Wednesday, July 22, 2009

Bila Nak Kahwin?


Pada peringkat umur mencecah 23 tahun, ramai kawan-kawan yang mengakhiri zaman bujang. Bernikah, itu adalah sunnah yang besar. Apakah pernikahan itu adalah mengenai umur? Umur yang sesuai bersuami isteri? Atau sebenarnya berkaitan dengan kematangan diri seseorang yang membenarkan dia bernikah? Atau apa? Banyak persoalan yang timbul. Syukur persoalan terjawab setelah membaca “Dua Hati, Satu Rasa” tulisan saudara Pahrol Md. Juoi. Penuh informasi yang disampaikan secara logik dan santai.
Suatu hari datang satu soalan kepada saya.

“Wan, boleh tanya?”

“Ya, silakan”

“Wan nak kahwin bila?“. Huh, soalan yang tidak disangkakan! Saya termenung sebentar.

“Tak apa kalau tak nak jawab”. Jawapan sebenarnya dah ada, cuma berfikir bagaimana ayat perlu disusun supaya sesuai dengan keadaan dan boleh difahami.

”Tekadnya bukan dalam jangka 5 tahun mendatang. Itu adalah perancangan saya. Apa yang Allah aturkan tak dapat nak tahu”. Itu tekad saya saja, jodoh milik Allah.

”Bila?” seakannya sahabat ini mahu jawapan yang lebih terperinci. Barangkali untuk kepastiannya.

”Selepas selesai tempoh 5 tahun itu”

”5 tahun dari sekarang?” dia bertanya lagi.

”Ya” jawab saya ringkas. 5 tahun dari sekarang bermakna umur waktu itu 28 tahun. Lewat atau tidak bukan dalam perhatian saya.

“Dah ada calon?” sahabat ini sekali lagi membuat saya terperangkap dengan soalan cepu emasnya.

“Itu serah pada Allah. Siapa pun yang datang, itulah pasangan yang Allah aturkan”. Hingga saat ini belum ada lagi sesiapa calon isteri di hati saya. Belum lagi. Saya menyambung.

“Pada saya, perasaan untuk bernikah ni bukan cinta. Bukan kita cari, tapi diberi oleh Allah. Anugerah. Sebab itu abang serah pada Allah”

“5 tahun dari sekarang... hmm... macam tu ye” dia kembali kepada hal tekad 5 tahun saya. Barangkali dia ingin mengetahui lebih mendalam hal itu.

”Hal ini tak ada orang lain yang tahu. Rahsia.” cepat-cepat saya memintas.

“Yela, yela, rahsia” akhirnya dia terpaksa akur. Saya meneruskan perbualan

“Utamanya, dalam 5 tahun saya persiapkan diri jadi seorang yang soleh. Jadi seorang yang menangis kerana takutkan azab Allah. Jadi seorang yang cintakan masjid. Jadi seorang yang bertemu dan berpisah kerana Allah”. Keazaman itu dibulatkan bukanlah kerana hendak membuat persediaan bagi bernikah, tapi kerana itu adalah apa yang harus dilaksanakan. Keazaman untuk termasuk dalam golongan yang dijamin oleh Allah. Mesti dan perlu. Ini adalah proses yang berterusan yang berjalan selagi masih bernyawa.

“Seorang suami patut cintakan masjid...cintakan ilmu...cintakan jihad..cintakan Allah...dan berkongsi cinta itu dengan isteri dan anak-anak...” dia menambah. Ulasan yang masih dalam isu pernikahan.

“Ya, benar itu. Mencintai Pencipta Cinta dulu baru cinta yang termeterai antara makhluk itu ada berkatnya, ada ketenangannya”

“Saya setuju dengan bila hati ni betul-betul diserahkan pada Allah. Bila diri ni bersungguh-sungguh merayu agar 'dipandang' olehNya, bila jiwa ni bersungguh-sungguh meminta cintaNya. Kebahagiaan semua itu sangat sukar digambarkan. Terlena dengan keasyikan cinta Ilahi sesuatu perkara yang sangat indah. Saya akuinya. Sungguh.” Ulasan yang saya kira terus dari hatinya.

“Bila Cinta Allah diletak pertama, cinta yang lain akan jadi suci.” Menjadi suci kerana pergantungan hanya pada Allah. Dia yang menentukan kadarnya. Dia juga yang menganugerahkannya.

“Setuju sangat-sangat” dia mencelah.

“Saat itu urusan nikah tidak menjadi masalah lagi. Cinta antara suami isteri ni, tidak kisah siapa pun pasangan kerana masing meletakkan cinta utama tadi.”

”Kalau saya... saya tak ada jodoh di dunia pun tak apa. Bukan menolak sunnah... tapi macam saya cakap tadi... bila hati diserah bulat-bulat pada Allah... apa pun kita tak kisah... saya suka perasaan ni... atau lebih tepat... redha...” sahabat saya ini meluah.

“Ya redha. Iktibar dari kisah Rabiatul Adawiyah.” celah saya.”Saya tak nak jadi macam dia. Bukan niat nak jadi macam dia. Cuma... macam mana nak cakap, nak terangkan. Wan faham kan?”

”Tak apa, saya faham” saya tidak mahu memaksa dia untuk perjelaskan. Lebih baik menjadi pendengar.

”Ruhnya, pengajarannya ada pada kisah beliau.” sekadar menambah sedikit supaya lebih jelas contoh yang diberikan. Kisah yang tidak ada pergantungan kepada makhluk.

“Kamu tanya saya, sekarang saya tanya balik. Boleh?”

”Tanya apa? Tanya la” dia membalas.

”Hah, kamu pula bila nak...” lambat saya habiskan ayatnya.

“Hmmm... jika boleh secepat mungkin....tapi takde lagi calon yang dapat pikat hati umi abah saya...” pantas dia menjawab. Meskipun niat sebenarnya hendak tanya hal lain.

“Hati umi abah pun milik Allah. Jadi faham-faham la apa patut dibuat ye tak?”

”Saya tak ada masalah. Tapi saya lebih suka biar umi abah redha dulu..” dia memberi penekanan.

“Jodoh yang Allah tentukan tidak cepat tidak lambat. Jadi kita doa supaya sentiasa dalam redha Allah dan Rasul serta ibu bapa. Hadir redha Allah hadirlah redha ibu bapa kan?”. Terasa banyak pula saya berkata-kata malam itu (macam hebat saja). Lalu saya akhiri perbualan kami dengan doa...

“Ya Allah moga apa yang aku nukilkan ini tidak mndatangkan dosa dan murkaMu”

2 comments:

  1. kuang.. kuang..kuang... sabo...nakcalon ke?..orang ade kwnni..

    ReplyDelete
  2. btl3...redha dgn ktntuannya krn Allah tlh menetapkannya,jd kalu kalu bercinta 10thn pn kalu xde jodoh xde makna jgk..

    ReplyDelete

There was an error in this gadget