Thursday, October 11, 2007

Pengajaran

26 Ramadhan, saya sekali lagi ke kota Kuala Lumpur atas dua urusan, yang pertama mengambil seluar yang besar yang dikecilkan saiznya, dan yang kedua membaiki telefon bimbit yang rosak. Setelah selesai urusan pertama, saya terpaksa menunggu hamper setengah jam untuk menyelesaikan urusan kedua. Kaki melangkah mencari tempat duduk. Akhirnya punggung dilabuhkan di bangku dihadapan pusat membeli belah.

Hati pun bermonolog,
“ramadhan semakin berakhir, apa yang aku dah buat sepanjang Ramadhan?” sambil saya hati bermonolog, mata saya melihat orang ramai yang lalu lalang di hadapan kaki lima pusat beli belah tersebut. Pelbagai ragam manusia.

Tiba-tiba dari puluhan manusia yang alalu lalang saya terpandang seorang kanak-kanak sedang memimpin ibunya. Dibelakang ibunya, adalah ayahnya yang menuruti mereka dengan memegang bahu si ibu. Hati sungguh tersentuh, kerana anak yang celik itu memimpin kedua orang tuanya yang cacat penglihatan. Ke mana agaknya destinasi mereka? Membeli belah? Tapi bagaimana mereka hendak membeli belah? Tentunya bukan seperti manusia normal yang boleh melihat corak, warna atau saiz pakaian.

Sungguh besar! Sungguh besar pengorbanan anak pasangan itu. Memimpin orang tuanya. Memilihkan pakaian untuk orang tuanya.
“baju ni cantik ibu. Coraknya berbunga-bunga, warna biru campur kuning. Ada itu dan ini”
“ayah seluar ni sesuai untuk ayah, kainnya lembut. Fesyennya cantik. Warna hitam”

begitulah lebih kurang peranan anaknya. Menceritakan kesemuanya. Dan pastinya bukan hanya sekali tetapi berulang kali. Sahabat tentu faham bagaimana suasana membeli belah.
Mampukah aku berkorban seumpama itu?

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget