Thursday, August 20, 2009

Harus Aku Meraikanmu

Tidak akan aku berasa bosan dengan sikapmu,
Kerana itulah kau,
itulah diri yang dicipta Tuhan mengikut kehendakNya,
siapalah aku mahu kau menjadi seperti apa ku mahu,
kehebatan itu adalah apabila,
aku reda sebagaimana kau sedia ada,
maka aku meraikannya,
apalah warna warninya,
andai kita semua sama sahaja,
kelebihan mu itulah penutup kekurangan ku,
kelainan diri kita itulah penyeri tautan,
Perbezaan kita adalah suatu keistimewaan

Meski terkadang terasa,
Biarpun terkadang terguris,
Itulah yang menjadi memori,
Terpamit rasa terpalit jiwa,
Membuat kita lebih mengenali,
menjadikan kita lebih memahami,
jiwa kau umpama jiwaku,
jiwa ku umpama jiwa kau,
Aku begini dan kau begitu,
Dalam diri aku ada kau,
dalam diri kau ada aku,
itulah kita yang sebenarnya,
yang diumpamakan cerminan sesama,
cubit paha kanan, merasa juga paha kiri,
petanda iman itulah saling menyayangi,

tidak harus aku berkecil hati,
andai kau memutus lain dariku,
harus aku berlapang dada,
harus aku bergembira atas putusan mu itu,
harus aku meraikan

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget