Tuesday, February 16, 2010

S.A.T.U H.A.R.A.P.A.N


Along (bukan nama sebenar) bekerja sebagai pembantu penyelidik di sebuah institusi di KL. Setiap 2 kali seminggu, balik ke rumah bonda nun di Bandar Seri Putra. STAR LRT menjadi pengangkutan utama dari Bandar Baru Sentul - Bandar Seri Putra – Bandar Baru Sentul kerana Along tidak pandai memandu kereta mahupun motor.

Hari-hari yang dilalui biasa saja. Manusia-manusia yang menaiki tren majoritinya bekerja dan pulang. Kehidupan dalam tren hari bekerja, terdiri dari manusia-manusia yang memerah keringat mencari saraan, ada juga yang bertujuan membeli-belah. Tak kurang juga pelancong-pelancong yang berjalan pusing-pusing mencari destinasi-destinasi sekitar bandaraya Kuala Lumpur untuk diteroka. Pelajar-pelajar sekolah mewarnai suasana tren dengan pakaian seragam.

Suatu hari dalam perjalanan ke Kuala Lumpur, tren yang dinaiki Along meluncur laju dari stesen ke stesen. Manusia keluar dan masuk di stesen-stesen. Ada waktunya perut tren menjadi senak dan sesak apabila tiba di stesen tumpuan. Masjid Jamek, Hang Tuah, Plaza Rakyat dan stesen-stesen lain yang berada dalam lingkungan bandar Kuala Lumpur. Lengang bila ramai yang melangkah keluar. Waktu habis kerja, jangan mengharap akan suasana lengang dalam tren. Meskipun betapa ramainya manusia dalam tren, tetapi masing-masing lebih banyak membisu. Hanya sesekali bersuara menjawab telefon atau berbual jika ada teman bersama.

Membaca surat khabar, mendengar muzik dari telefon, i-pod atau pemain muzik dan pergerakan pantas jari-jemari memicit-micit kekunci telefon membaca, menjawab dan menghantar mesej pesanan ringkas. Itu sebahagian aktiviti manusia-manusia dalam tren bagi memenuhi sebahagian masa sebelum tiba di destinasi masing-masing. Masa yang selebihnya, termenung mengelamun pada posisi duduk atau berdiri. Sesekali mata berkedip. Tertutup sebentar kepenatan. Mulut yang ternganga menguap.

Tiba di sebuah stesen, masuklah sebuah keluarga. Ayah, Ibu, Anak perempuan dan seorang bayi. Si Ayah memegang bayi dan berjalan di hadapan sekali di paut oleh isteri. Tangan si ayah meraba-raba tempat duduk. Dia kelihatan seperti buta sebelah mata.. sebelah lagi mata si ayah bergerak-gerak seperti dapat masih mampu melihat. Mungkin tidak jelas kerana pergerakan bola mata seperti tidak tetap. Si ibu yang buta kedua belah mata memaut ayah sambil bajunya sendiri ditarik oleh anak perempuannya. Comel. Putih. Berambut panjang kerinting. Mungkin 6-7 tahun. Dia celik. Keadaan keluarga ini mengundang mata-mata manusia menatap mereka.

Keluarga itu duduk berhadapan tidak jauh dengan Along. Anak perempuan comel itu menyeluk-nyeluk beg kecilnya.

Si ibu tiba-tiba bersuara, “Kakak tak usah keluarkan barang-barang dari beg. Nanti hilang“. Ah, bagaimana dia bisa tahu apa yang dibuat anaknya? Naluri seorang ibu. Kuasanya keramat.

Tidak dipedulikan si kecil itu pada kata-kata ibunya. Apa dicari adik ini? Si kecil itu mengeluarkan sebuah bekas kecil. Bekas yang biasanya digunakan untuk menyimpan barang kemas seperti cincin atau subang berbentuk bulat. Merah warnanya. Penutup lutsinar. Isinya tidak ada. Cuma tinggal span alas.

Mata Along tidak lepas dari memandang si montel itu. Si kecil itu mengeluarkan span alas dari bekasnya. Membayangkan dirinya dihadapan cermin, span yang dipegang itu dijadikan seperti span bedak wajah. Disapu-sapunya ke wajah. Di pipi, sekeliling hidung dan sekitar matanya. Di letak lagi span itu pada bekas seakan ada bedak wajah. Di sapu lagi ke wajahnya. Kali ini pada dahi. Khusyuk dia berdandan tanpa menghiraukan mata-mata yang memandang.

