Thursday, October 11, 2007

Layakkah aku?

Riuh pasar, pusat-pusat membeli belah dan kedai-kedai dengan manusia yang sibuk mencari, memilih barang-barang untuk menyambut hari raya, atau ‘aidil fitri’. Ada yang bersama keluarga, bersama pasangan, pasangan yang sah dan juga pasangan yang tidak sah. Tidak kurang juga yang datang berkawan dan bersendiri. Apapun semuanya membeli-belah, kecuali seorang petugas jakim berkopiah duduk di tengah pusat beli belah yang hingar-bingar menanti orang datang membayar zakat.

Hmm… raya, kata orang Melayu, Arabnya Eid ul Fitr. Jika diteliti maksudnya kembali kepada fitrah. Bagaimana kembali kepada fitrah? Fitrah, suci setelah dibasuh dan disental dengan sabun amal, detergen ikhlas, syampu zikir. Selama sebulan. Ya, bersih suci barulah fitrah umpama bayi yang baru lahir. Setitik dosa pun tiada, terampun semuanya. Barulah layak untuk aku merayakan sesuatu, iaitu usaha dan kejayaan mencapai makna eid ul fitr itu.

Jika kanak-kanak tidak mengapalah, belum mengerti benar apa yang dilakukan. Seronok beraya. Makan kuih, main bunga api, dapat duit raya, bermain dengan kawan-kawan.
Tetapi diri yang makin meningkat usia ini semacam tidak layak je nak ‘beraya’. Macam kotoran degil. Hati tidak terasa bersih. Disental kotor semula, tak terjaga. Silap sendiri, entah apa yang dicari pun tidak tahu... hendak raya apanya, hati tak fitrah... (Y_Y)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget