Saturday, October 6, 2007

Sesungguhnya

Jam berdetik, tik tik, sudah 2.30 pagi, hari ini sudah 16 Ramadhan 1428 H. Sudah separuh bulan yang mulia. Namun saya masih belum melelapkan mata, mata tegar, bulat mengadap skrin komputer. Entah apa yang dibuat pun saya tak tahu. Mengelamun jauh... jauh ke mana? Entahlah. Sesungguhnya saya tak mengerti... tiba-tiba telefon bimbit berbunyi...

Pagi itu saya menerima panggilan yang sarat dengan nasihat, juga teguran yang lama saya nantikan. Mengapa pagi-pagi begini? Entahlah... saya merasakan apa yang pernah saya ucapkan adalah dusta, tipu. Saya terperangkap dengan nafsu, tenggelam dalam keseronokan dunia, jauh dari ingatan dan zikir kepada Tuhan, jauh dari nasihat dan pesanan. Mulut menyemburkan kata-kata yang saya sendiri tak tunaikan, manis dibibir.

Tiap hari bersama amalan sering terselit riya’, ujub di hati. Betapa ternodanya jiwa dengan dosa. Kehidupan yang dilalui, nafas setiap detik berlalu sekelip mata dengan sia-sia. Sedar-sedar mata terbuka keesokan harinya, jiwa menanggung dosa semalam yang belum terampun dan bakal bertambah lagi hari ini. Termenung... sampai bilakah aku begini? Sampai saat hampir mati? Saat nyawa di kerongkong? Atau tanpa sedar nyawa sudah bercerai dari jasad? Saat itu tiada apa yang dapat dilakukan. Hanya orang menangis, dan aku juga menangis kerana ajal tanpa taubat.

Bersihkan hati, ihklaskan hati, amal kerana Allah, solat taubat, baca dan fahami Quran.... pesanan dari insan yang menelefon saya pagi itu. Banyak lagi pesanannya. Saya terkedu... sesungguhnya... sesungguhnya...

Sebenarnya Hati Ini Cinta KepadaMu
Sebenarnya Diri Ini Rindu KepadaMu
Tapi Aku Tidak Mengerti
Mengapa Cinta Masih Tak Hadir
Tapi Aku Tidak Mengerti
Mengapa Rindu Belum Berbunga

Sesungguhnya Walau Kukutip
Semua Permata Di Dasar Lautan
Sesungguhnya Walau Kusiram
Dengan Air Hujan Dari Tujuh Langit Mu
Namun Cinta Takkan Hadir
Namun Rindu Tak Akan Berbunga

Kucuba Menghulurkan
Sebuah Hadiah KepadaMu
Tapi Mungkin Kerana Isinya
Tidak Sempurna Tiada Seri

Ku Cuba Menyiramnya
Agar Tumbuh Dan Berbunga
Tapi Mungkin Kerana Airnya
Tidak Sesegar Telaga Kauthar

Sesungguhnya Walau Kukutip
Semua Permata Di Dasar Lautan
Sesungguhnya Walau Kusiram
Dengan Air Hujan Dari Tujuh LangitMu
Namun Cinta Takkan Hadir
Namun Rindu Tak Akan Berbunga

Jika Tidak Mengharap RahmatMu
Jika Tidak Menagih Simpati
PadaMu Ya Allah

Tuhan Hadiahkanlah KasihMu Kepadaku
Tuhan Kurniakanlah Rinduku KepadaMu
Moga Kutahu
Syukurku Adalah MilikMu

(Sesungguhnya, Raihan)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget