Thursday, September 25, 2008

Keprihatinan seorang kakak!!!


Ku buka tudung saji merah di atas meja makan, hajat di hati hendak makan malam. Hmm… sedapnya nasi goreng. Ayam goreng pun ada, banyak pula tu. Boleh makan lebih. Sedang asyik menjamah ayam goreng, gegendang telinga menangkap dialog yang keluar dari pembesar suara televisyen.


“Mak, mana adik-adik? Mai makan sekali. Ni ada ayam goreng segera”


Adik-adik datang lalu dengan perasaan gembira mereka makan ayam yang dibawa pulang oleh kakak. Seronok kakak melihat adik-adik mereka makan. Namun jauh disudut hati, ada satu perasaan yang bercampur baur. Terharu, sedih gembira.


Sebelum itu di sekolah, “kenapa awak tak makan ayam tu?” diam, tiada jawapan.


Sekali lagi ditanya, “kenapa awak tak makan ayam tu?”.


Hari itu ada jamuan di sekolah. Menunya ialah ayam goreng yang lazat yang sering diidam-idamkan.


“Awat hang tak makan sekali?” tersentak lamunan. Dicubanya makan. Namun tidak dapat digigitnya ayam itu. Tidak dapat ditelan. Kerongkongnya tidak boleh menerima walau secubit daging ayam itu. Sungguh, amat dalam, perasaan keharuannya. Berair mata, perlahan-lahan menitis air yang keluar dari mata yang tidak tegar melihat keghairahan adik-adiknya merasa makanan mewah yang tidak mungkin mampu diperolehi dengan senang. Perlahan-lahan air mata mengalir di pipi menuju ke hujung dagu lalu menitis jatuh ke atas lantai rumah yang usang. Ayam yang sedap itu tidak dimakan di sekolah kerana mahu dikongsi bersama keluarga. Bersama adik-adiknya yang tidak akan dapat merasa nikmat ayam itu sekiranya dia menjamahnya berseorangan.


Terhenti. Tergamam. Mulutku kaku sambil tangan memegang ayam goreng...


Inilah peringatan buat diriku yang terlalu sedikit bersyukur.


3 comments:

  1. cter ni tul x? myb xsama tp serupa..

    ReplyDelete
  2. ahaks...
    bagus la kakak nie...
    i hope i can be 'kakak' like dat..=)
    staff!;p

    ReplyDelete

There was an error in this gadget