Friday, September 18, 2009

Kawalan Ilusi

Malam itu, saya sempat berbual dengan seorang teman. Berbincang tentang gerak kerja, kekuatan, keyakinan dan kepercayaan.

Saya: Kita ada badan gabungan yang setiapnya berbeza. Jadi kena bijak mengatur untuk setiapnya dan memanfaatkan yg sedia ada.

Dia: Baik. Saya yakin dengan kebolehan dan kelebihan awak. Saya jenis terbuka tidak
rigid sangat. Suka bincang.

Saya: Ada satu cerita. Saya nak ambil kata-kata dalam cerita tu.

Dia: Baik, apa dia?

Saya: Dari drama Band of Brothers, berbunyi begini. I cherish the memories of a question my grandson asked me the other day, when he said “Grandpa, were you a hero in the war?” grandpa said “no, but I served in a company of heroes”. I, serve in a company of mujahid! Company of leaders! Company of fighters!

(Saya berkata begitu bertujuan bagi mengimbangi kata pujiannya tadi)

Dia: So at the same time, you are also one of the heroes too.

Saya: Begitu juga awak.

Dia: Ya, semestinya saya dan Yi juga.

(Ah, lain pula jadinya… he he he. Kami bertiga berbakti dalam satu badan dan bidang tugas yang sama)

Dia: Erm… nak tanya sedikit boleh?

Saya: Ya, silakan.

Dia: Awak, Jak dan Bu ada bincang apa-apa pasal masa depan organisasi ni tak?

Saya: Ada, dengan Jak. Dengan Bu tak mendalam.

Dia: Apa yang dibincangkan?

Saya: Salah satunya zakat setahun. Ada satu lagi tapi biar Jak yang cerita sendiri. Yang lain dalam perbincangan lagi.

Dia: Kenapa mesti Jak? awak pun boleh cerita kan?

(Uh, nampaknya dia mahu tahu juga. Sebenarnya Jak lebih tahu hal yang satu lagi kerana itu saya buat ayat mengelak. Salah faham susah nanti)

Saya: Sekarang saya tengah siapkan pelan "hala tuju dan masa depan organisasi"

Dia: Wah..hebat bunyinya tu!

Saya: Bunyi memang hebat, nak laksana kita kena wujudkan company of heroes.

(Seperti biasa cakap memang senang. Teringat usrah bersama seorang abang. Dia pesan “Cakap memang senang, jadi banyaklah bekerja”)

Dia: Ha ha ha.. tau tak apa. Organisasi ni tukar nama kepada “Company of Heroes” pun Ok.

(Tersenyum saya bersendirian. Teman saya ini ada hal yang tersimpan dalam hatinya. Sepertinya hendak diluah)

Dia: Hai, apalah nak jadi dengan organisasi ni. Dah tiada orang.

Saya: Kan awak ada.

Dia: Memang lah ada tapi berapa kerat saja. Ni pun dah kena 'kerat'. Huhu

Saya: Inilah yang dipanggil “Illusion of control”. Tahu tak apa tu?

(Terima Kasih kepada abang Noryzal dan Kungfu Panda)

Dia: Tak tahu, mohon dijelaskan.

Saya: Bahasa mudah persepsi. Tapi lebih tepat paradigma yang mengawal. Perang Badar adalah contoh terbaik. Apa ada pada perang Badar?

Dia: Tentera sedikit tapi boleh menang.

Saya: Ya tapi sunnah alam selalunya sedikit memang akan kalah.

Dia: Tentera-tentera tu menang sebab punya iman yang sangat tinggi. Tak setara dengan kita ni. Jauh sangat nak capai.

Saya: Itu contoh untuk diikuti. Untuk diambil pelajaran dan pengajaran. Kalau tak ada contoh nak sandar pada apa? Nak jadikan apa sebagai kayu ukur? Itulh kayu ukurnya. Kalau tak tentu Allah tak datangkan contoh tu kerana pengajarannya kebergantungan dan keimanan pada Allah. Yang sukarnya ialah menyakini kudrat dan iradah Tuhan. Tapi tak mustahil atas kuasa Dia kan? Kita kata kita tak mampu tu ada sebabnya

Dia: Masalah utama bukan keyakinan sekarang ni. Keyakinan tu mesti ada tapi kekuatan atau kapasiti tu yang menyebabkan tak kukuh.

Saya: Jadi apa masalahnya sebenarnya? Kerana apa kita kata begitu? Kerana apa kekuatan tidak kukuh?

Dia: Salah satu orang-orangnya. Selain kekuatan dalaman (rohani) banyak lagi.

Saya: Diri kita pula bagaimana? Kuncinya dah ada pun. Tak mengapa. (Saya tidak mahu memaksa. Membiarkan dia berfikir sendiri lebih baik)

Dia: Tengah mencari kunci yang betul.

Saya: Kita pun salah satu dari "orang-orangnya" tadi.

Dia: Hmm..ya.

Saya: Nak mendapat ruhani kena mujahadah kan? Nak dapat taqwa dan iman pun kena mujahadah.

Dia: Emm…

(Nampaknya dia lebih banyak diam kali ini)

Saya: Moga dapat kuncinya.

(Perbualan malam itu diakhiri dengan doa)

“Ya Allah moga apa yg aku nukilkan ini adalah yg benar, tidak menghadirkan dosa dan murkaMu. Salam mujahadah”

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget