010

Belanja Nasi Minyak

Teman: Salam..

Insan: ‘Alaikum salam

Teman: Jom la ke klate. A nikah.. tahu kan? Kenal kan? Dengan B.

Insan: Ke klate? Kenduri sebelah B ya?

Teman: Ke nak pergi Perak? Klate.. sebelah A lah.. sebelah B bulan 11 di KL..

Insan: Dah tu Perak tu?

Teman: Melawak saja lah..

Insan: Oh, Perak tu kamu ye?

Teman: Yo la.. Eh.. tapi kalau kenduri saya.. abang jangan tak sampai pula Perak

Insan: Kenduri kamu di Perak, jika ada kesempatan abang usahakan datang. :)

Teman: Abang punya kenduri.. tak jemput saya siap...

Insan: Amboi, lambat lagi tu.

Teman: Teringat saya pada arwah Onn. Saya pernah tolong dia. Subjek ape tak ingat. Dia cakap nak belanja. Saya cakap dengan dia, tak perlu. Nak tahu dia cakap apa…

Insan : Apa dia?

Teman: Sampai sekarang saya ingat. Dia nak belanja saya makan nasi minyak dia semasa umur dia 25 tahun. Sedih rasanya. Wamakaru wamakarallah, wallahu khairul makirin. Hmm, mana tahu abang datang bukan kenduri walimah saya… tapi kenduri arwah saya…

Teman: Itu, jika saya tak jemput… abang datang kan?

(Terdiam. Lama ambil masa untuk balas mesej rakan ini. Tidak tahu hendak kata apa. Malam itu terasa sunyi pula)

Insan: Insya Allah, kalau jasad abang tidak dapat hadir, Insya Allah, doa abang sampaikan

Teman: That is the best. Say my name in your dua always, ok. Baru dikatakan sahabat dunia akhirat.

(Mampukah diri ini menjadi sahabat dunia akhirat? Dalam usia yang makin lanjut, muda yang sebelum tua perlahan-lahan berlalu. Kematian semakin saja hampir. Panjang umur bukan usianya, panjang umur pada amalnya. Dalam akal yang kealpaan, moga hadirnya ingatan… doa dipanjatkan…)

Monday, August 9, 2010

Putar Kehidupan


Hari ini,
hidup berjalan,
tapi perlu diputar
seputar alam

putarnya tak berpusing
balik pada asal
putar yang meningkat
dari sekarang kepada akan datang
dari gila-gila kepada baik-baik saja!

Sunday, August 8, 2010

H.A.T.I

H.A.T.I
Hanya
Allah
Tahu
Isinya

Hati: lemahlah di hadapan Pemilikmu
Hati: Gentarlah apabila disebut Asma' Allah
Hati: Bertambahlah iman apabila dibaca ayat-ayat Tuhan
Hati: Teguhlah di hadapan makhluk
Hati: Memberilah setulusnya
Hati: Sucilah dengan Ikhlas
Hati: Usahlah berprasangka
Hati: Tanyalah jika gundah dan ragu
Hati: Jangan terpedaya nafsu menggoda
Hati: Jangan tertipu syaitan membisik
Hati: Jauhilah melatah
Hati: Berpalinglah pada kebenaran
Hati: Tetaplah pada yang SATU

Berjiwa-jiwa dengan akal dan iman
Kerana hati merasa dan memberi
Fikirnya jauh
Tindaknya dekat
Rasanya dalam
Prasangkanya cetek
___________________________________________
Catatan: Barangkali ada yang melihat puisi-puisi aku pandangnya lain :). Aku membaca sebuah antologi 5 dekad Dato A.Samad Said, puisinya juga berjiwa-jiwa kerana lahir dari jiwanya... (mula-mula, terkejut juga. Pak Samad ada menulis puisi jiwa-jiwa juga rupanya...) Ah, hati yang bolak-balik, tetapnya bila dengan Tuhan!

Thursday, August 5, 2010

Antara

Apa pun jadi,

hati mahu kuat


Ibrahim. Hajar

Dia percaya dan percaya dia

Dia tahu,

Dia juga tahu,

Tuhan tahu.

Tekad dia meninggalkan.

Tabah dia ditinggalkan.

Lurus.


Jadi matang. Jadi bimbing

Puja mereka sesak.

Aku tercabar

usaha lapang.


Nekad kau pertama

Dan terakhir.

Serius. Komitmen.

Aku sama. Kau pun sama.

Percaya dan yakin.


Sama-sama bersama.


Sabar. Tunggu.

Belum tiba,

Belum lagi.


18 sya’ban 1431H

Tuesday, August 3, 2010

Tisu Buta

Langkah demi langkah
Berlalu,
Tisu itu untuk yang celik
Dijual yang buta
Tapi yang celik buta
Buta itu yang celik

Tepi tangga,
Atas tangga,
Buta lahir manusia,
Celik batin jiwa.

Kuala Lumpur, Sya'ban 1431H

Sunday, August 1, 2010

Sekali Hati Terusik

Sekali hati terusik
sekali aku berbisik
siapa aku? Layakkah?
Kenapa aku?

Yang tahu, merasa
Yang tidak tahu, memandang
Yang tidak mahu tahu, biarkan

Sekali hati terusik
Sekali aku terdiam
Ikatan?

Yang nampak, menjangka
Yang memerhati, meneliti
Yang peduli, hampiri

Sekali hati terusik
Sekali aku terkedu
Mampukah?
Kau doa untuk aku…

Gombak, 18 Sya'ban 1431H
There was an error in this gadget