Sunday, October 31, 2010

M. A. R. A. H


Imam Al-Ghazali kata marah itu sebenarnya ialah secebis api yang bersumber dari api Allah yang bernyala-nyala, yang panasnya naik ke pangkal hati, dan api itu bersemadi pula di dalam lubuk hati hingga berbara kemudian diselaputi abunya. Dalam kitab bimbingan Mukminin dituliskan, diriwayatkan, ada seorang telah mendatangi Rasulullah s.a.w sambil memohon supaya baginda mewasiatkan sesuatu yang pendek dan sedikit sahaja. Maka baginda bersabda kepadanya: Jangan marah! Diulangi permintaannya lagi, maka baginda bersabda sekali lagi: Jangan marah!

Iman Ghazali membahagikan marah (anger faculty) kepada tiga kategori:

1. Ketiadaan sifat marah / (BM) Pengecut / (BI) Cowardice / (BA) Jubn

2. Kelampauan sifat marah / (BM) Semberono / (BI) Recklessness / (BA) Tahawwur

3. Pertengahan antara marah dan tidak marah / (BM) Berani / (BI) Courage / (BA) Shaja’ah

Ulasan terus kepada yang ketiga, iaitu berani. Prof Hamka kata dalam buku Peribadi, peribadi yang berani, iaitu yang sanggup menghadapi segala kesulitan atau bahaya, dengan tidak kehilangan akal. Berani yang sebenar ialah pada berani menempuh hidupnya. Kesusahan tidak dapat dielakkan, hanya dapat ditempuh dengan hati yang tabah. Pada saat bertemu kesulitan, ketika itulah dapat dilihat mana yang berani mana yang penakut. Selama tampang keberanian masih ada dalam jiwa suatu bangsa, maka betapa juapun besarnya kesulitan yang ditempuhnya, percayalah! Keberanian itu adalah keteguhan, ketabahan.

Dalam bahasa arab, berani itu disebut sebagai Shaja’ah. Asal dari perkataan syaja’ – Syim. Jim. ‘ain. Jika ditambah huruf ta, menjadi - ta. syim. Jim. a’in (tasyaja’) - sokong menyokong. Jika dieja, syim. Alif. Jim. Ain. (syajaa’a) – saling memberi semangat. Syim. Jim. Alif. Ain. – yang berani. Lelaki yang berani dieja – syim. Jim. Alif. Ain. (syija’ / syaji’). Maka pengertian berani dalam bahasa arab turut berkait dengan kekuatan sokongan dan semangat. Sokongan dan semangat pada diri. Sokongan dan juga semangat pada orang lain.

Bahasa inggeris menggunakan perkataan courage yang dijelaskan sebagai “the ability to do something that frightens one; bravery”, kemampuan melakukan sesuatu yang ditakuti seseorang atau “strength in the face of pain or grief”, kekuatan dalam kesakitan atau kesedihan. Asal perkataan courage dari “Middle English (denoting the heart, as the seat of feelings): from Old French corage, from Latin cor 'heart'”, melambangkan hati. Oleh itu, berani melambangkan kekuatan hati menghadapi ketakutannya, kegelisahan, kegundahan. Keupayaan hati berdepan masa depan yang tidak diketahui.

Orang yang kelampauan marah, hatinya tak kuat. Semberono, melulu, tak fikir. Egonya pada saat marah itu sangat tinggi. Pada saat itu merasa dia yang paling betul. Yang lain semua tak kena. Menghilangkan sokongan terhadap diri dan menghapuskan semangat orang lain. Mukanya jadi buruk, menakutkan. Cakapnya jadi tak betul, bahasanya kasar, hikmahnya hilang.

Prof. Hamka kata lagi, tanda berani ialah sikap tenang walaupun bagaimana hebatnya yang dihadapi. Tidak gugup. Beliau juga menulis, di dalam memilih suatu pendirian, pun kita tidak perlu takut dibenci orang (maknanya berani dibenci). Sebab hal itu (pendirian) adalah berdasarkan pandangan dan penyelidikan kita. Kita pun bias mengubahnya, kalau datang alas an yang kuat membantah pendirian kita. Kalau kita telah berani menentukan pendirian, mengapa kita tidak akan berani mengubah pendirian itu? Prof. Hamka membuat satu pertanyaan, beranikah engkau mengenepikan kepentingan sendiri, hal sendiri untuk mengabdi pada suatu kebenaran?

Tips meredakan hati yang sedang marah

1. Ubah Posisi diri. Rasulullah SAW bersabda: “Apabila salah seorang di antara kamu marah, dan ketika itu ia dalam kedudukan berdiri, maka hendaklah ia duduk. Kerana hal itu akan menghilangkan marahnya. Dan kalau tidak, maka hendaklah ia berbaring.” (Riwayat Muslim)

2. Berwuduk. Api terpadam dengan air. Rasulullah SAW bersabda: “Marah itu datangnya daripada syaitan, dan syaitan itu diciptakan daripada api, sedangkan api itu hanya dipadamkan dengan air. Oleh itu apabila salah seorang di antara kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk” (Hadis Riwayat Abi Daud) .

3. Minum air. Sejukkan badan dan hati.

4. Mendiamkan diri ketika marah kerana diam itu memberi ruang dan masa pada diri untuk tenang dan berfikir.

5. Berlindung kepada Allah daripada syaitan. Baca doa “Aku berlindung dengan Allah dari syaitan yang direjam”. Syaitan dicipta dari api, padamkan nyalaan hasutan dengan zikrullah.

6. Meluahkan perasaan dan masalah dalam keadaan masa dan tempat sesuai.

7. Berfikiran positif.

8. Belajar menyampaikan kemarahan secara positif dan terhormat; mengelakkan daripada memekik atau bertindak garang.

9. Bawa bertenang seperti menarik nafas. Ambil masa, kerana masa itu adalah untuk berfikir. Phunsukh Wangdu kata sebut, “All is well”.

10. Senyum kerana senyuman mampu meredakan tekanan.

Dalam web http://www.mayoclinic.com pun ada 10 cara. Antaranya bersenam dan baca buku!
Ada satu lagi cara, yang menggabungkan perubahan posisi, air, diam, ketenangan, doa perlindungan, zikrullah… itulah SOLAT!

Jadi tak usah marah. Tenang saja ya wahai Ridhwan!

(Dalam keutamaan diri sendiri mengawal marah, ingin sekali pada saat ‘losing temper’ ada bantuan yang berani menyuruh bersabar, suruh duduk atau baring, nasihat supaya berwuduk atau solat atau suruh diam. Ada yang berani berdepan si ‘recklessman’, kerana tidak mahu kebenaran diketepikan atas sebab ketakutan pada si “recklessman”. Kebenaran itu bukan hanya pada fakta atau kesahihan, tapi kebaikan atau kesejahteraan itu juga adalah kebenaran)

Saturday, October 30, 2010

Mikrofon dan Pembesar Suara


Aku jaga pada pagi ini Ya Allah, dengan kesedaran bahawa kerajaan ini berada di tanganMu. Segala puji bagi Allah. Tiada sekutu bagiNya. Tiada Tuhan melainkan Dia dan kepadaNya kami akan dihimpunkan.

Aku dijagakan olehNya dengan lantunan azan dari pembesar suara,

“Allahu akbar! Allahu akbar!”

lalu disusuli dengan panggilan lembut teman sebilik, “Wan… Wan… Bangun”

dengan kudrat yang diberikanNya, kaki melangkah untuk membersihkan diri dan berwudu’. Jasad dibawa ke musolla. Solatlah insan dalam barisan saf-saf yang lurus, tunduk dan sujud pada Pencipta. Usai solat masing-masing berzikir, dan hadir seorang teman ke hadapan mengambil mikrofon dari imam untuk menyampaikan tazkirah.

“Assalamu alaikum, my respected brother, we are in the middle of exam period. For this, many students are worry whether they fail or pass the exam”.

Lalu teman itu mengkhabarkan satu cerita dari sirah dan dibacakan satu ayat Quran mengaitkan dengan yakin dan usah risau.

“We don’t have to worry for the exam. The exam of UIA can be repeated, but one thing to ponder, can we repeat the exam of Allah to us?”

Kemudian peringatan disambung dengan satu kisah di perang Khandak. Kali ini isinya berkenaan kecintaan kepada Rasulullah.

“Abu Bakr, love phophet s.a.w. . We as a muslim should cherish our love to Rasulullah and follow the sunnah”. Disambung lagi beberapa ayat oleh teman ini dan diakhiri dengan tasbih kifarah setelah selesai tazkirah. Lalu dia duduk bersebelahan imam sambil jamaah bersurai kembali ke bilik masing-masing.

Dalam hati terdetik, Alhamdulillah, hari ini ada peringatan tentang “La tahzan, innAllaha ma’ana” dan “hubbu al-rasulullah s.a.w”. Sejauh mana kita ini bergantung kepada Allah dan sejauh mana kecintaan kita kepada Rasulullah s.aw.. Hari ini niatnya mahu baca ma’thurat sehingga selesai di musolla. Tiba-tiba datang seorang lelaki duduk bertemu dengan teman yang memberi tazkirah.

“Who give the speech?”

“I gave”. Perbualan seterusnya sama-samar yang kemudiannya menjadi rancak kerana disambut oleh seorang lagi teman .

“Why are you using the microfon?”

Pokok perbualan itu adalah mengenai pembesar suara dan mikrofon.

“You are forcing other to hear it”

Lalu dibalas, itu adalah untuk tujuan dakwah, maslahah. Azan dialunkan untuk panggilan mendirikan solat. Sistem itu diminta oleh majoriti penghuni mahallah. Sistem siaraya itu untuk tujuan Azan, iqamah, bacaan quran dan tazkirah. Ia adalah sunnah.

“What? What sunnah? Why do you have to use it?”.

“It is a culture. It has been used all over the world”.

“This is not sunnah”.

“It is use for only 15 minutes brother. ….. ” panjang lagi hujah balas kepada lelaki itu. Hebat perbahasannya kerana disertai oleh beberapa lagi orang di musolla yang tidak tahan mendengar hujah lelaki itu. Ini perlu dipertahankan! Itu barangkali yang terdetik di hati mereka. Pendek ceritanya, lelaki itu tidak setuju penggunaan sistem siaraya untuk tujuan Azan, iqamah, tazkirah dan bacaan Quran kerana ia mengganggu “privacy”. Peristiwa ini seperti yang pernah terjadi suatu ketika dahulu di bumi Malaysia. Masih ingat?

Hari ini Allah hendak ajar sesuatu dan aku hendak kongsi cerita ini dengan kalian, wahai rakan-rakan. Apa yang boleh dipelajari? Apa hujah dan pendirian rakan-rakan? Bagaimana perkaitan isi tazkirah, pergantungan kepada Allah dan kecintaan kepada Nabi Muhammad s.a.w, dengan peristiwa ini? Apa dan bagaimana akhlak kita?

Saturday, October 23, 2010

Satu Bahagi Kosong

Satu
bahagi
kosong
sama
dengan
apa?
jawapannya
bukan 8 yang tergolek
tapi
infinitiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
Ary Ginanjar guna
konsep satu bahagi kosong
dalam ESQfikir punya fikir
kenapa epal jatuh ke bawah?
Isaac Newton kata
F
sama dengan
G darab
m1 darab
m2
bahagi r kuasa dua

Albert Einstein
dalam Annus Mirabilis papers
adakah inersia sesuatu jasad
bergantung kepada tenaga yang dikandungnya?
E sama dengan
m darab
c kuasa dua

uh, ah, eh
pening-pening
tenang...
fikir baik-baik
faham?
tak faham?

cuba layan ni
http://satubahagikosong.blogspot.com

Friday, October 22, 2010

Si jim. alif. ha bulat. ya. lam,

Si jim. alif. ha bulat. ya. lam,

Tidak kenal rupa,

Semua yang lain salah belaka,

Disangka benar, rupanya onar

Mahu berkuasa, retorik semata

Impaknya musnah segala,

Antara dua mudarat,

Rupanya si jahil lebih berkarat


Si jim. alif. ha bulat. ya. lam,

Memaki hamun, menghambur kata,

Tidak kira dosa, kononnya pahala,

Ini apa? Tukar semua, tidak ada makna,

Angkuh mendabik dada,

Walhal aib sendiri terbuka


Si jim. alif. ha bulat. ya. lam,

Celaru kepala,

Bersembunyi disebalik agama,

Berselindung disebalik kata-kata,

Mereka mengangguk kepala,

Dia guna Ruang Media

Dan Ringgit Malays111a

Rosak Masyarakat,

Kononnya citra Rasa Muslim... ah!


Gembiralah hati suka ria,

Lampu hijau sudah menyala,

Jalanlah... sebelum merah pula tiba,


Si jim. alif. ha bulat. ya. lam,

Mengundang murka yang Esa,

juga benci manusia,

sesal, sesal...

Ah! Si jim. alif. ha bulat. ya. lam, ini lupa,

Dia ada pencipta,

(Ilusi yang mereka cipta, tipu saja. Yang benar ditidakkan! Nampak ke? Ke masih tidak nampak? Apa nak buat dan nak buat apa?)

(Cik, cik, apa yang cik faham? Betul ke apa yang cik faham ni? Cuba faham, usaha faham. Buat-buat tak faham?)

Ah, monolog! Sinisnya.... siapa? aku ke? Lurus dan bengkok...

Sunday, October 17, 2010

Kita Hidup Dengan Apa Yang Kita Faham

Maha Suci Tuhan, Selawat atas Nabi Muhammad s.a.w. Allah dan rasul lebih mengetahui. tak perlu tulis panjang. terus baca ISLAMOPHOBIA MUSLIM oleh Ust. Pahrol.


Kita hidup dengan apa yang kita faham,
Salah fahamnya, salah hidupnya,
Apa yang difaham?
Apa yang dihidup?

Faham, buiat-buat tak faham,
Tak faham, buat-buat faham
Faham, betul-betul faham
Tak faham, tak faham-faham

Faham hidup,
Hidup faham,

There was an error in this gadget