Wednesday, September 30, 2009

Majlis Jamuan Aidilfitri WADAH, ABIM, PKPIM & AGENSI

Undangan
Majlis Jamuan Aidilfitri 1430 H
WADAH, ABIM, PKPIM & AGENSI
Dengan Kerjasama
Masjid Negara

Presiden & Ahli Jawatankuasa Kerja Pusat
Pengerusi & Lembaga Pengarah
dengan hormatnya mengundang

PIMPINAN DAN SELURUH AHLI PKPIM DARI KAMPUS & BGN


menghadiri
Majlis Jamuan Aidilfitri 1430 H


Tempat & Tarikh:
DEWAN SYARAHAN MASJID NEGARA
JALAN PERDANA KUALA LUMPUR
KHAMIS, 1 OKTOBER 2009 / 12 SYAWAL 1430H,
JAM 11:30 PAGI – 4:00 PETANG

Sunday, September 20, 2009

Apabila

Apabila diri dikhianati,
Apabila diri dimalukan oleh musuh jenama teman,
sakitnya hati, peritnya jiwa,
Allah ada, Allah ada, Allah bersama,

Sirna aku, pergilah aku bersama salahku,
Biar dipalit padaku, itu silapku, itu nodaku,
Salahku denganmu, dosaku dengan manusia,
hanya kau yang bisa, memaafkan,
aku layak menerima malu itu,
aku layak menerima marahmu,
biarpun dihadapan manusia,
tidak sanggupku dihadapan Tuhan,
tidak sanggup…
bagaimana harus aku berhadapan dengan Tuhan?
Ya Allah, Aku tidak tahu, tidak tahu apa lagi…
Aku berada dalam tidak tahu,
Luahan dan perasaan,
Apa terbuku, apa terpendam,
Ya Allah aku redha, aku redha,
Ya Allah aku akui, aku akui,
Tiada lagi mampu mengungkap
Cumalah, aku akui, lemahnya aku,
Silapnya aku, dosaku, dangkalnya aku,
Redha, aku redha, apa diatur olehMu,
Apa jua yang kau putus,
Diamlah aku dari banyak bicara,
Diamlah aku dari tindakan, diamlah…
Tunduk mengakui…

Friday, September 18, 2009

Kawalan Ilusi

Malam itu, saya sempat berbual dengan seorang teman. Berbincang tentang gerak kerja, kekuatan, keyakinan dan kepercayaan.

Saya: Kita ada badan gabungan yang setiapnya berbeza. Jadi kena bijak mengatur untuk setiapnya dan memanfaatkan yg sedia ada.

Dia: Baik. Saya yakin dengan kebolehan dan kelebihan awak. Saya jenis terbuka tidak
rigid sangat. Suka bincang.

Saya: Ada satu cerita. Saya nak ambil kata-kata dalam cerita tu.

Dia: Baik, apa dia?

Saya: Dari drama Band of Brothers, berbunyi begini. I cherish the memories of a question my grandson asked me the other day, when he said “Grandpa, were you a hero in the war?” grandpa said “no, but I served in a company of heroes”. I, serve in a company of mujahid! Company of leaders! Company of fighters!

(Saya berkata begitu bertujuan bagi mengimbangi kata pujiannya tadi)

Dia: So at the same time, you are also one of the heroes too.

Saya: Begitu juga awak.

Dia: Ya, semestinya saya dan Yi juga.

(Ah, lain pula jadinya… he he he. Kami bertiga berbakti dalam satu badan dan bidang tugas yang sama)

Dia: Erm… nak tanya sedikit boleh?

Saya: Ya, silakan.

Dia: Awak, Jak dan Bu ada bincang apa-apa pasal masa depan organisasi ni tak?

Saya: Ada, dengan Jak. Dengan Bu tak mendalam.

Dia: Apa yang dibincangkan?

Saya: Salah satunya zakat setahun. Ada satu lagi tapi biar Jak yang cerita sendiri. Yang lain dalam perbincangan lagi.

Dia: Kenapa mesti Jak? awak pun boleh cerita kan?

(Uh, nampaknya dia mahu tahu juga. Sebenarnya Jak lebih tahu hal yang satu lagi kerana itu saya buat ayat mengelak. Salah faham susah nanti)

Saya: Sekarang saya tengah siapkan pelan "hala tuju dan masa depan organisasi"

Dia: Wah..hebat bunyinya tu!

Saya: Bunyi memang hebat, nak laksana kita kena wujudkan company of heroes.

(Seperti biasa cakap memang senang. Teringat usrah bersama seorang abang. Dia pesan “Cakap memang senang, jadi banyaklah bekerja”)

Dia: Ha ha ha.. tau tak apa. Organisasi ni tukar nama kepada “Company of Heroes” pun Ok.

(Tersenyum saya bersendirian. Teman saya ini ada hal yang tersimpan dalam hatinya. Sepertinya hendak diluah)

Dia: Hai, apalah nak jadi dengan organisasi ni. Dah tiada orang.

Saya: Kan awak ada.

