Friday, August 31, 2007

Generasi merdeka

Beberapa hari sebelum tanggal 31 Ogos 2007, saya telah menyertai rehearsal perbarisan menyambut hari kemerdekaan. Setibanya di tempat rehearsal, sudah banyak kontinjen yang sudah berbaris bersedia untuk berjalan lalu. Pelbagai badan menyertainya, dan pelbagai juga ragam manusia. Sepanjang rehearsal, saya lebih banyak memerhati dari menyertai. Saya lebih banyak menggeleng. Menggeleng bersama tersirat kesedihan di hati. Seolah-olah semua ini adalah lakonan semata-mata. Aduhai generasi merdeka ini! Aduhai generasi muda!

Terfikir di benak fikiran, andai saya boleh turut merasa kepahitan, perit jerih perjuangan 50 tahun dahulu, pasti saya akan lebih menghayati erti merdeka, pasti saya akan lebih menghargai merdeka ini! Tetapi tidak ada ‘andainya’ kerana hakikatnya saya lahir dalam suasana negara sudah merdeka.

Bersorak-sorai generasi merdeka menyambut merdeka, melaung ‘merdeka’, mengibar jalur gemilang, bergembira bergelak ketawa. Namun sebenarnya tiada apa yang dirasakan, tidak terkesan di hati, tidak berfikir menghayati.

Meskipun kita lahir dalam suasana sudah merdeka, merasa nikmat, tetapi itu bukan alas an untuk kita lalai dan tidak menghormati peruangan 50 tahun dahulu. Apakah kita telah khianat kepada perjuangan dahulu dengan merosakkan diri dan masyarakat, memundurkan dan mendoktrin, merosakkan minda. Apakah agaknya perasaan tokoh-tokoh perjuangan dahulu andainya melihat generasi pewaris mereka berkeadaan seperti ini?


Kita lalai dan lupa untuk bersyukur kepada yang memberi kemerdekaan ini, kerana kita sebenarnya terbelenggu jiwa, terjajah minda kepada nafsu dan syaitan. Suasana kebejatan akhlak, kehilangan jati diri, kekaburan agama dalam hati terlihat jelas sekali.


Generasi muda inilah, ya kitalah yang akan mencorakkan merdeka 50 tahun akan datang. Apakah merdeka yang akan datang lebih baik atau kita akan menyaksikan keruntuhan akhlak muda-mudi? Pejuang dahulu telah membuat pilihan untuk kita merasa merdeka seperti ini, kini tiba masa kita untuk membuat pilihan, merdeka bagaimanakah yang akan kita sediakan dan berikan kepada generasi mendatang?


Kulit tanpa isi tiada nilai, maka generasi muda sebagai isi yang akan membentuk imej negara. Bentuk generasi merdeka mendatang yang berkualiti dengan membentuk diri!

Ramadhan bakal mendatang, inilah peluang memerdekakan diri dari nafsu, dari noda-noda, menyucikan hati! Inilah merdeka yang sebenarnya, terhapus perhambaan kepada makhluk, nafsu, dunia. Mengabdi pada Tuhan, meski dijajah fizikal, namun jiwa tidak gentar menentang kerana perjuangan demi redha Allahu Ahad!

Zikir Beralun di Vientiane

Subhanallah,
Wa alhamdulillah,
Wa la ila ha illallah,
Wa allahu akbar,
Begitu gemanya, begitu alunnya,
‘met thom’ begini bunyinya,
‘pi ta’ hayati alunnya,
Zikir munajat meniti di bibir mereka
Diulang-ulang, disebut-sebut,
Khusyu’ menghayati,
Meskipun tidak mengerti,
Moga kekal zikir di hati,
Diberi hidayah ilahi,
Dengan zikir munajat penerang hati,
Dalam syahdu rintihan pohonan,


“Ya Tuhan, pertemukan aku dengan saudara segamaku,Aku ingin bertemu, beramah mesra dan belajar daripada mereka”

*met thom = semua ikut
pi ta = tutup mata

Merasa bertuhan

Tika diri diberi nafas,
Jauh di lubuk sanubari,
Terasa lompong di jiwa,
Tandus merasa diri bertuhan,

Apa erti aku hidup,
Apa erti aku beramal,
Nyawa sia-sia kerana dunia,
Mencari cinta Tuhan,
Mencari kasih Tuhan,
Apakah telah ditarik nikmat,
Cinta Agung dari hati?
Apakah kerana dunia mula menerobos jiwa?
Meminggir Tuhan yang harus tegar bertapak,
Di ruangan hati,

Melaksana suruhanNya hanya sekadar,
Tanpa merasa nikmat beramal,
Tanpa merasa diri bertuhan,


Anda pernah rasa nikmat beramal? Jauh sekali untuk diri ini mengapai nikmat itu. Terasa sedih benar di hati. Saya tidak tahu apakah pernah saya merasa khusyu’ beramal. Saya juga khuatir saya tidak pernah merasa diri bertuhan. Ya, saya mencari punca, mungkin silap hati, meminggir Tuhan, mencari dunia, tanpa sedar. Mengharung hidup tanpa iman didada. Melangkah setiap hari makin jauh dari Allah...

Tuesday, August 28, 2007

Ketahuilah olehmu...

Jika kau merasa lelah dan tak berdaya dari usaha yang sepertinya sia-sia.. Allah SWT tahu betapa keras engkau sudah berusaha.

Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih.. Allah SWT sudah menghitung airmatamu.

Jika kau pikir bahwa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu serasa berlalu begitu saja... Allah SWT sedang menunggu bersama denganmu.

