Wednesday, December 1, 2010

Matang Fikiran, Kefahaman dan sikap

Apabila ditanya apa beza matang sikap, matang fikiran dan matang kefahaman, tertanya pada diri, mestikah soalan ini di jawab?. Namun, akal berfikir, apakah ada beza antara ketiganya? atau sebenarnya ketiga-tiganya bersepadu, iaitu saling berkaitan? Mungkin ada bedanya sebab sudah pastilah fikiran, kefahaman dan sikap itu tidak sama. Faham itu datang dari fikiran. Sikap pula buah kefahaman terhadap fikiran. Jadi matangnya sikap, bergantung kepada matangnya kefahaman yang terlahir dari matangnya fikiran.

ILMU – MAKNA – TANDA.

Seseorang berfikir dan tahu (berkaitan dengan ilmu) berbuat maksiat itu dosa dan salah, tetapi pada masa itu tidak datang kefahaman (datang makna pada diri), maka sikap (tanda) yang benar tidak terlahir.

Mari kita teliti kisah seorang anak kecil yang menangis kerana kayu api. Dia tidak bermain bersama rakannya. Apabila ditanya, “Mengapa engkau menangis?” Budak itu menjawab, “Ketika aku membaca Al-Quran aku temukan firman Allah ‘Wahai orang-orang beriman, jagalah diri kamu dan ahli keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dari manusia dan batu..’ (At-tahrim:6) Timbullah ketakutanku apabila dilemparkan ke dalam api neraka.”

Lelaki tua itu berkata, “Wahai anakku, janganlah engkau takut, engkau tidak akan dicampakkan ke dalam neraka, sebab engkau belum baligh. Engkau belum layak untuk di masukkan ke dalam neraka.” Anak kecil itu menjawab, “Engkaukan orang yang berakal, apakah engkau tidak tahu apabila seseorang hendak menyalakan api, ia akan memasukkan kayu bakar yang kecil dulu baru kemudian kayu bakar yang lebih besar..”

Mendengar kata-kata budak itu, menangislah lelaki tua tadi sambil berkata, “Sesungguhnya anak kecil ini lebih ingat kampung akhirat daripada diriku. Dunia telah jauh menyeretku.”

Si kecil ini fikirnya sedalam-dalamnya (matang), lalu membuatkan dia faham perumpamaan Allah dalam al-Quran. dari itu lahir sikap untuk bermuhasabah dan tidak bermain-main seperti rakannya.

Jadi, untuk matang jangan malas berfikir! Orang yang matang itu sikapnya optimis, tenang, tidak keluh-kesah. Dia tahu dia berdepan cabaran, digagahinya jua. Sikapnya baik, berakhlak mulia. Prof. Hamka kata, bergantungnya cuma pada satu: Allah!

(Terjawab atau tidak, saya pun tidak tahu)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget