Thursday, August 20, 2009

Harus Aku Meraikanmu

Tidak akan aku berasa bosan dengan sikapmu,
Kerana itulah kau,
itulah diri yang dicipta Tuhan mengikut kehendakNya,
siapalah aku mahu kau menjadi seperti apa ku mahu,
kehebatan itu adalah apabila,
aku reda sebagaimana kau sedia ada,
maka aku meraikannya,
apalah warna warninya,
andai kita semua sama sahaja,
kelebihan mu itulah penutup kekurangan ku,
kelainan diri kita itulah penyeri tautan,
Perbezaan kita adalah suatu keistimewaan

Meski terkadang terasa,
Biarpun terkadang terguris,
Itulah yang menjadi memori,
Terpamit rasa terpalit jiwa,
Membuat kita lebih mengenali,
menjadikan kita lebih memahami,
jiwa kau umpama jiwaku,
jiwa ku umpama jiwa kau,
Aku begini dan kau begitu,
Dalam diri aku ada kau,
dalam diri kau ada aku,
itulah kita yang sebenarnya,
yang diumpamakan cerminan sesama,
cubit paha kanan, merasa juga paha kiri,
petanda iman itulah saling menyayangi,

tidak harus aku berkecil hati,
andai kau memutus lain dariku,
harus aku berlapang dada,
harus aku bergembira atas putusan mu itu,
harus aku meraikan

Wednesday, August 19, 2009

Mencari Al-Qadar bukan 14 Ogos


Teman: Sanah hilwah.
Teman: Friendster cakap hari ni birthday awak, wuwu.
Saya: Friendster cakap, tak boleh percaya. saya tak cakap pun.
Teman: Eh, birthday awak bukan hari ni eh? bila?
Saya: 12 Zulhijjah. Itu tarikhnya saja. (hari diri ini lahir adalah puluh tahun dulu. Jadi mana boleh lahir tiap-tiap tahun)
Teman: Semakin hari, semakin dekat dengan kematian.
Saya: Birthday ke tak birthday ke kita tetap dlm perjalanan menuju ke kematian.
Teman: Betul. Hmm, saya baru balik ziarah pusara Ust Asri (Rabbani) tadi. Tau tak... tadi, waktu Ust Asri nazak dia mintak Quran hmm SubhanAllah
Saya: a lesson to learn

Menjelang pertambahan usia,
Mendatang juga hal yang pasti dirasai,
Mencari pencerahan diri,
Menanti maghrib satu Ramadhan,
Bukan menanti 12 malam 14 Ogos

Saat ini bulat tekad
Menjiwai keasyikan Lail al-Qadar
Yang bakal berlalu melambai
Andai tidak digapai,
Merintih dalam doa...

Sunday, August 2, 2009

Surat Kepada Teman


Kepada temanku,

Assalamu alaikum, moga sentiasa dalam afiat dan rahmat yang esa. Doaku teman dan keluarga berada dalam redha Ilahi.

Teman, dahulu saat awal pertemuan kita, tidak pernah aku menanyakan kepadamu bagaimana kau menjadi jinak menagih kesejahteraan dan kebahagiaan dari suatu cara hidup yang diberi nama “Islam”. Juga tidak pernah aku bertanyakan padamu perjalanan hidupmu. Yang ku tahu, kau telah “Sejahtera”. Telah sejahtera diri, telah tunduk hati mengakui KeEsaan Allah s.w.t. aku tidak peduli siapa engkau yang dahulu. Aku hanya tahu, perakuan syahadah mu melayakkan kau mendapat hak sebagai seorang muslim. Hak sebagai saudaraku yang perlu aku tunaikan. Ikatan yang perlu dijaga bersama. Meski engkau tidak pernah meminta dan tidak akan meminta, namun ia tetap menjadi amanah dan perananku.

Hakikatnya, apa yang berlaku, aku tidak mampu menunaikan hak mu sepenuhnya. Aku pun tidak tahu apakah pernah aku memberikan hak mu. Saat aku ke menuju arahku, kita jarang berhubung. Apatah lagi bila kita sudah sama-sama berada di tempat yang sama. Organisasi yang sama. Sehingga kini aku gagal.

Pernah aku hadir ke bilikmu, sebenarnya bukan atas urusan yang lain, tetapi untuk bersua denganmu. Menatap wajahmu. Mendengar tawa ceria mu seperti yang pernah kita lalui suatu ketika dahulu. Tapi, ya, itu dahulu bukan sekarang. Nun jauh di dalam sanubari aku diselubungi rasa bersalah. Bersalah kerana jurang antara kita sudah seakan dalam. Juga bersalah kerana komunikasi kita tidak lagi petah dan dekat. Bertemu sekadar tersenyum atau lebih dari sekadar melihat dari jauh. Pelukan dan kemesraan semakin kering.

Teman, ingat lagi video yang kau buat untuk ku? Bermelodikan lagu Bingkisan Rindu, nyanyian Far East,

Antara kita tiada rahsia,
Susah dan senang kita bersama,
Terpatri namamu, kau takkan ku lupa,

Sudah bertahun lama,
Kita tidak lagi bersua,
Hanya tinggal kenangan,
Yang tak mungkin kita lupa,

Kirimkan gambar selalu,
Seiringan hembusan bayu,
Sekadar pengubat rasa rindu,
Di kalbu,

Pantas masa berlalu,
Meninggalkan kita semua,
Kembali sedari bertambah usia kita,
Potret lama masih ku simpan,
Ku bingkaikan kenangan,
Hingga terkadangku,
Tersenyum sendirian,

Perjalanan kita masih jauh,
Jalan nan berliku,
Bakal kita tempuh,
Imbaslah kenangan semalam,
Jadi azimat,
Penguat semangat,

Menempuh masa hadapan,
Harapanku kau kan bahagia selalu,
Padaku engkau penghibur duka,
Mengubat hati resah kecewa,
Di kala malamku kau bawa cahaya,

Sematkanlah bingkisan rindu dikalbu,

Teman, ku yakin dalam menempuh masa hidupmu, kematangan telah berakar dijiwa dan akalmu. Ketabahan dan keteguhan sudah tersemat dalam diri. Segenggam tabah tidak pernah dilepaskan. Ku berhajat agar kita kembali erat dalam setiap nafas.

Sekian dariku, umi dan abah menyampaikan salam padamu.

Dari Ridhwan,

(Boleh dapat “A” tak surat ni? (“,) )

* Hati dan perasaan yang tidak stabil boleh saja mengganggu gerak kerja, maka oleh itu perkukuhkan dan sucikan supaya akalnya boleh berfikir ”BESAR”.
There was an error in this gadget