Sunday, April 18, 2010

Dimana Praktiknya?


“Ni kerja kerani.”
“Takde kaitan langsung dengan apa yang di belajar.”

Keluhan-keluhan rakan-rakan yang diberi tugas yang kelihatan tidak ada kaitan dengan apa yang dipelajari di universiti sewaktu latihan praktikal.

Apabila kita melihat dan menilai ilmu itu hanya pada apa yang dipelajari di sekolah dan universiti maka pandangan kita terhadap ilmu telah menjadi sempit. Pandangan begini akan menyebabkan kita akan payah untuk mempraktikkan ilmu. Ilmu itu adalah sesuatu yang memberi nilai pada kita untuk digunakan dalam kehidupan untuk kebaikan.

Sekolah dan universiti sering dikatakan sebagai pendidikan secara formal. Setuju? Jadi apa pula pendidikan secara tidak formal? Barangkali apa yang diperolehi bukan melalui kelas-kelas di sekolah dan universiti. Tapi tahukah anda formal itu apa? Formal itu adalah menurut peraturan (bentuk, ciri-ciri, cara dsb) tertentu (yang sudah diterima atau yang dianggap wajar dsb), menurut aturan, menurut adat kebiasaan, rasmi. (Rujuk Kamus Dewan)

Sepanjang kehidupan yang kita jalani dari kecil hingga besar itu terkandung ilmu-ilmu yang diberi Allah mengikut peraturanNya. Menurut sunnatullah. Allah memberi ilmu kepada kita secara formal di Universiti Kehidupan. Cara-cara penyampaian ilmuNya sangat banyak dan unik. Alam ini, manusia itu sendiri. Kelas-kelas didikan Allah kepada manusia letaknya merata di atas muka bumi ini. Di pejabat, di kelas, di kedai makan, di hutan, di laut, di udara. Secara bersendirian, secara beramai-ramai. Waktu malam, waktu siang. Segala-galanya. Jadi ruang untuk kita mempraktikkan ilmu itu sangat luas.

Selagi menurut peraturannya selagi itu kita akan memperolehi ilmu. Barangkali disebabkan kita tidak menurut peraturan Allah kerana itu meskipun ada di depan mata, walaupun diulang berkali-kali masih juga tidak memperolehi ilmu itu. Sesungguhnya ilmu itu disisi Allah (Al-Mulk: 26). Oleh kerana ilmu itu milik Allah, maka untuk benar-benar memperolehinya (dalam erti kata ilmu itu memberi manfaat pada diri dan orang lain) bukankah kita harus menurut peraturanNya?

Manusia yang menurut peraturan Tuhannya (boleh dikatakan sebagai orang yang bertaqwa, sila rujuk surah Fathir: 28) akan menjadi seorang yang mudah dan banyak memperolehi ilmu. Mudah memahami ilmu. Tahu bila, dimana dan bagaimana mempraktikkannya. Itulah orang yang bijak. Itulah orang yang punya hikmah.

Orang yang sabar, dia akan peroleh sesuatu...

3 comments:

  1. mmm.... yes r rite..... sms u bukan setakat pelajaran dlm kelas je yg kita belajar.. cara nak bergaul dengan pengurusan.. prosedur.. tu semua juga ilmu yg kita belajar anpa sedar...

    ReplyDelete
  2. kalau nak manis, kena rasa pahit dulu kan..setiap kesusahan pasti ada kesenangan,setiap kesulitan psati ada kelapangan

    ReplyDelete
  3. ya betul2..
    jika seseorang itu sms di U dia bukan belajar semata2.. ni mungkin tidak menjadi isu bagi dirinya...

    ::mm

    ReplyDelete

There was an error in this gadget