Wednesday, March 17, 2010

Langit yang biru...


Suatu hari, di awal pagi, saya menerima mesej pesanan ringkas.

“Kenapa langit warna biru? kenapa awan yang mendung macam kelabu? matahari lari ke?” Saya tersenyum sendirian membacanya. Saya melihat langit pagi itu. Cerah. Lalu mesej itu saya balas..

“Langit berwarna biru kerana pantulan cahaya pada air. Awan mendung berwarna kelabu kerana awan yang tebal menghalang cahaya dari tembus, jadi dari bawah nampak kelabu. Macam kita tengok benda dari arah cahaya datang tetapi dihalang sesuatu kan nampak kelabu dan gelap”. Sudah lama tidak berbicara hal-hal kejadian langit. Hari itu memerah kembali ingatan pelajaran sains semasa sekolah dahulu. Mesej sampai lagi.

”Tapi kan bumi ada daratan, tak semua laut?”

”Pantulan cahaya itu amat banyak, merangkumi banyak sudut sehingga mampu mencakupi kawasan yang cukup luas dan ketinggian langit juga menjadi faktor”. Faktor kenapa banyaknya sudut pantulan cahaya (berserakan) itu kerana permukaan laut yang bergelombang. Saya rasa cukup senang hati melayan mesej sahabat ini.


“Macam mana pula dengan warna langit ketika senja? langit jadi warna oren tapi laut kan warna biru?”
”Kerana cahaya yang sampai adalah cahaya yang tidak datang secara terus atau menegak dari matahari. Sampainya samar-samar bercampur dengan gelap. Seperti lampu kereta, kalau dilihat secara terus secara menegak kan silau, tapi bila lihat dari tepi kan nampak (warnanya) lain”.

Kes ini berlaku pada tempat yang gelap gelita yang hanya ada satu sumber cahaya. Jika ada banyak sumber cahaya, tidak dapat nampak secara jelas kerana cahaya sudah bercampur dari sumber yang berbeza.

Cahaya, jika dilihat secara terus menegak, kelihatan putih (sehingga silau). Tetapi jika dilihat dari tepi, boleh nampak kuningnya (kalau tak banyak, ada sedikit) sebab sumbernya berwarna kuning atau jingga iaitu dari filamen dalam mentol yang membara. Matahari kan warnanya jingga? (Penjelasan ini setakat ilmu sains yang sedikit sahaja yang ada pada diri. Jika salah mohon dibetulkan)
“Betul juga. Teruk tak teruknya sebab tidak dapat fikir jawapan pada persoalan tadi. Puas duk fikir. Camne leh jadi camtu. Tanya orang lain, diorang gelak, senyum sinis, ada yang cakap soalan tu tak berkaitan budaya ilmu, geleng kepala. Terima kasih”.

”Segala puji bagi Allah, alam menjadi tanda bagi orang yang berfikir. Cukup indah alam ini kalau kita renungkan. Surah-surah dalam juz amma' banyak yang awal surahnya,bercerita tentang yang ada di langit dan bumi.There are so many things to be explored”.

Syukur, sahabat ini berfikir... Kita lalui setiap hari, tetapi jarang berfikir alam yang ada depan mata. Bila sesuatu sudah berada terlalu dekat dengan mata pun boleh menjadi kabur. Cuba dekatkan tangan ke mata kita, pasti penglihatan mata kasar jadi kabur. Kita tahu itu tangan apabila melihat dengan akal sebab ilmu yang sudah ada pada kita, itu adalah tangan. Melihat dengan mata hati, kita akan tahu itu tangan yang menjadi nikmat pemberian Allah untuk dijaga sebaiknya dan digunakan dengan amanah.

Dan Allah berfirman, ”Sesungguhnya pada penciptaan langit dan bumi, pergantian malam dan siang, kapal yang belayar di laut dengan (muatan) yang bermanfaat bagi manusia, apa yang diturunkan Allah dari langit berupa air, lalu dengan itu dihidupkan-Nya bumi setelah mati, dan Dia tebarkan di dalamnya bermacam-macam binatang, dan perkisaran angin dan awan yang dikendalikan antara langit dan bumi, (semua itu) sungguh, menjadi tanda-tanda bagi orang-orang yang mengerti”. Al-Baqarah: 164

2 comments:

  1. syukran abg wan..oh ya, sy sudah tidak punya blog..sudah di'delete'.. jika tak percaya..taip link sy dahulu..tiada apa yang ada..

    ReplyDelete
  2. =) nice.. dah lama bertanya kwn2, sorg pun tak dpt bg jwpn yg mmuaskn. tqvm!!!

    ReplyDelete

There was an error in this gadget