Ketika kau merasa sendirian dan teman-temanmu terlalu sibuk untuk menelepon... Allah SWT selalu berada disampingmu.

Ketika kau pikir bahwa kau sudah mencoba segalanya dan tidak tahu hendak berbuat apa lagi... Allah SWT punya jawabannya.

Ketika segala sesuatu menjadi tidak masuk akal dan kau merasa tertekan... Allah SWT dapat menenangkanmu.

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan... Allah SWT sedang berbisik kepadamu.

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau merasa ingin mengucap syukur... Allah SWT telah memberkatimu.

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban... Allah SWT telah tersenyum padamu.

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi... Allah SWT sudah membuka matamu dan memanggilmu dengan namamu.

Ingat bahwa dimanapun kau atau kemanapun kau menghadap... Allah SWT TAHU
... .....

Apabila bermula satu hari

‘Allahu akbar! Allahu akbar!’ saat subuh menjelang, bergema deruan azan, gelombang takbir memecah ruang angkasa, membelah dingin subuh, menyelusup setiap celah, mencari pendengaran insan yang lena. Tiba saat muazin menyeru ‘assolatu khoirum minan naum! assolatu khoirum minan naum!’ bangunlah insan yang sedar amanah diri, insan yang tahu dan faham betapa penting dan baiknya solat berbanding lelap. Dalam gelap, ada yang lelap tanpa sedar, ada yang jaga tanpa sedar, ada yang bangun tanpa sedar, ada yang solat tanpa sedar.

Berjalan ke masjid dalam dingin dinihari, sujud merendah diri bersama mereka yang mencari redha Tuhan di pagi hari. Selesai solat subuh berjemaah, ucapkanlah dan dengarkanlah

“sesungguhnya kami terjaga (di pagi hari) dengan (kesedaran bahawa) kerajaan (bumi dan segala isinya) ini seluruhnya milik Allah, Dan segala puji bagi Allah, tiada sekutu bagi-Nya, tiada Tuhan selain Dia dan kepada-Nya kami akan dibangkitkan“

“kami terjaga dalam fitrah Islam, dan kalimat ikhlas dan dalam agama nabi kami, Muhammad saw, dan dalam ajaran bapa kami Ibrahim yang lurus sedang dia bukan seorang musyrik“

Naiklah matahari mengikut sunnatullah, tidak lambat, tidak cepat, tepat, memancar sinar terang bersama nur, memberi kemudahan, bagi yang bersyukur. Namun indah sinar mengganggu bagi yang lalai dan alpa, tanpa sedar bangkitnya di tengah rezeki melimpah.

Bersedekah dan beramal insan, bekerja penuh amanah, menjadi ibadah. Moga hari ini lebih baik dan barakah dari semalam. Hidup hari ini perlu penuh keihklasan dan tekad, ada tujuan yang perlu dilaksanakan. Sedang yang lain khianat, mengejar dunia, hari ini lebih buruk dari semalam. Hidup hari ini terumbang-ambing, tidak tahu mengapa hidup, tanpa sedar usia sia-sia.

Berlalu hari hingga tiba saat lenanya kembali. Ada yang masih lalai dan berterusan tenggelam lemas dengan kemaksiatan dan kezaliman ketika muslimin berdoa dan berzikir sebelum menutup mata untuk berehat seketika atau selamanya.

Apakah hari ini kita terjaga dalam kenikmatan iman dan Islam dan akhiri dengan redha Tuhan, setiap saat penuh amal? Atau kita bangkit hari ini dengan keingkaran dan kekufuran dan diakhiri dengan murka Tuhan, setiap saat penuh dosa?

Sunday, August 5, 2007

Menanti Ramadhan

Tidak lama lagi Ramadhan akan kita hadapi. Timbul di benak fikiran, apakah yang akan aku fikirkan dan utamakan? Persiapan untuk raya? Balik kampung? Masa untuk berniaga? Apakah aku benar-benar telah bersedia menghadapi Ramadhan? Apakah aku benar-benar tekad membersihkan diri? Layakkah aku berhari raya dalam erti kata sebenar andai sebulan puasa hanya sekadar lapar dan dahaga?

Berlalu Ramadhan, hati masih penuh noda, hitam legam dengan dosa. Apakah bagiku Ramadhan kali ini lebih teruk dari yang lepas, sama saja atau lebih baik? Apakah aku mahu dan berpeluang bermunajat di malam yang lebih baik dari seribu bulan, Laillatul Qadar? Mampukah aku istiqamah membaca dan tadabbur isi Kalamullah, al-Quran?

Terbentukkah dan terdidikkah akhlak mulia dalam diri ku sepanjang sebulan? Andai aku masih hidup akhir ramadhan, apakah aku akan berasa sedih kerana risau tidak berpeluang bertemu lagi Ramadhan atau aku akan gembira berhari raya sedangkan aku tidak ‘kembali kepada fitrah’ (aidil fitri) lalu lenyap segala azam dan hasil didikan sebulan? Apakah puasa dan amalku semasa Ramadhan akan memberi kesan pada hidupku yang bakal dilalui?

Untuk semua ini, apakah persiapan ku? Banyak lagi persoalan, namun yang penting jawapannya perlu disahkan dengan tindakan. Berakhir monolog hati dengan lelehan air mata tanpa saya sedar...

Kesibukan Dunia

Permulaan bulan Ogos agak huru hara bagi saya. Kesibukan dunia dan kelalaian kepada Tuhan. Perlu kembali kepada jalan yang benar!

"Ya Allah ya Tuhanku, letakkanlah dunia di dalam genggaman tanganku... jangan biarkan dunia melekat di hatiku..."
There was an error in this gadget