Thursday, January 22, 2009

Kebangkitan Hero Palestin


Hari ahad. Apa aktiviti hari ini yang hendak dibuat? Lalu timbul di benak, ”Ziarah bilik teman-teman lah”. Kaki menyarung sandal merah hitam yang sudah sedikit rosak tapi masih boleh berfungsi. Langkah dimulakan.

Sebuah rancangan. Ah gosip-gosip. Cerita merepek! Teringat suatu ketika pulang ke kampung, ke rumah Atuk. Di rumah Atuk, ada sebuah televisyen lama yang masih terjaga dan baik. Televisyen itu, jika anak cucunya tidak ada, tidak pulang ke kampung, duduklah TV itu atas almari lama, tidak ada sesiapa yang membukanya untuk ditonton. Atuk dan Wan memang tidak menonton tv. Membazir masa katanya. Dia lebih suka menelaah kitab-kitab dan buku-buku ilmiah.

Lalu siaran hiburan tadi ditukar. Tekan sekali, tekan dua kali, tekan tiga kali. Tup, terkeluar suatu rancangan! Hah, cerita Tamil! Sepertinya menarik!

Ada seorang hero tamil, seorang manusia, sedang bersembunyi, mencuri dengar perbualan seorang lagi lelaki yang bermisai tebal, bermuka bengis dengan konco-konconya. Si bengis adalah dewa neraka. bertanya kepada dua orang konconya iaitu nyamuk,

”Bukankah aku suruh kalian membunuh manusia?”

Dijawab salah seorang konco itu, ”Manusia-manusia berjaya membunuh kami. Mereka ada ubat mengubati denggi, malaria dan chikungya”.

Dewa itu berkata, ”Kita harus menambah jumlah manusia yang masuk ke neraka”.

Dipendekkan cerita, hero turun ke bumi dan mengajak semua manusia berbuat baik, menyebarkan perkara kebajikan dan berkasih sayang. Berhenti membuat dosa, kerosakan dan kejahatan supaya manusia tidak masuk ke neraka.

Setelah sekian waktu, pembantu dewa neraka, memberitahu dewa, hari ini tidak ada seorang pun manusia yang memasuki neraka. Lalu marah si dewa itu dan ditanyakan mengapa. Lalu pembantu itu menceritakan bahawa manusia semua sudah beramal baik dan masuk ke syurga.

Si hero mempengaruhi konco dewa supaya dihapuskan si dewa yang kejam. Terkejut konco-konco lalu semua lari menjauhi hero. Si hero bertegas dan memberitahu sebab dan kebaikan menghapuskan si dewa. Bersorak konco-konco itu. Lalu, seperti biasa cerita tamil dan hindustan, bermulalah alunan muzik, dan menyanyilah hero,

”Hei, dewa neraka! Kau memang kejam”

Dewa menyahut dengan menyayi

”Ya aku memang kejam,bunuh, bunuh!“

Disambut hero,
”Kau bunuh wanita dan orang tua“

”Aku akan terus membunuh”

”Kau juga bunuh kanak-kanak,yang tidak berdosa”

”Bunuh, bunuh, bunuh!”

Hero mula bersemangat, melibas-libaskan pedangnya sambil konco-konco dewa menyerang dewa.

”Hari baru telah muncul! Hari semalam sudah berlalu! Hayunkan pedang! Tegakkan keadilan”

Konco-konco mengepung dewa, dipukul ditabrak si dewa. Sambil itu si hero menyanyi. Dewa melawan namun akhirnya diangkat dan dicampak ke dalam minyak mendidih.

Itu sebahagian apa yang ditonton. (saya tidak faham bahasa tamil, jadi dialog dan lagu yang dinyanyikan adalah berdasarkan sarikata. Itupun bukannya tepat-tepat saya ambil dari sarikata sebab tidak berapa ingat). Apa yang penting, cerita ini mengingatkan kepada isu Palestin.

Dewa yang zalim umpama Israel yang bergembira dengan serangan ke atas rakyat palestin. Setiap hari mesti ada nyawa rakyat yang perlu dikorbankan.

Hero ibarat pemimpin-pemimpin palestin beserta rakyatnya yang berjuang menentang kezaliman israel. Mempertahankan tanah sendiri.

Konco-konco seperti negara-negara Islam yang mengikut telunjuk A.S dan israel. Mereka perlu dibangkitkan supaya sama-sama menentang kebiadapan Israel. Buang rasa gentar terhadap mainan A.S dan Israel.

Hari baru seperti gelombang baru yang besar, menggesa supaya kita berjuang bersama-sama rakyat palestin yang harus diberi gelar ”Everyday Heroes” dan ”Everyday Survivors”! BANGKIT! BANGKIT! BANGKIT!

2 comments:

  1. betul-betul saudara menonton? ingatkan buah fikiran saudara sendiri, penceritaan berbentuk sindiran, kiasan atau apa.. rupanya memang sendiri yang tonton. Sebab saya berfikir begitu, adalah pada shared value yang ada, iaitu "Kau bunuh wanita dan orang tua"..Shared value antara agama kita dan mereka.

    Rupanya ajaran mereka juga mengharamkan pembunuhan wanita dan orang tua. Satu pengetahuan baru untuk saya

    ReplyDelete

There was an error in this gadget