Saturday, February 13, 2010

Makna Disebalik Tulisan-tulisan



Pernah seorang berkata, ”Saya tak sesuai dengan blog anda. Tak faham”
Jawabku, ”Tulisanku tidak mudah. Sebolehnya tulisanku itu mesti dipastikan berisi” (Pada pandangan aku sendiri)

Artikel yang ditulis, seboleh-bolehnya memberi manfaat. Tidak hanya sekadar coretan-coretan kosong. Sengaja ditulis dalam keadaan yang penuh rahsia. Banyak kisah-kisah disebaliknya yang tersisip. Isinya sukar terlihat secara terus. Tujuannya adalah supaya aku dan kalian berfikir. Merenung dalam-dalam. Tafakur. Mesejnya tidak mudah. Perlu diproses. Dikait dan berkait.

Namun, dalam tulisan yang berselindung, boleh timbul persangkaan yang meleset. Memang agak payah menulis dalam gaya begini. Perkataan-perkataan yang dipilih serta susunan ayatnya memainkan peranan yang penting dalam mengarahkan yang membaca kepada mesej sebenarnya.

Aku ada membeli sebuah buku terbitan ISTAC bertajuk, Sastera Sufi, yang sempat ku baca hanya sebentar. Ah! Aku kangen pada buku itu! Puisi di dalamnya amat payah untuk difahami. Filosofis. Sufisme. Tahu sajalah. Baca saja puisi A. Samad Said yang panjang berkenaan Nabi s.a.w. Bukan senang menyelongkar maknanya. Lagu-lagu M. Nasir, Ramli Sarip dan Kopratasa tidak hanya alunan muzik yang mengasyikkan. Pernahkah kalian melihat liriknya?
Seperti lagu ini: Phoenix Bangkit Dari Abu


Bina jambatan menuju ke seberang
Melangkah jurang lebar dan dalam
Dengan darah dan keringat
Dengan airmata berpegang pada taliNya

Rapatkan saf semangatmu jangan goyah
Kota yang telah roboh harus dibina semula
Atas dasar kebenaran demi kita demi waris
Semua serangan yang datang kita tangkis

Jangan kau gentar pada bayang-bayang sendiri
Di sebalik pahit getir kemenangan menanti
Bagaikan burung Phoenix bangkit dari abu
Bangkit membina (semula) satu keindahan (baru)

Phoenix bangkit
Bina jambatan menuju keseberang
Dengan darah keringat dan airmata oh...
Melangkah ke seberang ke tanah yang dijanjikan
Dirindukan
Demi cinta tiada lain demi cinta

Dapat maksudnya? Ini karya agung orang seni...
Sastera-sastera ini diperah-perah akal pun tidak faham juga. Apa yang difikirkan oleh pencipta sastera ini? Apa yang hendak disampaikan? Tinggi. Ada masanya tak tercapai akalku. Kalau tidak ditanyakan pada yang menulisnya, sampai sudah tidak akan faham. Jika dipaksa juga difikirkan, boleh jadi meleset fahamnya. Oleh itu, pelajaran moralnya: mudahnya kalau tidak faham tanya terus pada yang menulisnya.

Tetapi untuk apa menulis tetapi orang tidak faham? Ah! Aku sendiri pun tidak tahu. Barangkali kerana aku sukakan kerahsiaan dan misteri. Aku gemar pada keadaan tertanya-tanya. Baikkah atau burukkah keadaan seperti itu? Kalian yang membaca yang menghakiminya. Barangkali tulisan aku bukannya sastera, tapi hanya nukilan-nukilan yang memusingkan... (aku pula yang pusing, enam jadi sembilan...)

(Aku terpengaruh dengan mesej-mesej Andrea Hirata. Setelah menatap Laskar Pelangi, Sang Pemimpi dan Edensor aku jadi koyok! Maryamah Karpov! Tunggu aku!)

1 comment:

  1. Salam....saya suka membaca tulisan2 saudara yg bnyk mengandungi makna2 yg tersirat....alhamdulillah, tulisan2 saudara bnyk mendekatkan diri saya kepada yg Maha Berkuasa...yg tersurat dan tersirat hanya utk yg benar2 memahami...kadang2 method tulisan sebegini sgt perlu utk melatih otak berfikir secara kritis dan kreatif...

    Syukran
    (",)

    ReplyDelete

There was an error in this gadget