Dia: Memang lah ada tapi berapa kerat saja. Ni pun dah kena 'kerat'. Huhu

Saya: Inilah yang dipanggil “Illusion of control”. Tahu tak apa tu?

(Terima Kasih kepada abang Noryzal dan Kungfu Panda)

Dia: Tak tahu, mohon dijelaskan.

Saya: Bahasa mudah persepsi. Tapi lebih tepat paradigma yang mengawal. Perang Badar adalah contoh terbaik. Apa ada pada perang Badar?

Dia: Tentera sedikit tapi boleh menang.

Saya: Ya tapi sunnah alam selalunya sedikit memang akan kalah.

Dia: Tentera-tentera tu menang sebab punya iman yang sangat tinggi. Tak setara dengan kita ni. Jauh sangat nak capai.

Saya: Itu contoh untuk diikuti. Untuk diambil pelajaran dan pengajaran. Kalau tak ada contoh nak sandar pada apa? Nak jadikan apa sebagai kayu ukur? Itulh kayu ukurnya. Kalau tak tentu Allah tak datangkan contoh tu kerana pengajarannya kebergantungan dan keimanan pada Allah. Yang sukarnya ialah menyakini kudrat dan iradah Tuhan. Tapi tak mustahil atas kuasa Dia kan? Kita kata kita tak mampu tu ada sebabnya

Dia: Masalah utama bukan keyakinan sekarang ni. Keyakinan tu mesti ada tapi kekuatan atau kapasiti tu yang menyebabkan tak kukuh.

Saya: Jadi apa masalahnya sebenarnya? Kerana apa kita kata begitu? Kerana apa kekuatan tidak kukuh?

Dia: Salah satu orang-orangnya. Selain kekuatan dalaman (rohani) banyak lagi.

Saya: Diri kita pula bagaimana? Kuncinya dah ada pun. Tak mengapa. (Saya tidak mahu memaksa. Membiarkan dia berfikir sendiri lebih baik)

Dia: Tengah mencari kunci yang betul.

Saya: Kita pun salah satu dari "orang-orangnya" tadi.

Dia: Hmm..ya.

Saya: Nak mendapat ruhani kena mujahadah kan? Nak dapat taqwa dan iman pun kena mujahadah.

Dia: Emm…

(Nampaknya dia lebih banyak diam kali ini)

Saya: Moga dapat kuncinya.

(Perbualan malam itu diakhiri dengan doa)

“Ya Allah moga apa yg aku nukilkan ini adalah yg benar, tidak menghadirkan dosa dan murkaMu. Salam mujahadah”

Pandangan Alam

Suatu malam, sewaktu mencari bahan di internet, pop up yahoo messenger muncul…

Dia: Salam, kenapa tak tidur lagi?

Saya: Awak pula kenapa tak tidur lagi?

Dia: Tak menjawab soalan. Saya nak selesaikan untuk esok. Ada aktiviti. Tak selesai-selesai lagi.

(Teman yang ini seorang yang aktif beraktiviti)

Saya: Sama alasan dengan awak. Ada kerja yang perlu diselesaikan.

Dia: Kacau ke? Sambung la buat kerja.

(Kalau dah bertanya begitu, ada lah bendanya tu…)

Saya: Tidak juga.

Dia: Tanya sedikit boleh?

Saya: Ya, silakan.

Dia: Awak tak suka perempuan letak gambar dalam friendster kan?

Saya: Ya saya.

(Pertanyaan yang membuat saya terkedu sebentar)

Dia: Saya pernah terbaca bulletin awak papar di friendster. Ermm… nak tanya. Nak mintak pandangan sebenarnya sebab saya kan letak gambar aktiviti banyak dalam tu kan. Ermm. pandangan seorang lelaki la, kalau macam tu tak boleh juga ke? Tak tahu…

(Boleh rujuk paparan buletin friendster saya)

Saya: Kita tukar dari pandangan seorang lelaki kepada sudut pandang Islam. Itu yg seharusnya.

(huh, bagaimana agaknya ya jika beri pandangan dari seorang lelaki? Barangkali huraiannya berbeza)

Dia: Sebenarnya, saya letak di situ senang kawan-kawan nak ambil, dan kalau nak masukkan dalam blog persatuan macam lembab sikit.. sebab itu perlu dimuat naik di situ dulu. Lagi pun, biar orang tengok, orang tertarik. Entah la, saya dalam dilema juga sebenarnya. Takut jadi fitnah.

(Teman ini memberi justifikasi dalam kerisauannya. Tentang fitnah berapa ramai yang peduli? Jika tidak pada diri, pada orang lain. Lebih teruk pada Islam itu sendiri)

Saya: Sebab itu dalam paparan itu saya tanya sebab mengapa kita papar gambar-gambar kita.

Dia: Hmm, entah. Saya risau juga.

Saya: Kerana itu perlu tengok sudut pandang Islam. Atas tujuan kegunaan persatuan tiada masalah.

(Atas tujuan yang dibenarkan syarak. Saya kira saudara saudari lebih tahu berbanding saya)

Dia: Tapi macam banyak pula. Hmm, tak apalah, nanti pandailah saya buang yang mana tak berkenaan.

