Sunday, December 21, 2008

Ke mana pergi teman-temanku?



Ke mana pergi teman-temanku? Mereka ada, Cuma sering, jarang atau kadang-kadang bertemu. Mereka tetap ada di situ. Di tempat, kedudukan, keadaan dan kehidupan yang Tuhan tentukan. Mereka punya arah tuju. Masing-masing mengejar sesuatu. Ada yang bekerja, ada yang masih belajar, ada yang tidak diketahui berita, ada yang berada disisi. Ke mana pun perginya teman-teman jika tetap dan lekat di hati, kasih dan doa tidak akan berhenti dititip bibir.

Hakikat pertemuan dan perpisahan adalah sunnah Allah. Sebentar atau lama, bukan yang utama. Bersua muka pun sudah cukup gembira. Mencari keredaan Tuhan dalam landasan perjalanan yang dibina. Apa yang penting, sebagai seorang teman, jika berjauhan, doakan. Jika dekat bantukan. Tunaikan hak mereka bukan menuntut hak kita. Menghargai dengan sepenuhnya. Berpisah, terpisah atau bersama kita yang tentukan statusnya. Masa berlalu, keadaan berubah. Yang lama tetap ada, yang baru turut tiba. Sejati atas dasar keimanan. Sebati kerana kesatuan hati.

Amanah dicipta diri oleh Tuhan menjadi utama. Menuju destinasi melalui jalan lurus yang dipilih dari pelbagai pilihan. Meski wasilah berbeza, utamanya ialah tetap dengan pengakhiran kepada Tuhan yang Esa. Relakan mereka pergi menuju destinasi sendiri yang berpaksi Tuhan Rabbul Izzati.

Kehebatan alat komunikasi ciptaan Tuhan, walau tanpa bicara, hati mampu memahami dan mengerti.

2 comments:

  1. salam.. mereka ada...
    kita perlu memahami dan menharap difahami... huhu...
    -mas

    ReplyDelete
  2. salam.. mereka ada...
    kita perlu memahami dan menharap difahami... huhu...
    -mas

    ReplyDelete

There was an error in this gadget