Si anak perempuan kecil barangkali sudah mula kebosanan menanti lamanya untuk sampai. Turun dari tempat duduk berjalan menghampiri ayah.

” Ayah, nanti kita pergi shopping ye”...
” Kakak nak beli apa?”..
” Kakak nak beli gincu dengan bedak sekali” Dengan wajah penuh berharap dia memandang ayahnya.

”Eh, nak buat apa make up... Orang yang tak cantik je yang pakai make up. Anak ayah kan dah cantik, tak perlu lah pakai make up”. Lembut dan bersahaja ayahnya menjawab. Jawapan yang paradoks tapi logik. Diam si anak kecil itu. Mengerti dia maksud ayahnya itu.

“Eh, kakak kita dah sampai mana?” pertanyaan yang kemungkinan bagi mengelakkan anaknya dari memikirkan harapannya yang ditolak. Saat itu tren berhenti di sebuah stesen. Pintu terbuka ke kiri dan kanan. Ada beberapa pergerakan keluar masuk tren.

“Cuba kakak baca tulisan kat luar tu”.. kata si ayah.
Si kecil melihat ke luar tren lalu menyebut, ”S.A.T.U H.A.R.A.P.A.N”.

Spontan anak pasangan buta ini menyebut huruf-huruf yang terpampang di satu papan di stesen tersebut. Wajah ayahnya berkerut pelik. Berfikir ”S.A.T.U H.A.R.A.P.A.N. Satu Harapan? Stesen mana ni Satu Harapan?” tetapi kemudian tersenyum.

Bunyi Tuuut! Tuuut! Tuuut! Menyusul. Tanda pintu akan ditutup. Tren bergerak perlahan-lahan.

Along, perasaan dalam hatinya sudah bercampur-baur. Suka melihat keletah si kecil itu tapi kasihan pula padanya kerana tidak beroleh keinginannya. Dia juga terkesan dengan peristiwa S.A.T.U H.A.R.A.P.A.N. itu tadi. Pada masa yang sama juga tertanya-tanya keluarga ini hendak ke mana? Tadi itu stesen PWTC. Tinggal dua stesen sahaja lagi sebelum stesen terakhir. Mahu ditanya, tapi mulut terkunci.

Beberapa saat selepas tren mula meluncur, suara rakaman kedengaran dari corong pembesar suara, ”Stesen seterusnya, Titiwangsa. Titiwangsa. Next station, Titiwangsa. Titwangsa”.
Si ayah berbisik pada ibu. Di capainya beg-beg di lantai. Tiba di stesen Titiwangsa, si ibu dan ayah membuka tongkat putih yang dilipat dan serentak dengan itu bangun. Ayah mengendong bayi, si ibu menjinjing satu beg. Ibu di belakang memegang bahu ayah. Anak perempuan menarik baju ibu. Orang ramai memberi laluan. Berjalan mereka menuju ke destinasi bersama harapan yang tersimpan...

(Ini adalah kisah benar yang diceritakan pada aku dan ditulis oleh Along. Di bawah adalah gambar papan iklan yang dibaca oleh si kecil comel itu)

Pelajaran moral:
1) Kehidupan di K.L, lebih mudah naik pengangkutan awam untuk bergerak.
2) Apabila dalam tren, jangan bazir masa. Baca buku dan perhatikan manusia-manusia di sekeliling. Ada hal yang boleh dipelajari. Hidup adalah medan pendidikan.
3) Hendak balik rumah naik tren, pilih masa yang bukan masa puncak.
4) Sentiasalah menganggap wajah anda sudah cukup cantik, supaya tidak perlu memakai make up.
5) Ajar anak-anak atau adik-adik kita erti kecantikan sebenar.
6) Sekiranya anda membawa anak-anak berjalan, pastikan beritahu pada dia tempat yang dituju supaya dia boleh bantu anda untuk tidak sesat.
7) Ketahui stesen-stesen yang ada dalam laluan tren yang anda naiki.
8) ..........................

Pelajaran-pelajaran moral yang lebih penting dalam cerita ini kalian sahaja yang sebutkan dengan menambah pada komen...

2 comments:

  1. salaam..
    tu diaa..
    oh ok..

    Anak yang dengar kata..

    ReplyDelete
  2. Hebat ibu ayahnya dapat mendidik anak walau dalam keadaan sedemikian. Kekurangan satu kelebihan, sebenarnya. Kakak, semoga kau senantiasa pertahankan ibu ayahmu, pelihara ibu ayahmu..

    ReplyDelete

There was an error in this gadget