Friday, May 20, 2011

Mengabdi

Suatu hari, seorang teman bertanya khabar pada saya.

“Salam, sihat?” soalnya.

“Sihat” jawab saya ringkas.

“Abang Wan, buat apa ya sekarang?” Tanya teman ini lagi. Selepas selesai pengajian, agak lama juga tidak berbual dengan dia.

“Tengah “chat” dan melayari internet”. Saya berseloroh. Sememang saya sedang melayari internet dan “chatting” dengannya.

“Lama rasa tak berborak dengan abang Wan”, katanya tanpa peduli pada seloroh saya. Teman ini sudah biasa dengan perangai saya.

“Ya kah? Hendak borak apa?”. Teman saya ini memang rajin bercerita dengan saya.

“tak ada apa lah”, jawabnya pendek.

“Ustaz Pahrol Mohd Juoi ada menulis buku baru dah sudah diterbitkan oleh Telaga Biru. Tajuknya Apabila Beduk Diketuk”, pantas saya bercerita bagi memulakan topic perbualan. Namun teman ini hanya tersenyum dan bertanya semula soalan yang tadinya.

“Abang Wan buat apa ya sekarang”, dia benar-benar mahu tahu apa yang saya lakukan.

“Maksud saya, kerja?”, jolok beliau agar saya tidak berseloroh.

“Ya, kerja. Berusaha untuk mengabdi”. Sengaja saya menjawab begitu.

“Hah? Tak faham”

“Berusaha untuk menjadi hamba pada setiap tindakan dan amal. Berusaha untuk ber”ibadah”. "Ibadah" itu ertinya "mengabdi". Mengabdi ertinya memperhambakan diri”. Saya memberi penjelasan.

“Oh, okey”, dia tersenyum.

“Setiap kali hendak berbuat sesuatu, berfikir kerana apa aku berbuat semua ini. Jadi perkara pertama betulkan niat. Mari kita sama-sama berusaha mengabdi ya!” Saya menambah.

“Mmm!”

“Mengabdi hanya pada Yang Satu!”, tegas saya.

Sejak mula bekerja, terasa lain dalam kehidupan. Saya banyak merenung… sebab apa. Sentiasa meyakinkan dan menguatkan hati untuk ikhlas. Setiap saat mesti dijadikan pengabdian pada Allahu Ahad. Berhenti dari mengeluh dan mula banyak berfikir positif.

1 comment:

  1. Semoga dipermudahkan segala urusan, berjaya dalam hidup dunia dan akhirat sebagai HambaNya. Amin Ya Rabb

    ReplyDelete

There was an error in this gadget