Saya: Tidak apa, dalam friendster tu saya cuma bertanya kerana saya pun bukanlah reti sangat.

(Ilmu cetek, tidak berani mengulas panjang)

Dia: Baik… apa pun, terima kasih ya.

Saya: Sama-sama saling mengingati. It is good to have such concerns. Kita ini berada dalam suasana gelombang ketidakpedulian. The society are not functioning as it should be. Such concern is weird. Dagang atau asing.

(Ketidakpedulian cuma sebahagian kecil dari bahagian hal utamanya)

Dia: Dagang? Pada pendapat awak, apa yang menyebabkan gelombang ketidakpedulian itu ada?

Saya: Pelbagai perkara.

Dia: Antaranya?

Saya: Serangan pemikiran. Pada masa ini siapakah yang membentuk pandangan alam kita (worldview)?

Dia: Maksudnya? Err, banyak kot. Kawan-kawan, media. Entah.

Saya: Ya banyak. Kawan-kawan, media itu adalah antara medium atau faktor membentuk pandangan. Sumber yang mencipta pandangan alam itu yang perlu kita tahu. Contoh, hantu. Filem seram. Pontianak, macam-macam nama hantu. Cerita-cerita hantu.

(Banyak contoh lain, tapi contoh ini yang terfikir)

Dia: Haa. Ya. Selepas itu? Oh, maksudnya? Apa yang nak dibuktikan?

(Bertalu-talu pertanyaan. Teman ini bersemangat ingin tahu lanjut)

Saya: Tidak lain dan tidak bukan memberi gambaran hantu menakutkan, ghost are frightening. Boleh mencederakan manusia, membunuh. Ini adalah salah. Mengapa?

Dia: Sebab hantu mana boleh bunuh orang, kan?

Saya: Betul. Ada penjelasannya. Pertama, kita mesti ada ilmu tentang jin dan syaitan. Kedua, kita kena tahu kedudukan manusia, jin dan syaitan. Ketiga, aqidah kita pada Tuhan.

(Hantu nama panggilan oleh orang Melayu. Tapi pandangan alam hantu itu menakutkan, jadi pada saya penggunaan hantu tidak sesuai dalam memberi pendidikan tentang makhluk ghaib. Guna istilah yang ada dalam Quran lebih tepat)

Dia: Ha, betul…Saya bersetuju.

Saya: Cerita-cerita seperti itu memberi gambaran yang salah kepada kita tentang jin dan syaitan. Jadi siapa sebenarnya yang memberi ilmu tentang jin dan syaitan pada adik-adik, anak-anak, kawan-kawan, masyarakat kita?

Dia: Betul-betul. Tambahan sekarang banyak sangat cerita-cerita mengarut tentang hantu.

Saya: Tanya pada adik-adik, kawan-kawan, jin dan syaitan tu sebenarnya bagaimana dan apa?

Dia: Anak saudara saya jawab, jin and syaitan tu hantu.

Saya: Itulah yang saya maksudkan. Pendidikan yang salah. Dalam al-Quran banyak diceritakan tentang jin dan syaitan. Apa yang ada dalam Quran itu yang perlu kita sampaikan pada mereka.

(Dari asal kejadian jin dan syaitan, keingkaran hinggalah ke matlamat menyesatkan manusia. Dari ingatan Allah hinggalah cara menghalang hasutan jin dan syaitan. Inilah yang kita terlupakan untuk mendidik anak-anak kita)

Dia: Apa pendapat awak pula, bila media mendakwa, masyarakat lah yang kena pandai pilih cerita yang ditonton. Macam mana?

Saya: Semua harus main peranan. Kita kena ingat Islam menyeluruh. Jadi media ada peranan dalam memberi maklumat yang benar. Jika hanya membiarkan masyarakat memilih, bagaimana kita nak pastikan mereka pilih yang benar?

Dia: Hmm, susahkan bila manusia dah bersifat nafsi-nafsi ni.

Saya: Itu point kepada gelombang ketidakpedulian tadi.

Dia: Hmm, faham sekarang.

Saya: Gelombang yang memberi kesan dalam banyak hal dalam hidup kita. Insya Allah, mungkin di waktu lain kita berkongsi hal lain. Gelombang zionism.

(Individualistik adalah kesan dari serangan Zionisme itu sendiri dengan menghadirkan penyakit al-wahn dalam hati umat Islam. Cinta dunia dan takut mati)

Dia: Boleh-boleh. Saya suka orang berkongsi cerita macam ni dengan saya, tak buang masa.

Saya: Kita sama-sama kongsi cerita, kan? Kalau awak ada sebiji epal, saya pun ada sebiji epal kita tukar, masih setiap orang dapat satu tapi kalau awak ada satu ilmu, saya pun ada satu, kita kongsi masing-masing dapat dua kan?

(Terima kasih kepada a.k.u kerana majukan mesej tentang epal ni (^,^))

Dia: Nasib baik epal, kalau durian, semua awak dapat.

(Ai, terkena pula pada akhir-akhir perbualan… durian memang sedap!)
There was an error in this gadget