Wednesday, March 16, 2011

Kenapa sinikal pada FB?


Saya tidak ada kisah jika kita (Penggerak da’wah)untuk satu hari itu, kadar menelaah quran itu lebih banyak dari menelaah FB. Atau kadar zikrullah kita lebih banyak dari bibir dan hati membaca serta merasa komen-komen FB. Saya juga tidak kisah jika jiwa kita ini sudah kuat dengan ilmu-ilmu dasar dan mampu membendung nafsu. Saya tidak ada masalah jika saat kita melayari FB itu kita tidak lalai. Jika kita memang benar-benar berpesan-pesan dengan kebenaran dengan FB, ya, silakan saja…

Namun, jika satu hari tersebut anda telah pun membuka dan melayan FB beberapa kali, tetapi masih belum melayan dan menghayati Quran walau sekali, atau masih ada kerja-kerja yang lebih utama harus dibuat tetapi ditangguhkan, jawab sendiri adakah ini sesuatu hal yang sepatutnya atau tidak.

Apa yang menjadi kerisauan ialah pada generasi muda. Sejauhmana kita dapat mengawal fenomena FB ini terhadap generasi muda kita, agar tidak hilang nilai kemanusiaan mereka, tidak pudar rasa kehambaan mereka? Generasi muda remaja, belum pun setahun jagung, sudah meletakkan FB di hati mereka dan bukan zikir-zikir dan ayatul Quran.


Satu hal yang kita tidak boleh nafikan, globalisasi dan teknologi ada kesan dalam menghilangkan nilai-nilai kemanusiaan jika kita tidak mengakarkan perkara dan prinsip-prinsip dasar terlebih dahulu dalam hati manusia, lebih-lebih lagi anak-anak muda.

Ini Cuma kerisauan saya. Lontaran persoalan kepada penggerak da’wah FB supaya tidak terlalu selesa dengan FB. What are the consequences of our action through the FB to our faith, values and worldview? This question should always bear in our mind, especially to muslim…

Apakata anda letak komentar di bawah ini sebagai peringatan khusus kepada penggerak da’wah supaya tidak berlaku kelalaian:

“Jika anda belum solat atau ada urusan yang lebih utama dari membaca laman FB saya ini, sila tinggalkan laman FB ini dan selesaikan keutamaan anda. Terima Kasih”.

Atau

“Jika anda masih belum membaca dan tadabbur walau satu ayat Quran, sila berhenti dari membaca komentar-komentar di laman FB ini. Terima Kasih”.


(Kerana tidak yakin mampu mengawal diri terhadap FB dan tidak ada jaminan tidak lalai dari mengingati Tuhan, maka saya mengambil pendekatan untuk terus tidak terlibat dengan FB. Tapi jika anda mampu, silakan… )


(Sebenarnya hal lain pun sama juga, Cuma apabila kita selesa dan seronok, kita mula mencari alasan supaya tindakan kita sentiasa nampak baik dan tidak ada salahnya, antaranya termasuk lah menonton wayang gambar… (T_T)…)


(Ah, cabaran yang sangat banyak sekarang! Aku sendiri harus menilai diri dahulu! Erm...)

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget